WidodoWirawan.Com

Penting bagi saya: alasan malas ngempi

72 Komentar


Tulisan ini menyambung QN saya sebelumnya, mengapa saya mulai kehilangan hasrat ngempi, bahkan hanya untuk sekedar posting comment, jadi mohon maaf klo yang muncul cuma HS saya :-b

Pertama. Saya akui, memang saya punya kebiasaan sangat jelek, super autis (bukan istilah yang tepat memang). Saya ga bisa lepas dari laptop atau komputer. Di kantor selalu berhadapan dengan komputer, bukan apa-apa sih, ya sekedar buat ngempi dan membaca posting teman-teman. Meski kadang saya berusaha untuk multitasking sebagaimana beberapa yang orang lakukan, mata ke monitor, sambil ngempi, baca berita, buat catatan rapat, buka milis, dan sebagainya, sedang telinga berusaha mendengar. Saya sadari kadang saya hilang konsentrasi dan menggangu konsentrasi teman-teman dunia nyata, hehe… Jangan dikata klo rapat, meskipun saya memimpin rapat, laptop jarang sekali ga saya buka. Peduli amat, daripada ngantuk karena habis jaga malam, ngempi jadi “kopi” pengusir kantuk bagi saya. Nah, sejak jadi orang nomor 2 di tempat kerja primer saya, saya khawatir kebiasaan jelek saya itu menjadi contoh buruk bagi teman dan anak buah. Meski saya sebenarnya sudah lama menjalankan kebiasaan buruk itu.

Kedua. Sebagian besar tebakan teman-teman MPer benar! saya dan keluarga sudah bersatu lagi, alhamdulillahalhamdulillah… πŸ™‚ Memang ini yang paling membahagiakan saya. 2 tahun sudah terpisah di antara 2 tempat, Jogja dan Jakarta, bahkan setahun terakhir terpisah antara 3 tempat, Jogja, Gombong, Jakarta. Sejak hari Ahad kemarin istri dan anak kedua saya sudah mendarat di Jogja, sementara saya masih di Jakarta mengawal evakuasi barang-barang istri yang dititipkan ke rumah mertua di Gombong, karena memang ga muat klo harus ditaruh langsung ke rumah di Jogja. Barangnya sudah 1/2 truk. Saya sempat menilik anak pertama saya, Ifa, saat Senin dini hari sampai di Gombong, namun sorenya harus cabut ke Jogja karena saya membawa logistik berupa baju-baju istri dan anak saya yang kedua, Nadifa. Jadi memang Ifa belum bisa ikut ke Jogja, menunggu kami mendapatkan asisten untuk membantu mengasuh anak-anak ketika kami berangkat kerja. Mudah-mudah Ifa bisa segera ke Jogja dalam minggu ini atau minggu depannya.

Entahlah, sampai kapan euforia ini. Saya harus menata ulang semua jadwal saya. Sangat bahagia sekaligus harus sedikit lebih repot karena selama ini sudah terbiasa jomblo temporer, ga pulang 2-3 hari ke rumah pun OK saja, hehe… Untunglah mulai bulan depan saya sudah tidak dapat jatah dinas malam. Itu akan sangat membantu menjaga stamina saya dan memperbanyak waktu kebersamaan saya dengan keluarga, menemani mereka tidur di malam hari. Inilah saat saya masih harus menikmati rasa yang sangat-sangat membahagiakan ini. Yang entah kapan makhluk itu (LDR/LDL) akan merenggutnya lagi, mudah-mudahan tidak!

Pic dari sini

Iklan

72 thoughts on “Penting bagi saya: alasan malas ngempi

  1. ah iyaaaaa
    aku pun sibuk dengan MP aja T__T

  2. selamat ya Mas, pasti seneng n bahagia sekali neh bisa ngumpul semua.
    semoga ga kepisah-pisah lagi.

  3. akhirnya kumpul keluarga syukur lah mas

    jogja ne daerah mana to?

  4. Selamat….

    Aku tetap sibuk Ngempi dan kerja..hehehehe

  5. ada lulusan LDL juga rupanya *sambil ngelirik mbak ira*

  6. Selamat ya pak dokter, semoga hantu LDR tidak akan pernah datang.

  7. waaahhh syukurlaaahh! ikutan seneng Mas Wid..LDR itu nga enak..sekarang enak donk bobo ada yang menemani hihihihi

  8. memang pilihan kumpul keluarga adalah pilihan terbaik yang juga diikuti dengan berbagai konsekwensi..

    *saya yang juga memilih kumpul keluarga dan mundur dari semua yang diimpikan..:)

  9. Jadi kalo gitu, tebakan saya dapat kiriman guling dari Betawi benar dong ya?
    Selamat!

  10. klo sambil nunggu pasien, kayaknya masih OK deh ngempi, bosan tauk, jamuran dan bosan banyak pasien, klo sepi juga bosan…

    situ juga super duper autis klo udah ngempi yak… :-b

  11. thanks berat Mas, jelas senang-senang-senang 1000x deh….

    amiin, semoga….

  12. iya Mas, separuh nyawa sudah kembali πŸ™‚

    Jogja, Sleman, dekat banget dengan Monjali

  13. nih aq juga sibuk…ngempi, cuma emang harus dijadwal ulang, kapan jatah ngempi kapan jatah yg lain, ga asal *ngomong aja saya bisanya :-b

  14. syukurlah lulus, dengan nilai berapa? :-b

  15. Thanks Mba, hehe… hantu LDR….

  16. hehe, thanks Mba Kris, iya senang, padahal hari-hari sekarang dinginnya minta ampun, untung ada penghangat :-b

  17. tuh kepanjngannya di pic-nya
    LDR=Light Dependent Resistor (bukan…ini mah istilah elektronika) tapi Long Distance Relationship. LDL=Long Distance Love. Saya maklumi klo belum paham… masih kecil soale *piss!

  18. Aduh bahagianya………
    Ikutan bahagia dan mendoakan kelanggengan rumah tangga pak dokter sepanjang masa!
    Bersatu itu memang wajib lho!

  19. dekat situ, tapi bukan di perumahan, di kampung

  20. Makasih Bu Juli, semoga Ibu juga senantiasa bahagia πŸ™‚

  21. Wah, senangnyaaa. Ikut berbahagia bisa berkumpul lagi dg keluarganya ya pak dok. Semoga tak kan terpisahkan sampai akhir nanti. Amin

  22. Sempat dikomplen sama boss pas kerja di sing kemaren, karena sibuk ngempi… Walo kerjaan juga kelar, cuma orang2 di dunia nyata terganggu akan konsentrasi penuhku ke layar bb, bikin blog, bales komen dll. Kalo sedang cuti begini, ga bisa sering2 ngempi, karena ratu kecil pasti akan ganggu n ngambek kalo maknya ngempi melulu… πŸ˜€

  23. Thanks Mba Sari

    Aamiien ya rabbal 'alaamien…

  24. Nah, itu dia mba, mungkin saya sendiri harus mengubah kebiasaan itu, ngempi jangan di depan siapa-siapa pun-lah… *pasti susah banget

  25. welah, Gombong, deket sini dong πŸ˜€

  26. haha, sepertinya saya bisa melacak Mba Aya, kakak ipar saya di sana jadi dosen :-b

  27. aku ngga kos mas, bareng ortu di gamping

  28. Yah!
    Tukang parkir aja paling dikit menta 200!

  29. hihi, maybe… dokter di sini banyak yang dari Gombong πŸ˜€
    temen saya juga ada πŸ˜€

  30. Alhamdulillah, turut bahagia om…
    Salam buat semuanya, mb iin, ifa dan si kecil

  31. Alhamdulillah.. senangnya bisa dipersatukan kembali.
    Nanti kalau saya silaturahim ke rumah mertua di Jogya, semoga kita bisa kopdar πŸ™‚

  32. 1000 sekarang Pak mintanya, 100 dolar deh buat Pak Amir πŸ™‚

  33. jadi nanti nikahnya sama non dokter? :-b

  34. alhamdulillah ibu istri sudah bisa pindah ke jogja
    horeee..bisa kopdaran mper di rumahnya pak dokter dong πŸ™‚ *ngrusuhi.com*

  35. Asyiiik!
    Kirim via e-mail atawa fax?

  36. wah, klo ini perusuh benar mba! hehe rumahku masih berantakan…

  37. haha… sesuai takdir saja πŸ˜€

  38. brarti mbak iin pindah kerja ke jogja?

  39. Syukurlah, alhamdulillah… Ikut cenanggggg

  40. di sini aja Pak: tunai πŸ™‚

  41. thanks Mba, sebenarnya aku juga “berat” meninggalkan Jakarta. Lah, hikmah kami pisah dua tempat itu: aku malah bisa sering-sering cabut buat liburan, hehehe….

  42. ALHAMDULILLAH, turut senang atas berkumpulnya kembali keluarga Pak Dokter:) suatu hal yg benar-benar membahagiakan.

  43. Ikut seneng Do.. moga2 cepet capet asisten ya, biar bisa kumpul semua

  44. wah….selamat ya dah pd ngumpul di Jogja.

    “jomblo temporer”
    klo kata temen saya sich Bulok = Bujang Lokal hehe…

  45. benar mba Yudith, thanks ya…

  46. belum dapat sampai sekarang mba, ada rekomendasi ga? alternatif terakhir sih: dititipin tetangga sebelah rumah…

    btw: udah mulai ngempi lagi? :-b

  47. makasih mas Dedi.

    jojoba=jomblo-jomblo bahagia :-b

  48. OOT: duh pic-nya.. πŸ™‚

  49. iya tuh ngempi bisa bikin kerjaan terabaikan, kaya aku sekarang ini heheee..

  50. enaknya ya klo ngempi bisa nambah penghasilan, haha….

  51. kabar baik mba, sebenarnya ga terlalu baik sih…hehe….

  52. ga baik gimana? sudah jadi orang penting di rumah sakit harusnya tambah baik…lama banget ya kayaknya ga say hello…

  53. itu bukan sisi baik mba, beban tambah berat, amanah tambah berat bersamaan dengan beban-beban lain, yah you know lah, hahaha… tapi kan memang semuanya harus dinikmati…

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s