WidodoWirawan.Com

Konsultasi Dokter Online, Layakkah?

5 Komentar


Tulisan ini terkait proyek aplikasi (sementara baru bisa di perangkat Android dan emulatornya) yang sedang dikembangkan oleh teman-teman saya, saya hanya salah satu penasihat, fasilitator, reviewer, sekaligus sebagai pemain juga. Aplikasi yang dimaksud adalah ChatDoctor, aplikasi konsultasi jarak jauh dokter dengan pasien secara real time melalui akses internet. Aplikasi ini bisa diunduh melalui Google Play. Pada proses pengembangan ini memberikan kebebasan bagi member berkonsultasi secara gratis.

Sebagai salah satu dokter yang mengampu rubrik konsultasi pada aplikasi ini, saya merasakan aplikasi ini berguna bagi masyarakat yang membutuhkan akses cepat (real time) dikala mereka terkena masalah kesehatan tertentu. Sepertinya mereka sangat terbantu dengan adanya aplikasi ini, terbukti dengan beberapa testimoni positif yang masuk ke dalam ruang konsultasi saya.

Memang sebagai produk teknologi, dalam pengembangannya, masih banyak kekurangan aplikasi ini yang masih menyulitkan bagi dokter dan pasien. Seperti proses arsip yang belum sempurna untuk keperluan rekam medis secara online. Beberapa bugs yang muncul juga turut membuat kurang nyaman, namun ini justru membuat aplikasi ini semakin sempurna dengan semakin banyaknya masukan. Kesulitan lain adalah masih sedikit dokter yang mau berpartisipsi dalam aplikasi ini. Bisa dipastikan bahwa dokter yang bergabung dalam aplikasi ini adalah dokter yang melek teknologi serta mau meluangkan waktunya untuk memberikan ruang konsultasi kepada masyarakat. Ini yang paling susah saya kira. Praktik dokter secara online sebenarnya sama saja dengan offline, namun di sini dituntut ketelitian yang lebih dalam memberikan advise kepada pasien. Saya sendiri dari dulu sudah terbiasa memberikan konsultasi jarak jauh melalui media internet mau pun via sms atau telepon, jadi tidak ada masalah berarti. Kecuali satu mungkin, yaitu waktu yang lebih agak tersita, karena tag line dari apliasi ini adalah real time. Begitu pasien bertanya, dokter sebaiknya secepat mungkin memberikan respon. Ini yang masih sulit juga, memerlukan komitmen kuat, gadget yang handal, dan koneksi internet yang stabil. Selama terlibat di aplikasi ini saya belum mendapatkan konsultasi kasus emergensi dari masyarakat, meski pun suatu saat bisa saja terjadi seperti line 911 di luar negeri. Sehingga trik yang diterapkan adalah membatasi jam praktik online, yaitu dengan mencantumkan jam praktik sehingga bisa dilihat oleh member, namun sepertinya ini belum efektif. Masih banyak yang bertanya di luar jam praktik. Yah, sebenarnya ini bisa dimaklumi, sama saja ketika kita praktik secara offline, semisal di rumah, meski ada jam praktik tertulis jelas di plang praktik, ya tetap saja ada pasien yang berobat di luar jam praktik. Ini menjadi tantangan, selain tag line real time, aplikasi ini juga mencita-citakan online non stop 24 jam, stand by untuk konsultasi. Yah, memang perlu sumber daya dokter yang banyak, itulah tantangan.

Mungkin ada yang bertanya, biasanya dari para sejawat dokter sendiri: Layakkah aplikasi seperti ini dijadikan salah satu sarana pengambilan keputusan medis bahkan memberikan rekomendasi tertentu kepada masyarakat yang bisa jadi berdampak negatif dikarenakan keterbatasan tertentu seperti tidak bertatap muka secara langsung? Mungkin kita lupa, bahwa selama ini para dokter juga menerima berbagai konsultasi seperti kondisi yang ada pada aplikasi ini. Dan selama ini tidak menjadi masalah. Memang ada batasan, kasus apa saja yang bisa ditangani secara tidak langsung seperti ini. Ini tentu memerlukan kreatifitas yang tinggi dari seorang dokter dalam menggali informasi yang sebagian besarnya bersifat tulisan, gambar, dan attachment lainnya seperti video dan audio. Inilah yang disebut sebagai telemedicine. Syukur-syukur kalau ke depan bisa ada standar yang lebih jelas, semacam pedoman praktik online bagi para dokter. Untuk ini kita bisa mengambil referensi dari website-website konsultasi yang sudah ada banyak baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Di samping kemungkinan efek negatifnya, ada banyak efek positif yang memberikan keuntungan bagi dokter dan masyarakat bila bergabung dalam aplikasi seperti ini. Dokter bisa mendapatkan kepercayaan yang lebih dan meningkatkan angka promosi dirinya atau institusinya bila bergabung dengan aplikasi ini, karena aplikasi ini memberikan ruang iklan seperti tempat dokter praktik disertai dengan peta onlinenya. Keuntungan bagi pasien terutama adalah mendapatkan akses konsultasi yang jauh lebih mudah, dengan biaya yang sangat murah.

Semoga aplikasi ini ini semakin berkembang dan memberikan kemanfaatan yang lebih banyak kepada masyarakat. Aamiin.

Referensi:

http://chatdoctor.net/

https://play.google.com/store/apps/details?id=xrb21.chat.dokter&hl=en

https://kitabisa.com/chatdoctor

Iklan

5 thoughts on “Konsultasi Dokter Online, Layakkah?

  1. Wah, keren, pak dokter. Patut dicoba nih 🙂

    Oiya, pak, saat saya buka link Youtube (link referensi) di dalam video tertulis: http://diobat.in … setelah saya amati situs tersebut kok ke Vancouver, Kanada, gak ada hubungannya dg aplikasi konsultasi dokter ini. Apa ada yang salah ya, pak?

  2. Reviewnya keren, ngebuka perspektif baru bagi apps2 developer dan praktisi kesehatan. Terima kasih dok.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s