WidodoWirawan.Com

Seri ceramah Ramadlanku: berhenti merokok sebagai salah satu ciri kebaikan seorang muslim

12 Komentar


[Ringkasan, dengan berbagai ralat]

Assalamu’alaikum warahmatullahi wa barakatuh.

Ba’da tahmid dan shalawat…

Bapak, Ibu, Saudara yang dirahmati oleh Allah,

Puasa melatih kita untuk menjadi orang yang bertaqwa. Dan untuk menjadi orang yang bertaqwa itu adalah memupuk hal-hal yang baik dari diri kita dan meninggalkan hal-hal yang buruk.

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu yang berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasssalam bersabda: “Kebaikan Islam seseorang adalah manakala ia meninggalkan hal yang tidak bermanfaat bagi dirinya.”” Hadits hasan diriwayatkan oleh At Tirmidzi dan lain-lain.

Salah satu hal yang buruk atau tidak bermanfaat bagi diri kita adalah merokok. Meskinya tidak perlu fatwa dari MUI atau Muhammadiyah bila kita benar-benar menimbang kemanfaatan palsu dari rokok dan keburukan yang sangat nyata darinya.

Triliunan pendapatan negara dari cukai dan pajak rokok jauh lebih kecil bila dibanding biaya yang ditimbulkan dari akibat rokok tersebut. Taruhlah dalam sebulan kita menghabiskan 200 sampai 300 ribu untuk jatah rokok. Setahun bisa 3 juta sendiri. Saya menyaksikan dengan mata kepala saya sendiri selama merawat pasien di RS, sehingga tidak perlu lebih dahulu mengungkap hasil penelitian yang banyak tentang akibat buruk rokok. Contoh, bila seorang pasien dengan bronkitis atau radang saluran paru sebagai akibat ringan dari merokok, bila mondok saja minimal selama 4 hari, sudah menghabiskan ongkos 4 juta. Baru ini saja sudah melebihi biaya pembelian rokok kita selama setahun. Apalagi kasus yang lain seperti penyakit jantung, stroke, kanker nasofaring dan paru?

Fakta mengejutkan datang dari Badan Pusat Statistik (BPS) pada tahun 2010 yang mencatat angka belanja rokok pada masyarakat miskin menempati urutan kedua kebutuhan bahan pokok setelah beras. Luar biasa. Angka yang melebihi 7% ini berada di atas angka pembelian telur, gula pasir, tempe, mie instan, tahu, dan kopi, yang hanya berada di bawah angka 4%.

Bisnis rokok banyak dikatakan berkontribusi besar pada negara dan memakmurkan masyarakat. Ini “fakta” yang menyesatkan. Keuntungan dan kemakmuran hanya didapat oleh petani pemilik lahan dan bos pabrik rokok. Maka saya salut dengan salah satu gubernur dari Jawa Tengah yang sudah memulai program konversi petani tembakau menjadi tanaman kopi. Kerugian akibat rokok diterima oleh sebagian besar masyarakat kita bahkan orang yang tidak merokok sekalipun. Dan orang yang tidak merokok ini memiliki risiko lebih besar terhadap bahaya rokok. Sehingga saya menghimbau kepada mereka yang masih belum bisa meninggalkan aktifitas merokok, ya mbok berusahalah untuk merokok secara “sehat”, tidak membawa orang lain seperti istrinya dan bayinya terkena akibatnya. Merokoklah pada tempat yang jauh dan sudah ditentukan bagi perokok. Dan sebisa mungkin segera berhenti, karena itu tidak ada kebaikannya sama sekali.

Rokok tidak adanya bedanya dengan narkoba yang membuat ketagihan dan sakaw bila sudah kecanduan. Fenomena susah berpikir, badan loyo, lidah pahit sebenarnya sama dengan tanda-tanda sakaw dalam derajat ringan, karena memang beberapa zat dalam rokok memicu ketergantungan.

Sayang sekali pemerintah kita masih belum berpihak dengan rakyatnya, mereka masih memikirkan keuntungan yang tidak seberapa dengan mengorbankan rakyat banyak. Ini terbukti dengan adanya kesepakatan peningkatan produksi rokok dengan perusahaan rokok sebanyak 265 milyar batang untuk tahun 2015. Coba kita bayangkan. Penduduk kita hampir berjumlah 250 juta. Bila semuanya merokok, maka setidaknya setiap hari, setiap orang di negara ini setidaknya membakar 3 batang rokok. Luar biasa. Kita benar-benar dibodohi oleh para pemilik saham rokok, yang notebene paling besar dimiliki oleh orang-orang asing.

Sekali lagi saya menghimbau kepada kita semua, dalam bulan yang penuh berkah ini, menjadi kesempatan yang baik bagi kita untuk meninggalkan rokok.
Mohon maaf bila ada kesalahan, semua kebenaran datangnya dari Allah subhanahu wa ta’ala.
Billahit taufiq wal hidayah,
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wa barakatuh.

Iklan

12 thoughts on “Seri ceramah Ramadlanku: berhenti merokok sebagai salah satu ciri kebaikan seorang muslim

  1. ini senada sama yang mau aku curhatin wkwkwkkkk

  2. Baguzzzzz sekali! Setuju 100%!!!!!

  3. yang mana, yang perokok pasif ya? misua merokok?

  4. Thanks mba Theresa…moga kita bisa mewujudkan bersama….

  5. salah satu syarat menjadi suami adalah gak merokok hehe
    mutlak, gak bisa ditawar… jadi bukan suami,mas hehe
    tapi orang2 sekitar…

  6. Iya bener teh ari! Gak ada cerita berbagi hidup dengan perokok….!

  7. alhamdulilah,.. saya bukan perokok hehehe

  8. Ceramah yang bagus…tapi saya yakin banyak yang cengar cengir merasa disudutkan. Perokok adalah manusia super nDableg dan eqois tidak perduli dirinya apalagi lingkungannya. Ini benar benar saya rasakan sendiri sebagai mantan perokok selama 20th.

    Alhamdulillah, saya sudah bertobat, berhenti merokok dua bulan sebelum MUI mengeluarkan fatwa haram terhadap barang laknat ini (ROKOK).

    Mohon ijin saya copy ceramah Anda untuk saya ceramahkan kepada orang orang yang kecanduan barang laknat ini.

  9. silakan, terimakasih testimoninya Mas… 🙂

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s