dokter, livinginjogja, salahkaprah

Fitnah menjadi seorang dokter…. bagian ke-1


Sebuah fragmen kehidupanku: (mohon maaf klo bahasanya campur aduk, sampe sekarang aku terus terang belum mahir bahasa Jawa…hehehe…)

“Kowe ki piye toh, Do, ra gelem praktek? mesak’e ilmune ilang mengko”
“Kan nek wis praktek ngko oleh SIP toh, kan iso praktek neng umah…”
(salah paham pertama)

(kamu ini gimana toh, Do, ga mau praktek? sayang kan ilmunya ntar ilang)
(Kalo kamu dah praktek kan nanti dapat SIP, jadi bisa praktek di rumah…)

“Aku ki duwe cita-cita, anakku sesok tak arepke dadi dokter”
“Lah, ngopo mba? sesok-sesok ki dadi dokter ki luwih angel loh, peraturan prakteke mesti luwih akeh, dokter itu makin digencet”
“Soale dokter iku, semelarat-melarate dokter, isih luwih terpandang neng masyarakat, opa maneh neng daerah…wooo, batine mesti akeh…”
(salah paham kedua)

(aku punya cita-cita, anakku besok aku harapkan jadi dokter)
(kenapa mba? besok-besok ini jadi dokter akan lebih sulit loh, peraturan prakteknya pasti akan makin sulit, dokter semakin digencet)
(soalnya dokter itu kan, sekere-kerenya dokter, masih lebih terpandang di masyarakat, apalagi klo di daerah….wooo, hartanya mesti banyak…)

“Mas, Dodo, tolong mba dibantu, dicarikan teman mas Dodo yang dokter ya, buat kemenakan mba…” <– untung aku udah nikah :-))
“Do, ada ga teman doktermu yang cewek, bisa dong aku dicomblangi…satu aja….” (salah paham ketiga)
“Kenapa harus cari yang dokter toh..?”
“Ya, dari keluargaku pengennya begitu, blum ada yang dokter, ntar klo ada yang sakit kan ada yang ngobati…” (salah paham keempat)

halah…halah…

…..masih banyak yang lainnya…. πŸ™‚

Iklan

62 tanggapan untuk “Fitnah menjadi seorang dokter…. bagian ke-1”

  1. Kenapa sih..sampai skarang ini masih bnyak orang tua yg menginginkan JODOH anaknya tuh calon Dokter??
    Apakah profesi lain tidak menjanjikan atau kurang bermasa depan cerah?? Ngga juga, tooo!!
    😦

  2. hmmmm emang enak ya jadi dokter???
    hmmmm
    hmmmmm
    enak gak ya enak gak ya enak gak ya….

    enakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk
    tapi tergantung bagaimana ngejalaninnya….
    cuma kalau ada kesempatan boleh ulang waktu…
    hmmmm aku nggak mau jadi dokter deh… pilih yang lain aja…

  3. profesi dokter di daerah ( di ndeso ) memang masih menempati posisi tertinggi di masyarakt banding profesi2 lain loh.. bukan salah paham bukan fitnah memang profesi yg mulia kok..:D

  4. btw pak dokter, OOT bentar ya? πŸ™‚
    Aku udah minum incidal nih, tapi kok masih saja bidurenku kambuh ya? Trus kemaren udah minum air kelapa ijo juga, eh, masih aja tuh? padahal gak makan yg aneh2 lo, biasa aja deh makannya. Nah, ini, skg ini juga, dibawah mataku tuh memerah, baru aja nih, tapi tidak begitu membentol sih *cuma dikit*, dan tidak begitu gatal, tapi kok jadi memerah kayak iritasi gitu ya?

    *hahhaha, sekalian konsultasi nih* πŸ˜€

  5. bener lo ya, Mas !!!!!!!!!
    Lan TUNGGU SAMPAI KAPANPUN artikel keduanya, membahas ttg “keinginan ortu jadul trhadap prospek cerah sang memantu yg ber-Title Dokter!!”

    Seru tuh!! Bisa jadi bahan pro-kontra abisss !!!!!!!!!!!

  6. emmm, maaf loh mba.., aq kan ga bisa liat langsung, klo UKK-nya (ujud kelainan kulit) itu mesti harus dengan mata dokter secara langsung ato dibantu alat. Apa benar itu biduren? selain itu banyak faktor lain, aku percaya deh mba bisa tanya dokternya mba sejelas-jelasnya (tentu saja setelah dia memeriksa/melihat). Incidal itu tetaplah hanya sebagai pengobatan simptomatik (gejala yg mengiringi penyakitnya). Sudahkah melakukan tes-tes alergi? nah, saranku cobalah ditentukan dulu sebab-musababnya, biar nanti bisa ditentukan cara yang lebih tepat memanipulasi faktor-faktor yg mempengaruhi sakit mba…

  7. anda terhubung dengan layanan kotak suara 021996212xx…. silahkan tinggalkan pesan setelah nada berikut….
    niiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiit

    ——————————————————————————————————————————————–
    kekkekkkk ada ada aja nih mas dokter….

  8. udah beberapa kali ngelakuin jadi comblang, ga ada yang berhasil mba…engga bakat kali ya… hahaha… O, iya, ini ada titipan dari temanku dokter cewek yg masih jomblo, membutuhkan pendamping hidup… SEGERA (udah ga tahan…hehehe). yang seirus segera kontak aku…

  9. salam…waduh yang jadi dokter jadi GR……Marketable di mana-mana, hehehe…..Tapi ga salah juga kok kalo aku nyari mba dokter, bukan karena prestige tapi karena dedikasinya…aku tetap percaya di sisi Tuhan pasti yang dinilai takwanya bukan profesinya. seperti juga orang yang berkurban kambing, apa kambingnya nyampai ke Tuhan?
    kebijakan orang tua juga jangan disalahin secara mutlak….pola pikir mereka kan beda dengan kita, kalo sudah beda kenapa harus disamakan? biarkan mereka bercita-cita seperti itu, selagi mereka sadar kalo jodoh tu ada campur tangan Tuhan. ok thanx a lot for all….

  10. Hallo salam kenal mas …. eh sama2 dokter ding hehehe …. ya aku udah jadi residen udah 4 tahun, mudah2an selesai tahun depan. Mas sekarang tugas dimana? Spesialis atau masih berbakti pada negara nih (PTT)???

    Susah memang aku juga sering digituin …. parahnya lagi aku belum married jadi dikejer2 mulu kaya maling supaya mau married hehehehe ……

  11. Salam kenal mba Ayu. wah, bentar lagi jadi Sp.B yah…semoga lancar ya. Aku di sebuah RS swasta di Jogja, nyambi juga di klinik kampus. Sekarang masih proses merampungkan S2 yang udah kronik, hehehe, niatnya sih mau jadi dosen juga. Tapi kalo ada kesempatan spesialis pengennya ngambil ortopedi atau mata deh, hehehe, banyak banget ya keinginanku…

    “Susah memang aku juga sering digituin …. parahnya lagi aku belum married jadi dikejer2 mulu kaya maling supaya mau married hehehehe ……”

    sabar aja mba masih laku keras kok, hehehe….

  12. Dokter? profesi yang tidak pernah terlintas buat aku sendiri, tapi papa sempat nyuruh aku jadi dokter, ogaaah aku benci liat luka, darah apalagi mayat…. trus suami juga pengennya anak jadi dokter? kenapa harus dokter yaa? orang mak bapaknya aja pelauttt? karena pandangan masyarakat emang profesi dokter itu profesi yang berderajat sangat tinggi n mulia…. Ga sama dong ama pelaut, ada juga mikirnya iih pelaut mabok melulu… 😦

  13. Iyaa… profesi kita kebalikan banget ya, aku profesi berkonotasi negatif. Mabok, foya foya, maen perempuan dan buat masalah ala pirates of caribbean.. Klo dokter kan sebaliknya… πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.