bayi, hamil, istri

Cerita hamil istriku


Karena belum sempat cerita-cerita tentang kehamilan istri seperti yang direncanakan, akhirnya aku rangkum saja semuanya dalam satu tulisan ini. Semoga dapat diambil manfaatnya.

Yah, istri hamil…tentu saja sangat menggembirakan sang suami. Apalagi bagi diriku yang lumayan lama menunggu diberi calon pewaris tahta (hehehe…). 2 tahun 2 bulan aku kira penungguan yang cukup lama sejak pernikahan kami pertengahan 2005 lalu. Di sinilah kami senantiasa bersyukur bahwa memang semuanya sudah diatur Sang Pemberi Rizki. Tapi memang terus terang aku tidak terlalu intensif memperhatikan proses kehamilan istri secara dia semakin sering kutinggal karena urusan kerja dan aktivitas yang cukup padat… Sering juga peningkatan emosi saat hamil dan perasaan supaya lebih minta diperhatikan hadir secara mendadak, jadi memang agak repot sih, tapi tetap menyenangkan lah. Berhubung ini juga calon cucu pertama dari pihak mertua dan calon cucu kedua dari ortuku, jadi terkesan memang harus ekstra hati-hati memelihara kehamilannya. Kadang-kadang kok aku seperti ”berempati” seolah-olah ikut hamil, kalo perut istri sakit, aku ikut mules gitu… aneh…

Alhamdulillah, keluhan selama kehamilan istri tidak terlalu ”menakutkan” seperti ngidam, muntah, jungkir balik, dll…ya paling nyeri-nyeri dikit di perut bawah, kata dokter kandungan akibat penambahan beban saja. Walau pun ga ngidam tapi kalo diajak makan ke luar selalu ga menolak, mintanya sih macam-macam…hehehe, tapi bukan ngidam kok… ?

Kalo ditanya kontrol hamilnya kemana aja, wah jelas kami tidak pernah setia sama satu tempat saja alias berpindah-pindah. Soalnya sering ga puas kalau periksa. Selama hamil pernah diperiksa di dokter kandungan di Purwokerto, pas istri lagi ngurus tes PNS-nya. Mahal banget obatnya, waktu itu sih memang aku suruh segera periksa karena terjadi pengeluaran bercak kemerahan. Di USG ternyata ga apa-apa. Di beri vitamin dan penguat kehamilan. Kali kedua periksa di dokter kandungan cewek di kliniknya yang cukup terkenal di Jogja. Waduh, dokternya ga komunikatif, periksanya  mahal, kapok! Terus akhirnya aku bawa istri ke RS Ghrasia Pakem (ini dulu rumah sakit khusus rehabilitasi penderita gangguan jiwa, katanya di situ ada USG 4 dimensi. Itu loh USG yang memadukan gambar tiga dimensi dalam bentuk video. Wah, hebat, murah banget! Mungkin masih promosi kali ya, cuma habis sekitar 80 ribu. Itu udah plus CD-ROM buat ngopy file USG-nya. Memang sih yang memeriksa bukan dokter kandungan tapi dokter penyakit dalam, tapi ga masalah lah, dia juga mengerti kok, pelayanannya juga enak, komunikatif! Kalau melihat video USG 4D ini, kami bisa senyum-senyum sendiri, soalnya kelihatan banget si bayi lagi ngapain, kadang cemberut, kadang tersenyum, kadang menggerak-gerakkan tangan dan kakinya, hahaha…very excited (kalo teman-teman mau lihat boleh buka di menu video)

Terakhir aku periksakan istri ditempat kerjaku sendiri, nah, di sini lebih enak lagi, gratis tisss… hehehe… Rencana kontrol berikutnya di sana aja ah… rencana melahirkan juga sekalian ah…, kan bisa menghemat gitu. O, iya sekarang umur kehamilan istriku 32 minggu atau 8 bulan. HPL atau hari perkiraan lahir 15 Juni 2008. Jenis kelamin calon bayi kami ”dipastikan” perempuan melalui USG 2 dimesi pada pemeriksaan terkhir kemarin. Doa kan ya semoga semuanya dimudahkan.

Iklan

53 tanggapan untuk “Cerita hamil istriku”

  1. wah senangnyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
    gw dong 5 tahun kosong wktu tunggu anak pertama
    tunggu anak kedua ? 5 thn juga.

    iya didoakan yah yang penting nyak dan babenya kudu rileks dan happy
    serta jangan lupa menkonsumsi makanan sehat banyak makan buah.

    waktu gw hamil juga, gw berusaha untuk selalu riang gembira, be a happy pregnant mom, hip hip ceria, makan gag susah, minum susu iya, makan vitamin dari dokter iya, gag jajan sembarangan, hindari melakukan hal2 yang tidak biasanya, easy going, begitupula suami gw, untungnya gw gag ngidam yang aneh2 cuma wkt anak pertama maunya makan di resto manado terus, yang kedua pizza terus. dan semua itu gw gag usah nyusahin suami gw tapi gw beli sendiri hahahahhahahhahahha

    happy happy and take care oke ????

  2. Selamat ya Mas… moga-moga sang istri diberi kekuatan untuk menjalani persalinan .. sekedar berbagi tips… dukungan suami saat istri melahirkan itu ampuh lo…. jadi silahkan dipraktekkan…. salam buat mbak dan calon dedenya

  3. Wah… lama kak say hai, tau-tau udah mau jadi Bapak……
    Semoga diberi kelancaran dan kesehatan buat Ibu dan calon bayi……kalo udah lahir dijurnalin juga ya….
    *menunggu…*

  4. Wah 80 ribu itu murah banget Mas!
    Aku udah lihat videonya, hasilnya juga bagus sekali Mas…
    Kalau di sini, kami harus bayar 115 € hanya untuk 30 menit ultrason.
    Itu pun rasanya kurang lama, soalnya anak pertama kami ini suka sekali becanda dan senang sekali main cilukba sama dokter radiologi yang memeriksa. Hehehe…
    Nanti, videonya aku upload juga deh Mas, untuk perbandingan…
    Hehehe

  5. sesama wanita sy pernah merasakan hamil dan gmn ingin diperhatikan suami. apalg jauh dr ortu, Alhamdulillah ada suami yang setia menghibur,paling gak memijit pinggang yang sering pegel…
    satu lg Alhamdulillah, rezeki Allah SWT di taiwan ada NHI (asuransinya) jd bayarnya murah banget untuk ANC/ biaya lahir dengan standar yang baik juga.
    duh kapan negara kita bs gitu yah…

  6. Hi do….ketemu kamu disini, eh tau nya udah mo jadi Ayah aja. Selamat yach!!udah lahir belum ne?gimana ne nunggu 2 tahun gitu, aku aja udah 1 tahun g sabar banget.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s