agama, inspiring, kanker, kontemplasi

Selamat jalan menempuh alam abadi Pak Ginus… Allah menyayangi Bapak!


In Memoriam Prof. dr. Ginus Partadiredja, M.Sc., PhD

Pak Ginus, begitu saya biasanya memanggil beliau. Hal paling utama terkesan dari beliau adalah sikapnya yang bersahaja, hemat kata, namun sangat peduli dan antusias dalam setiap hal. 4 bulan lalu saya sekeluarga main ke rumah beliau di bilangan Komplek Sawit Sari. Waktu kita sampai di rumah beliau, bertemu sama Bu dr. Rizq, istri beliau. Kami menunggu sebentar beliau pulang dari masjid. Tak lama beliau pulang, masjid cukup jauh dari rumah beliau, jadi beliau naik sepeda. MasyaAllah, dalam keadaan sakit parah dengan kanker paru stadium 4B, keadaan sesak napas dan batuk-batuk, beliau tetap rajin ke masjid. Terlihat semangatnya yang tidak kunjung padam dan sama sekali tidak kelihatan sedih dan berputus asa bercerita tentang penyakit kanker paru beliau dan kegiatan beliau lainnya.

Tadi pagi, 18 Januari jam 06-an saya sempatkan layat dan menyolati jenazah beliau, guru saya yang berdedikasi tinggi, setelah mendapatkan kabar wafatnya beliau kemarin sore. Sayang saya belum sempat membesuk beliau ke RSUP Sardjito. Padahal, ternyata ketika beliau dirawat kembali Sabtu pekan lalu, saya pas lagi di RSUP Sardjito juga sedang membesuk kepala tim proyek kami yang juga dirawat karena menderita kanker darah. Sehari sebelum kabar wafat beliau saya sempat mengajak istri untuk membesuk, tapi hari sudah malam, jadi ga enak buat membesuk.

Saya ingat dulu beliau guru tutorial kelompok saya di skills lab komunikasi bahasa inggris kedokteran. Masih muda sekali waktu itu, sekitar 32 tahun umurnya. Meski pun wafatnya juga masih dalam keadaan sangat muda, belum berusia 55 tahun. Setelah fase tutorial itu saya lama ga bertemu beliau lagi karena melanjutkan sekolah kembali ke Australia (https://orcid.org/0000-0003-0395-4240). Bertemu kembali secara lebih intens dalam kegiatan keislaman di masjid Ibnu Sina, Fakultas Kedokteran UGM dan di RS Islam Yogyakarta PDHI, karena istri beliau adalah salah satu manajer saya waktu itu. Beberapa kali tim RS Islam Yogyakarta PDHI, juga mampir ke rumah baliau, buat buka bersama. Sebelum beliau wafat saya juga sempat layat untuk almarhumah Ibu beliau yang wafat juga setelah menderita kanker dan telah berobat rutin ke Singapura. Dari istri beliau saya mendapatkan info dan lungsuran perawat pramu rukti Ibu beliau, untuk membantu merawat Bapak saya, yang juga menderita berbagai komplikasi penyakit. Perawat rukti terbaik yang pernah saya dapat, sayang tidak lama karena Mba Perawat tersebut mau melanjutkan sekolahnya.

Pak Ginus, adalah anak dari Prof. Ace Partadireja, guru besar Fakultas Ekonomi UII yang juga mantan Rektor UII. Silakan membaca tentang Prof. Ace di https://datacenterukp.wordpress.com/2013/10/08/mengenal-lebih-dekat-sosok-prof-dr-h-ace-partadiredja/. Pak Ginus sendiri adalah dosen saya dalam bidang ilmu fisiologi kedokteran.

Dalam suasasa layat tadi, Bu Rizq menuturkan bahwa surat keputusan guru besarnya Pak Ginus sudah terbit di bulan Oktober, 1 bulan setelah saya membesuk beliau. Sehingga dalam waktu bersiap menjelang proses pengukuhan beliau sudah menyempatkan diri mengetik pidato pengukuhan, meski pun beliau sadar ajal sudah menunggu. Tapi beliau terus berusaha, bahkan kata Bu Rizq di saat-saat menjelang dipanggil Allah, beliau masih menyempatkan mencarikan literatur dan mengemail mahasiswa bimbingan doktoral (S3) beliau. Itu dilakukan sesaat saja sebelum beliau wafat. Tampaknya falsafah: berjuang sampai titik darah penghabisan, sangat melekat didiri beliau. Sangat pantas diteladani!

Saya sebagai murid beliau menghaturkan terimakasih sebesar-besarnya atas jasa beliau kepada kami, semoga amal jariyah beliau dari ilmu yang bermanfaat, mendapatkan aliran pahala yang terus-menerus di akhirat sana, aamiin yaa rabbal ‘aalamiin…

WidodoWirawan.Com

kanker, kesehatan, teknologi

[PENTING] Gempur Kanker dengan Listrik Statis


Kanker hingga kini menjadi pembunuh nomor satu di dunia dan Indonesia. Berbagai upaya medis ditempuh untuk menaklukkannya, salah satunya dengan listrik statis berdaya rendah. Dalam uji coba, teknik ini bisa menyembuhkan tiga kasus kanker stadium lanjut.

Kanker atau tumor terbentuk akibat mutasi gen yang tak terkendali sehingga menjadi sel yang tidak diperlukan tubuh. Pertumbuhan kanker dapat berlangsung beberapa bulan hingga tahunan.

Selama ini, kanker sangat sulit dibasmi karena mekanisme kerja molekulernya yang rumit sehingga mampu menyebar atau bermetastatis ke bagian tubuh lain.

Berbeda dari sel normal, sel kanker dapat terus tumbuh atau bereplikasi. Sel kanker juga mampu menginvasi jaringan di sekitarnya dan membentuk anak sebar.

Karena sifatnya itu, beberapa obat antikanker dikembangkan, antara lain berdasarkan aktivitas molekuler dari sel kanker itu.

Selain itu, pada terapi banyak dilakukan pengangkatan jaringan kanker dikombinasi dengan kemoterapi. Namun, cara ini sering kali menimbulkan efek samping negatif, antara lain matinya sel normal pada tubuh dan meningkatnya keganasan sel itu.

Tahun lalu, pakar tomografi, Warsito Purwo Taruno, menemukan cara baru menaklukkan kanker, yaitu dengan medan listrik statis yang disebut electrical capacitance volume tomography (ECVT).

Di bidang medis, aplikasi teknologi tomografi yang dikenalkan tahun 1972 masih sebatas untuk pencitraan organ tiga dimensi. Namun, teknik ini mencapai pengembangan yang signifikan di tangan Warsito, doktor lulusan Universitas Shizuoka, Jepang.

Dalam kurun waktu 10 tahun sejak 1988, tomografi dapat dikembangkan dari yang semula dua dimensi statis menjadi dinamis. Lalu, dalam program postdoktoral di Ohio University selama lima tahun hingga 2003, Warsito berhasil menciptakan tomografi tiga dimensi yang statis dan dinamis.

Kembali ke Tanah Air, mulai tahun 2010, Warsito, yang kini staf ahli khusus Menristek, menerapkannya untuk terapi kanker. Menurut dia, ECVT dapat membunuh sel kanker melalui pancaran listrik statis yang terpancar secara terus-menerus. Gelombang listrik ini dapat mengganggu proses pembelahan sel kanker hingga menghancurkannya.

Hal ini telah dibuktikan melalui penelitiannya di laboratorium Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. Percobaan pada sel kanker menunjukkan, ECVT dapat mematikan 30 persen sel kanker dalam waktu tiga hari.

Uji terbatas

Tahap selanjutnya, Warsito merancang prototipe untuk terapi kanker payudara. Alat terapi kanker payudara terdiri dari satu set pakaian menyerupai baju senam atau kutang dan satu panel kontrol elektronik yang terhubung ke elektroda.

Dalam pakaian berbahan khusus ini dipasang dua kutub elektroda yang ditempatkan di antara lokasi tumor atau kanker yang menjadi target. Elektroda tersebut dialiri listrik oleh panel kontrol elektronik berupa kotak kecil yang berisi baterai.

Dalam kondisi aktif, elektroda positif di satu sisi akan memancarkan gelombang listrik magnet yang kemudian ditangkap elektroda negatif di sisi lainnya. Pancaran gelombang listrik ini membentuk medan listrik di antara dua katoda. Karena berada di antara dua kutub elektroda itu, kanker akan terpengaruh oleh medan listrik itu.

Apa yang terjadi jika tumor dipengaruhi gelombang listrik statis itu? “Gelombang listrik ini akan memengaruhi pembelahan kromosom sel. Akibatnya, sel tumor itu tidak membelah, malah hancur,” ujarnya.

Sejak Mei 2010

Terapi kanker dengan sistem listrik statis mulai dikembangkan pada Mei 2010. Alat ini telah diterapkan pada Juni 2010 untuk terapi kanker payudara stadiun empat yang telah bermetastasis atau menyebar ke kelenjar limpa.

Pasien bersangkutan bahkan telah divonis hanya dapat bertahan selama dua tahun. Untuk menangani kanker, pasien harus menjalani kemoterapi sembilan kali dalam setahun. Terapi ini sangat memberatkan karena sekali perawatan menelan biaya hingga Rp 28 juta. Namun, dengan terapi listrik statis ini, dalam waktu sebulan hasilnya telah negatif.

Alat ini juga telah menyembuhkan pasien kanker nesofarink stadium tiga setelah menjalani perawatan selama tiga bulan. Untuk itu, dirancang penutup kepala dan wajah. Pasien kanker rahim stadium 2-3 juga dapat disembuhkan. Untuk pasien ini dibuat pakaian berelektroda berupa celana dalam.

Dengan menggunakan pakaian yang dilengkapi elektroda pemancar gelombang listrik itu, terapi listrik statis bisa terfokus. Listriknya menggunakan arus tak langsung dan berdaya rendah, hanya 9 volt, dan dengan frekuensi antara 50 kilohertz dan 5 megahertz.

Teknik ini memiliki kelebihan lain, yaitu kecepatan pemindaiannya hanya memakan waktu seperseratus detik.

Terapi dengan alat ini berlangsung selama 24 jam nonstop selama sebulan hingga tiga bulan. Adapun untuk pencegahan, pemakaiannya delapan jam sehari.

Uji klinis

Keberhasilan Warsito dan timnya di Edwar Technology menyembuhkan tiga kasus kanker itu mendapat sambutan dari India, yang menawarkan kerja sama dalam melakukan uji klinis di Negeri Gajah itu.

Untuk uji coba itu disediakan 1.000 relawan. Langkah ini akan mengarah pada perolehan sertifikat dari Food and Drug Agency (FDA). “Jika sertifikat ini dapat diperoleh, akan terbuka aplikasi sistem terapi kanker ini di seluruh dunia,” ujarnya. Jika berhasil, tahun depan India memesan 100.000 unit.

Untuk memperoleh hasil yang optimal, menurut Warsito, harus dilakukan diagnosis kondisi tumor atau kanker, antara lain lokasi dan ukurannya. Dari hasil diagnosis itu baru didesain alat, posisi elektroda, dan komputasi optimal medan listrik yang akan dibangkitkan untuk mematikan kanker. Untuk itu, Warsito dan timnya tengah mengembangkan sistem diagnosis kanker dengan sistem yang sama berbasis tomografi.

Oleh YUNI IKAWATI dari http://health.kompas.com/read/2011/08/26/06353017/Gempur.Kanker.dengan.Listrik.Statis