WidodoWirawan.Com

Tak mau menjadi kaya…

27 Komentar


Sangat jarang kita menemui orang yang mengucapkan hal tersebut. Tapi orang itu aku temukan juga, yaitu seorang kolega di klinik universitas, tempat kerjaku yang lain. Jangan dibilang ia bukan “orang kaya”, masyarakat di tempat tinggalnya saja menyebutnya sebagai tuan tanah, “O, Pak X ingkang duwe lemah katah niku…” (O, Pak X yang punya tanah banyak itu…”

Dia sudah punya titel haji, sudah hampir spesialis juga. Penampilannya sederhana aja. Ke kantor cuma naik motor butut, tapi begitu pemurah, klo ada yang sakit langsung ngomong: “kamu butuh apa?” Klo pas giliran dinas biasanya men(t)raktir semua karyawan yang ada. Nah, saat-saat makan itu kami sering menanyakan kok rajin men(t)raktir? “Ga pengen jadi orang kaya…”, katanya. Pokoknya orangnya sama sekali ga pelit bin medit. Aku aja sempat ngiler lihat internet broadband mobile yang dia langgani pernah ditawari untuk nyoba dan dipersilakan bawa pulang…wah!! Ya, mungkin ada yang berpendapat: “Ah, beliau kan memang ga punya keluarga, jadi ga butuh uanglah…” (maksudnya ga punya istri dan anak, memang beliau ga menikah…) Tapi menurutku bukan itu yang utama.

Di kesempatan lain, dia ngomong yang sama: “Ga mau jadi orang kaya…” katanya. “Kenapa, Pak?”, seorang perawat menanyakan. Aku langsung aja nyolot: “Ga tahan konsekuensinya ya, Pak?” Dia langsung ketawa: “Iya benar, orang kaya itu berat konsekuensinya, masuk surga aja paling belakang sendiri, karena harus ditanya macem-macem dulu…” Oooo, ternyata itu toh…

Andaikan banyak orang berfikir seperti beliau, mungkin ga banyak orang serakah yang akan merugikan orang banyak di bumi ini.

Pic dari sini

Iklan

27 thoughts on “Tak mau menjadi kaya…

  1. Kalo kaya, cemas…takut dirampok, takut habis..ah banyaklah..

    Itulah kenyataan dan orang semacam yang anda sebut itu mungkin hanya 1 banding 1000 atau bahkan sejuta

  2. betul. kalau orang yang sudah terlanjur kaya “tak ingin terus jadi orang kaya”, dia akan terus menerus mendistribusikan hartanya pada orang yang membutuhkan. pada akhirnya, akan tercapai harmoni di tengah masyarakat. tulisan yang menggugah. πŸ˜€

  3. Wah.. nih bapak satu diantara seribu..!
    Aku juga mau kaya ah Mas Wis.. maunya cukup aja.. Insya Allah!

  4. suamiku juga bilang enggak mau kaya, tapi sayangnya aku yang mau, hehe..=p

  5. kaya (kaya hati, kaya harta & kaya ilmu) , tidak serakah dan suka beramal …
    itu jarang bgt ada mas

  6. pas butuh ada semua ya mas, hehehe…

  7. trimakasih om Tian… πŸ™‚

  8. hehe…siplah mba De…tapi kukira ga masalah klo pengen kayalah asal bener gitu… πŸ™‚

  9. hahaha…suami takut istri???… πŸ™‚

  10. mudah2an kita menuju ke arah yang demikian ya mba…mari berusaha…

  11. kl buat yg belum kaya, doa biar kaya harta tp diberkahi kaya hati juga

    soalnya kl cuma nggak mau jadi kaya, ntar pemalesan lagi πŸ™‚

  12. iya mas Yud, kasus ini aku kira lebih untuk untuk mengkampanyekan hidup sederhana, banyak harta tapi bermanfaat bagi sekitar itu yang utama… πŸ™‚

  13. Aku pengen kenal temanmu tu Do. Alhamdulillah punya teman seperti itu. Semoga tanda hajinya mabrur.

  14. kayaknya kamu masih kenal sama orangnya kok… πŸ˜‰

  15. kepingin jg jd sprt temennya pak dokter, yg bisa memberi dan perhatian sama yg kurang mampu semoga Allah panjangkan umurnya. Amiin.

  16. wahhh.. pak nih kasus'a sama dg alasan ayah saya.. xixixi… awalnya wktu msih kecil dlu juga sya bertanya2.. ehhhh setelah tahu kemana pergi jawaban ayah.. hee betul juga.. Rasulullah juga bukan orang terkaya di jazirah arab.. πŸ˜€
    Dan dikisahkan nabi Sulaiman adalah nabi yg terakhir dari semua para nabi untuk masuk ke syurga karena kekayaan Sulaiman yg pernah dikaruniakan ALLAH pada beliau saat di dunia. Wallahu'alam. πŸ™‚

  17. Iya, mba Meniti Cinta (nama panggilan sebenarnya apa? Inin ya?

    Klo menurut aku gpp kita menjadi kaya, asal ga silau aja dan selalu berbagi dengan sesama. Bukankah nilai pahalanya juga lebih besar?

    Sebaiknya mental tidak mau menjadi kaya ini adalah saat kita menjadi penjabat negara, jangan memanfaatkan jabatan untuk mengeruk kekayaan…

  18. iya …

    Nahh.. itu sya setuju… kaya harta ataupun ilmu asalkan bisa jadi amal semuanya.. karena semua titipan Allah pastinya.. πŸ™‚

    Nah yg itu tuh.. yg nama'a tamak ya pak.. NO NO NO… semoga kita semua dijauhkan dari segala keburukan.. amin

  19. Bukannya kata rasulullah, “kaada l-faqru kuffaaron”, ya… Kefakiran itu dengan dengan kekafiran.

    Menurut saya si, miskin atw kaya semua punya ujian sendiri2.

  20. iya, yang penting bagaimana menyikapi dengan benar bila kita berada dalam salah satu kondisinya…

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s