agama, covid19, curhat, dokter, kajian islam, kesehatan, penyakit

Bumerang dokter anti sosial


Di suatu waktu obrolan whatsapp dengan seorang teman:

dr. WW: Dokter tetangga jenengan kerja dimana? Yang malas melakukan edukasi ke masyarakat itu

MAS: Hehe, kenapa Do? Dia memang jarang aktif di kampung, orang tuanya memang kaya raya, Do, tipikal anak gedongan 😅

dr. WW: Ya, dokter apa?

MAS: Dokter umum, aku lupa lupa ingat, dokter umum di klinik atau gimana gitu

dr. WW: Oya, Pria atau Wanita?

MAS: Perempuan

dr. WW: Singel apa Menikah

MAS: Married

dr. WW: Ga masuk grup whatsapp warga?

MAS: Nggak, di grup ibu ibu juga nggak, yang ke masyarakat ortunya aja, itu tadi, tipikal anak gedhongan orang masing-masing anak dibuatin rumah sama bapaknya hehe

dr. WW: Ortu benarnya bisa memberdayakan ya. Hehe, “enak” ya hidupnya

MAS: hehe, begitu lah, anak pejabat

dr. WW: Ooo. Di sebelah kan lagi bahas melek literasi kesehatan, jadi ya saya sajikan bukti seperti ini

Dan kemarin ketika saya rapat besar di RS, rapat tentang efisiensi ketat yang auranya rada mencekam, mulai dari isu penghematan biaya operasional rutin, peniadaan THR, pemotongan gaji, sampai kepada pemutusan hubungan kerja. Saya pun mesti merelakan diri banyak memberi contoh dari diri sendiri, dan dimulai dari diri sendiri, kalau pun tidak ada THR, makanan kantin tidak diadakan lagi, tidak pake AC di ruangan, hemat pemakaian lampu, sampai hal terburuk gaji diturunkan, pun… mau ga mau harus rela… eh terpaksa, dilakoni. Ya ini era serba terpaksa, terpaksa yang positif sebenarnya. Ada teman manajer yang laporan, asam uratnya jadi normal di era wabah ini. Pasien jarang datang ke RS, bukan hanya karena takut tapi karena semakin sehat, karena banyak di rumah, jadi penyakit lain pun, juga tidak terjangkiti.

Era ini adalah masanya mulai fase adaptasi, dalam segala hal, tempe dan makanan murah lainnya pun mulai kembali digemari, berhemat segala jenis sumber daya, namun tetap usaha untuk berbagi karena pasti ada selalu yang lebih buruk nasibnya dari kita, kita masih bisa makan pake kerupuk, yang lain mungkin sudah makan dengan ludahnya saja. Bahkan sudah ada juga, lagi trending, yang posting beternak dan bercocok tanam di pot. Iya, beternak ikan lele di pot. Itu sesuatu yang harus dilakukan oleh semuanya, tanpa melihat strata sosialnya, karena semuanya akan kena imbas, cepat atau perlahan, karena tidak ada kepastian kapan wabah ini berakhir.

Oke, itu berbicara alternatif untuk tetap bertahan hidup, di tengah budaya kemalasan kita di zaman modern ini. Beruntunglah yang sudah pernah latihan survival di hutan. Bukan hanya sekadar nonton film yaa.. dan saya sudah pernah melakukannya, bertahan hidup makan makanan alam, daun, bekicot, minum air got campur kecebong, dsb. Tapi itu dalam situasi latihan singkat. Lah, ini… lama dan ga pasti. Tapi yakin, pasti bisa beradaptasi.

Nah, sebenarnya di dalam rapat kemarin saya menyinggung tentang pentingnya peran semua kita dalam mempercepat wabah ini untuk selesai. Makanya saya contohkan saya termasuk orang yang paling rewel bin bawel binti ceriwis di berbagai grup online dan offline. Asli, mungkin tensi saya masih tinggi, namun datangnya Ramadhan menjadi alasan untuk escape sementara dari puluhan grup online yang ada. Ya, saya izin pamit keluar dari grup-grup yang traffic chat-nya tinggi, yang memancing saya untuk sering menimpali. Ternyata itu lebih menyenangkan, tenang, hepi buat diri sendiri. Ya, hanya diri sendiri. Eh, buat keluarga juga… Dan jiwa ekstrovert-nya tetap berontak. Minimal masih suka pasang status whatsapp, memuntahkan segala yang tak tertahankan yang bergelayut di hati dan pikiran, dan masih ada yang respon, meminta asupan lengkap dari kalimat dan gambar di status. Tapi saya pikir ini masih mending dari sebelumnya: full emosi berhadapan sama kaum ngeyelan. Tapi saya pikir sudah cukup, saya sudah sampaikan, dan kewajban hanya sampai di situ, saya bukan pemberi hidayah. Ya, Ramadhan menyelamatkan jiwa ini sejenak. Sambil tetap berdoa, semua bisa sadar, meski yah… terlambat, kata-kata itu termasuk kosakata yang saya sering ulang-ulang di sisa sisa grup yang masih ada.

Terlambat itu emang tak enak, tapi kata orang: daripada tidak…? Ya konsekuensinya tetap lebih berat, dari biaya fisik dan psikologis. Kapan kita bisa belajar dari pengalaman orang lain? Tampaknya kita lebih yakin kalau merasakan bahwa api itu memang panas dari tangan kita sendiri, meski pun konsekuensinya tangan kita cacat dijilat api. Oh, manusia…

Ah… saya kan tadinya mau berbicara tentang obrolan sama teman tentang dokter yang ga gaul di lingkungannya sendiri. Itu saya refleksikan kembali dalam rapat bersama kemarin di RS. Saya bilang ke teman-teman: sebenarnya situasi kita yang rumit sekarang adalah akibat kontribusi kita juga yang tidak mau berperan serta menjadi edukator atau bahasa kerennya sang pencerah bagi orang-orang di sekitar kita. Kita lebih takut berdebat atau sekadar berusaha untuk memaparkan info yang benar. Yang sebenarnya memang makan energi. Namun energi kita saat ini pasti lebih terkuras menyaksikan fakta karena minimnya keterlibatan kita secara langsung. Bukan hanya dokter memang, kita lihat fakta berapa banyak tenaga kesehatan yang acuh sama lingkungan. Ya, saya tahu tenaga kesehatan kebanyakan orang sibuk. Dan saya juga sibuk. Pulang ya sampai rumah menjelang maghrib juga. Tapi itu tidak menjadi alasan kalau kita benar-benar merenungkan akibat fakta sekarang yang sebenarnya itu adalah algoritma hukum alam yang telah diatur Sang Pencipta.

“Peliharalah diri kalian dari siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang dzalim saja di antara kalian. Ketahuilah bahwa Allah amat keras siksaan-Nya.”

Penggalan ayat ke-25 dalam surat Al Anfal ini menyiratkan betapa pentingnya melestarikan budaya saling nasihat menasihati untuk menyuruh kepada kebaikan, mencegah dari perbuatan dosa.

Apakah era wabah covid 19 yang semakin lama durasi dan tingkat keparahannya ini, memang ada peran tenaga kesehatan yang kurang trengginas dalam melakukan hal menyeru kepada kebaikan untuk mencegah penularan covid 19, serta mencegah tersebarnya hoax-hoax dan hal-hal yang membuat keadaan semakin memburuk? Pasti ada. Itulah istilah amar ma’ruf nahi munkar dalam dunia kesehatan. Bila banyak yang tidak melakukan, maka sampai-sampai orang-orang yang tidak berkompeten dan berilmu pun lebih dipercaya oleh kebanyakan masyarakat. Dan pada akhirnya kita sendirilah, para tenaga kesehatan, baik yang diam saja atau yang ceriwis, semuanya kena dampak. Itulah maksud dari algoritma ayat 25 surat Al Anfal di atas.

Perhatikan juga analogi penumpang kapal dari sebuah hadits Nabi Muhammad shallallhu ‘alaihi wassallam:

“Dari An Nu’man bin Basyir rahiyallahu ‘anhuma, ia berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Perumpamaan orang yang mengingkari kemungkaran dan orang yang terjerumus dalam kemungkaran adalah bagaikan suatu kaum yang berundi dalam sebuah kapal. Nantinya ada sebagian berada di bagian atas dan sebagiannya lagi di bagian bawah kapal tersebut. Yang berada di bagian bawah kala ingin mengambil air, tentu ia harus melewati orang-orang di atasnya. Mereka berkata, “Andaikata kita membuat lubang saja sehingga tidak mengganggu orang yang berada di atas kita. ”Seandainya yang berada di bagian atas membiarkan orang-orang bawah menuruti kehendaknya, niscaya semuanya akan binasa. Namun, jika orang bagian atas melarang orang bagian bawah berbuat demikian, niscaya mereka selamat dan selamat pula semua penumpang kapal itu.” (HR. Bukhari No. 2493)

Saya sangat mengapresiasi teman-teman yang mulai kembali aktif dan tetap aktif di media sosial, mulai aktif kembali menjadi youtuber, dan sebagainya termasuk di kehidupan offline bermasyarakat, dalam rangka selain untuk mendapatkan pahala amal jariyah berkelanjutan di akhirat nanti, juga dalam rangka mencegah efek terkenanya musibah yang lebih buruk bagi kita semua. Semoga dimudahkan. Aamiin.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.