WidodoWirawan.Com

TIPS – Bila Tak Ada Pembantu

40 Komentar


Ini sudah hari kedua tanpa pembantu rumah tangga, karena Bi Inem, begitu biasa dipanggil anak saya, akhirnya resign setelah hampir setahun menjadi bagian dari keluarga kami dengan mengajukan alasan diminta suaminya pulang ke kampung.
Sejak hampir 4 tahun punya anak, kami memang baru 2 kali punya pembantu rumah tangga. Susyehnye cari pembantu itu sudah rahasia umum kayaknya. Susyeh dalam artian cari yang awet itu dan ga musingin kepala tingkahnya. Tapi ini benar-benar mustahil bagi kami, pasti selalu ada masalah.
Ya, udah ga usah membahas itulah, meski pun kami tetap berharap bisa mendapatkan segera pembantu lainnya.
Tips ini seperti, mungkin, tips keluarga lainnya yang tanpa pembantu dalam hidup mereka *ssyiaah! Simak deh:
1. Harus ga malas bangun pagi sekali, telat dikit, pasti berabe ke arah belakangnya. Mana hari Senin ini istri saya upacara lagi, biasanya yang rebutan untuk berangkat dulu-duluan itu di hari Jumat, karena sama-sama ada jadwal senam.
2. Bagi tugas, tapi sebenarnya bagi tugas ini ga mutlak, yang penting saling mengisi, jangan saling menunggu (saya sih masih suka diingatkan karena sering menunggu ini), misal: istri lagi menyuci pakaian, ya kita nyuci piring dan gelas kotorlah, istri lagi masak, ya kita ngasih makan anak, istri nyiapin perlengkapan anak sekolah, ya kita mandi’in anak.
3. Memanfaatkan tetangga. Ini memang harus punya hubungan baik dengan tetangga, saya perhatikan dua hari ini halaman rumah saya yang seuprit selalu bersih dan ada bekas-bekas sapu lidi. Nah, tadi pagi saya memergoki bapak tetangga depan yang orang Nasrani, lagi nyapu’in halaman rumah saya, tentu saja sekalian dengan halaman rumahnya dia dong. Eh, tapi ini ga baik kan ya? memanfaatkan…., hahaha, habis, ya saya memang masih belum sempat nyapu-nyapu halaman lagi, internal rumah saja belum tersapu.
4. Outsourcing alias pake jasa pihak ketiga yang berbayar (tentu), ya itung-itung sebagai ganti pembantu, seperti jasa laundry. Ini istri kemarin sore sudah pergi ke laundry dengan 6 kilogram pakaian kusut siap di setrika, sekaligus survey, ternyata ada yang di dekat rumah, dan sekalian hari ini petugas laundrynya akan mulai melakukan antar-jemput pesanan, hehehe… murah habis sekitar 9 ribuan, brarti sekitar 1500 rupiah per kilo. Masalah klasik dengan laundry biasanya telat nganter dan kadang ga beres setrikaannya, jadi diantisipasi dengan mengontrak 2 tempat laundry.
5. Masak sendiri? kemarin walau ada pembantu pun kita ga rekomen untuk masak, selain buang waktu dan seringnya ga enak masakannya, juga ternyata budgetnya malah mahal. Maka  2 bulanan pake jasa outsourcing katering, murah juga oiy…, cuma 15 ribu per hari, untuk 6 hari jadi 90 ribu atau 360 ribu per bulan. Hari Ahad difokuskan variasi makanan lain, bisa beli lagi di luar atau masak sendiri, tergantung selera dan budget, hihi…
6. Penitipan anak, di awal dulu ini yang paling pusing, sempat pernah sekali-dua kali dititip tetangga, namun ternyata tetangga yang ini suka mengungkit-ngungkit “kebaikannya” dan disalahgunakan, jadi kita ga berharap akan seperti itu lagi. Alhamdulillah kedua anak kami, Ifa dan Nadifa, sudah sekolah play group semua, dan pulang sampai pukul 15/16. Jadi aman deh…
7. Lainnya? sumbang saran ya… karena rumah masih berantakan, belum disapu, belum dipel, tempat tidur masih awut-awutan, nanti sore juga masih ga kepikir mau ndulangin anak makan karena udah capek…
Pic dari sini
Iklan

40 thoughts on “TIPS – Bila Tak Ada Pembantu

  1. buat bapak-ibu bekerja kantoran yg anak2nya masih kecil2 dan gak ada pembantu ataupun orang yg bisa dititipin anak, saya acung jempol deh mas 🙂
    kalau cuma urusan beberes rumah dan nyediain makanan bisa dinomorsekiankan, tapi urusan ngurusin anak itu yg justru memakan banyak waktu dan gak sembarangan bisa dioutsourced-kan….
    setuju sama tips ke-6, mendingan anak2nya disekolahin fullday 🙂

  2. mau naik gini, pertamax malah main banyak yang ngantri Mas…

  3. tapi saya dan istri ga akan tahan selamanya akan tanpa pembantu Mba, ada saatnya kita harus ngaso dan ada keperluan yang benar-benar sangat tercover bila ada pembantu….

    nah, meski pun masalah bersih rumah itu beres, tapi ini salah stunya yang bikin sakit kepala, pulang kerumah udah cape, eh lihat rumah masih berantakan, hilang mood deh…

  4. ini yang jarang dok…

    alhamdulillah, jika ketemu suami seperti ini..*suami saya pun senang berbagi tugas seperti ini, jadi memang sangat membantu banget jika suami gak itung2an kerja..:) hehehe

    selamat ya dok.. udah jadi suami yang ngertiin istri banget..:)

  5. engga, salah Mba, saya bukan suami itu, bisa kena ledek saya klo istri baca jurnal ini, hahaha… makanya saya bilang saya masih sering diingatkan…

  6. Hahahahaha……… pak dokter cerdas deh, terima kasiah sharingnya!

    Ayo sapuin dulu Mp-nya, nanti ndak keburu disapuin tetangga pake salib! 🙂

  7. sumbang sarannya saya tunggu dari senior yang sudah sangat banyak makan pembantu, eh asam garam dunia kepembatuan Bu, hehe…

    saya ga pilih-pilih tetangga, asal saling berbagi dan baik, belakang rumah ya nasrani juga, tapi kayak ular tingkahnya, jadi saya ga pernah lagi memulai komunikasi dengan dia, beda dengan yang depan rumah…

  8. wuaaah saya bacanya gak fokus ya.. saya pikir ini pengalaman pribadi dokter..:)

    mudah2an dokter ntar juga gitu ya.. hehehe

  9. mudah2an dapet asisten yg bisa bantuin ya mas, paling gak pocok'an, yg datang pagi pulang petang, beberes dan nyiapin makanan. jadi ketika ibuk-bapak-anak2 pulang ke rumah, bisa istirahat dan makan dengan tenang 🙂

  10. yeee, ya, pengalaman saya itu mah… 😀

  11. yupe bagi tugas itu yg penting siy 🙂

  12. emang repot klo 22nya kerja & ngga ada assisten, krn kita capek lahir bathin kadang liat anak jd ngga ada lucu2nya, jd kliatan nakal mlulu…hehe.. Itu klo sy dulu.tp klo kita liat orang2 diluar negri kok asyik2 aja ya, mandiri & enjoy aja,mkin bsa minta tips dr mereka yg tinggal di luar.

  13. wah “katering” ya
    ntar dipertimbangkan deh hehe trims tipsnya

  14. hebat nih pak dokter. btw, tinggal dimana? kok katering n laundry gosoknya semurah itu?

    yg bikin capek tuh sebenarnya bukan kerjaan rumah, tapi handle anak2. untung anaknya mau sekolah. anakku yg nomor 2, umur mau 4 th malah mogok sekolah.

    *yg lagi rempong sama batita n balita n begitu mendamba art yg tinggal*

  15. selama ini lebih banyak nggak pake pembantu 🙂

  16. sumbang saran : keduabelah pihak menurunkan standar dalam hal kerapihan, dan keindahan. Kalau kebersihan masih bolehlah tetap standar optimal. Anak2 diberi suplemen utk meingkatkan daya tahan tubuh. Siapa tahu karena terpaksa harus ikut bapaknya dinas…

  17. emang repot banget deh gak ada yang bantu.. bangun dah pagi2 banget tetep.aja kerjaan gak beres.. itu ctering harga segitu buat brpa kali makan?

  18. ya, berusaha untuk makin sabar. Si kecil ini yang paling susah makan, badan kurus kering, beda dengan kakaknya yang gendut… boleh juga klo ada orang luar negeri yg mau kasih tips, banyak deh penghunni MP yang mukim di luar… mana nih? 🙂

  19. inspirasi dari teman kantor istri, dengan katering jelas akan lebih hemat dan engga repot, meski mungkin bosan juga, ya tinggal diganti aja, haha…

  20. kabupaten sleman, jogjakarta Mba, hehe…

    iya, sih, anak-anak yang paling repot, akhirnya diringkas, klo mandi langsung sekaligus, makan juga begitu, sekolahnya juga diarahkan yang sama lokasinya, hehe…

  21. banyak pembantu dari pihak keluarga besar ya Mas… 😀

  22. alhamdulillah udah sih Dok. Si sulung yang paling sering ikut ke kantor, tapi akhir-akhir ini sudah sangat jarang…

  23. iya, tetap ga beres, hahaha…

    catering? makan semaunya sih, hahaha… kan cateringnya diantar sekitar jam 13 lewat. Nah, untuk makan siang sebenarnya saya dan istri biasanya sudah makan di kantor atau di luar karena ga mungkin pulang ke rumah hanya untuk makan. Catering untuk makan sore atau malam, dan sisanya tetap disimpan untuk sarapan pagi, hahahaha…. catering siang kemarin komposisinya daging rendang 2 potong, tempe bacem gede 4 potong, kerupuk 1 bungkus, sambel 1 porsi, sop brokoli/wortel/kentang 1 bungkus, ini ya masih sisa banyak, karena bapaknya pulang kantor bawa nasi kotak aqiqah anak karyawana kantor, ibunya pulang beli tahu goreng, sisa martabak telor kemarin malam juga belum habis, ya hemat aja, malah cenderung ga kemakan. Awalnya masih pake paket yang 20 ribu per hari, tapi jauh lebih ga kemakan, jadi diturunkan spek-nya.

  24. iya, ada 3 pilihan, mau pulang pukul 11, 13, atau 15… overtime 1 jam untuk setiap pilihan waktunya.

    Si Sulung (Ifa) sekolah full day di satu sekolah dekat rumah (1 km kurang lebih). Belajar dan main-main yang cuma sampe jam 12-an kurang, habis itu mandi dan makan, sekitar jam 13-15 ya bobok di sekolah. Si Bungsu (Nadifa) ambil yang full day juga buat jaga-jaga klo yang sekolah keduanya ga bisa nganterin bila ada sesuatu. Biasanya menjelang jam 11 harus sudah rampung kegiatan belajar, main, mandi dan makan, karena harus bobok sampe jam 12.30 untuk persiapan ke sekolah khusus yang kedua, karena jam belajarnya pukul 13-15, waktu dimana biasanya anak-anak pada bobok. Manajemen waktu untuk Nadifa lebih ketat, karena klo di sekolah pagi dia ga bobok, insyaAllah pasti di sekolah kedua ga belajar, karena bobok, hehe…. Nah, pulang kerja, saya ato istri menjemput mereka.

  25. teler mba, ngantuk bin loyo…

  26. jogja pak dokter, masih murahhhhh
    Saya juga gak sreg sama pembantu, tapi tidak ada pilihan lain…

  27. So intinya, uih murah banget itu harga makanan di Sleman!!!

  28. hmmm…. pembantu.. tanpa pembantu…
    masih mikir2..
    tfs pak dokter

  29. syukurlah saya hidup di jogja, kwkwkwkwk…..

  30. beluuumm…makanya cuma mikir2 he
    mohon doanya pak dokter 😀

  31. Suami yg mengerti hak dan kewajiban..:)
    Alhamdulillah banyak cara ya pak..
    Salam buat Ibunya anak-anak..

  32. di sini nggak ada anak saja kalang kabut tanpa pembantu.. :p

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s