dokter, jogja under cover, kesehatan, penyakit, salahkaprah

Sex Edu – Ketagihan


Saya mau bertanya kepada laki-laki MPers di sini, terutama yang sudah menikah. Berapa kali berhubungan suami istri dalam waktu 1 minggu? Ga perlu dijawab deh, cukup disimpan di hati ๐Ÿ™‚ Trus saya mau nanya lagi: biasanya yang ngajak berhubungan laki-laki (suami) duluan atau perempuan (istri) duluan? Lagi-lagi ga usah dijawab deh, entar melebar kemana-mana, hehehe….

Maksud saya adalah ingin berbagi tentang (lagi-lagi) tentang pergaulan remaja zaman sekarang yang gimana gitu, dibilang kebablasan, ya memang kebablasan…

Hari ini saya dapat pasien dengan kasus yang menarik hati (bukan pasiennya yang menarik hati saya, tapi kasusnya)

Seorang mahasiswi kedokteran berusia 19 tahun datang untuk curhat masalah yang dihadapinya. Dia mengeluhkan keluar flek/cairan kecoklatan dan bergumpal sejak 6 hari yang lalu. Pernah mengalami hal yang sama 1/2 tahun yang lalu.

Saya sendiri belum tahu pasti itu apa. Tapi yang jelas hasil wawancara medis yang cukup rinci saya mengetahui, dia baru saja 1 minggu yang lalu melakukan hubungan seksual dengan pacarnya tanpa memakai kondom, alias sperma dikeluarkan di luar vagina. Pertama kali berhubungan umur 16 tahun masih dengan pacar yang sama. Perbuatan terlarang tersebut dilakukan di rumah pacarnya. Memang ini belum bisa ditentukan dia hamil atau tidak karena belum sampai kepada masa dia mengalami telat menstruasi. Tes hormon via urin pun masih menunjukkan hasil negatif. Pasien itu akhirnya saya rujuk saja ke dokter ahli obstetri dan ginekologi (kebidanan dan onderdil reproduksi wanita).

Saya bukan mau membahas kasus itu secara mendetail, tapi ingin memaparkan edukasi yang saya berikan kepada mahasiswi itu. Sehingga beberapa pertanyaan iseng, saya ajukan kepada mahasiswi itu.

“Emang enak berhubungan itu mba?” Tentu saja dia ga mau jawablah, hehehe…cuma mesem aja.

“Trus yang ngajak berhubungan siapa?” Dijawab: “Ya, pacar saya, Dok”

“Biasanya kalo berhubungan, paling banyak dalam sebulan berapa kali? Dijawab:”Jarang Dok, kita berhubungan pada tanggal-tanggal tertentu, paling banyak 3 kali dalam sebulan…”

Ini edukasi saya:
“Maaf ya mba, bukan maksud memprovokasi ya…
Ya, kalo masalah agama ya tahu sendirilah…
Mba nih anak kedokteran kan?
Tahu ga, klo ngeluarin sperma di luar itu belum tentu ga bisa hamil?
Mba tahu ga klo pacar mba itu setia, ga berhubungan atau jajan dengan perempuan lain…? Biasanya kalo orang, terutama cowok kalo sudah pernah berhubungan seks, dia akan merasa ketagihan. Ga cukup itu kalo cuma 3 kali dalam sebulan. Trus, apa mba ga khawatir pacar mba itu berhubungan dengan cewek lain? Iya kalo cewek lain itu bersih, lah kalo pacar mba jajan dan kena penyakit, entar malah mba kena getahnya juga kan…? belum lagi nanti kalo hamil, lalu ditinggal sama pacar mba…lalu mba mikir untuk aborsi dengan taruhan nyawa mba sendiri…”

Yang sempat membuat saya mangkel adalah, dia ngomong: “Saya ga takut kalo hamilnya Dok, tapi yang lebih ngeri dari itu, apa saya kemungkinan kena HPV (Human Papilloma Virus) yang menyebabkan kanker serviks?”

Saya pikir: apa dia ga ngerti ada yang lebih bahaya dari itu seperti HIV??

Bener-bener deh…mau ngomong apa lagi saya….?

Iklan

79 tanggapan untuk “Sex Edu – Ketagihan”

  1. Masya Allah… mahasiswinya kurang informasi dan edukasi nih… dari sekian banyak informasi yg bertebaran.
    atau ia bisa jadi cukup “selektif” dalam mengolah informasi… sehingga yg dibaca adalah yg enak-enaknya aja.

  2. lah mbak …kalau udah aktif secara seksual dan takut kena HPV ya imunisasi, papsmear teratur dan jaga2nya suruh pacarnya pake' kondomlah.
    gak jamin pacarnya itu gak berhubungan sama cewek lain, eeewwww….
    gak sayang tuh sama organ reproduksinya sendiri ?

  3. hehe, dia bilang tahu kok Pak. Jawabnya: “Iya sih Dok, saya tahu…” nah… jadi mau apa lagi… intinya ya karena sudah terbutakan oleh nafsu aja, entar klo udah ada efeknya baru deh nyesel… bahkan sudah saya berikan contoh-contoh pasien-pasien yang lebih parah dari dia…

  4. tadi saya tanya: dia blum dapat kuliah obsgin/kebidanan soale… maklumlah…tapi pengetahuan gitu malah dia sudah tahu loh…

    yang aneh adalah: berhubungan seksnya terencana dengan baik gitu loh, pake sistem kalender, alami, hahaha…padahal dia ngaku sendiri mens-nya ga teratur… duh….

  5. usia baru “seputaran kampung”, tapi pengalaman sudah seperti sudah “keliling dunia”. :)) *disahkan saja, biar ada yang bertanggung jawab. selain itu, bisa rutin pula. ๐Ÿ˜›

  6. ih, si mbak bego deh *maap kasar*, cowok mah jangan dikasih seks sebelum nikah *apalagi ngasihnya nanggung, sebulan 3kali siy mana cukup?*, selain ketagihan ntar bisa aja menyalahi janji. situ yakin bakalan dikawinin ?
    perempuan jadi gak ada nilai tawarnya kalau seks aja udah diumbar murah gituh
    *sori numpang sewot ya dok*

  7. Survey BKKBN dari tahun ketahun menggambarakan tingkat perilaku remaja memang semakin parah. 50% lebih Pernah Melakukan Hubungan Seks. Tepatnya survey tahun 2008: 68% remaja pernah berhubungan seks. Tahun 2009: 87% remaja sudah pernah menonton film porno. Tahun 2010: 51 persen remaja di Jabodetabek telah melakukan hubungan seks pranikah. Artinya dari 100 remaja, 51 sudah tidak perawan. Hasil survei untuk beberapa wilayah lain di Indonesia, seks pranikah juga dilakukan beberapa remaja, misalnya saja di Surabaya tercatat 54 persen, di Bandung 47 persen, dan 52 persen di Medan. โ€œHasil penelitian di Yogya dari 1.160 mahasiswa, sekitar 37 persen mengalami kehamilan sebelum menikah.

  8. biasalah kampus terkenal di Jogja dan Endonesah, memalukan almamater saja…anaknya sih asli jogja, pacarnya juga asli jogja. hebat kan anamnesis iseng saya? hahaha….lain kali mau saya tanyakan klo begituan pake gaya apa :-b

    mudah2an pihak pihak univ membaca tulisan2an saya, bahwa kita juga perlu skrining pelaku-pelaku pergaulan bebas yang merupakan bentuk bom waktu saja untuk merebaknya penyakit berbahaya dan tentu saja kerusakan moral. Jadi tidak hanya skrining narkoba saja. untuk diketahui saja di kampus saya ini sudah 2 dua mahasiswa yang tewas karena AIDS.

  9. Sepertinya memang perlu dipasang di sekolah-sekolah dan kampus tentang HIV *kalo perlu sehoror-horornya… *jangan cuma tulisan… pake gambar….. diorama…. jadi pada mikir 1000x untuk berprilaku menyimpang….. (ikutan mangkel ya Pak)

  10. dan itu anak mahasiswi kedokteran yah?
    kebayang kan yah? anak kedokteran bisa bgtu, pdhl hrsnya udah tau ilmunya,lha kalo anak lain? lha lak malah buta blasss..ckckckckc

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s