curhat, tunarungu

Menaklukkan Nadifa, si picky eater


Sebenarnya ya, takluknya cuma sesaat, banyak ga takluknya sih. Berbeda dengan kakaknya, Nadifa adalah seorang batita yang super picky eater. Ortunya lumayan stres menghadapi putri kemayu ning gratilan bin petakilan ini, apalagi Ibunya tuh yang paling stres… Ingat ga Bu, dulu waktu masih di Jakarta, ada tetangga depan yang ibunya hobi ngeplakin anaknya yang susah makan, jadi sambil makan gitu sambil menempeleng, jadilah si anak makan sambil nangis, anaknya sih sudah lewat balita klo ga salah ingat. Si ibu ngomong, seingat saya: “kamu itu, makan sulitnya minta ampun, bersyukur kamu masih bisa makan, lihat tuh banyak orang yang ga bisa makan!”
Lah, tapi sama Nadifa, masa mau diterapkan seperti itu? yang ada dia cuek aja, lah ga dengar gitu, hahaha…
Berbagai cara kita coba dan cari inovasi-inovasi sesuai referensi juga sih. Dulu Ifa, kakaknya jadi gemuk karena terlalu sering dicekoki susu sama pembantu, dan memang lebih banyak makannya, tapi ya ga se-picky Nadifa. Buktinya sekarang hobi utamanya ya makan dan ngemil sampe udah bisa kasih jawaban konsisten ketika ditanya sama orang, “Wah, kamu kok gemuk ya?” Dijawab: “Karena banyak makan, karena banyak minum susu…” hahaha… Di episode pamer keperkakasan, eh…keperkasaan kemarin bisa lihat sendiri buktinya deh…
Nah, Nadifa ini betul, butuh ekstra banget, sangat tidak konsisten untuk masalah makan. Sempat lama juga dia makan pake makanan yang diblender, habis klo makan padat dikit dilepeh terus, selalu begitu, daripada ga masuk asupan gizi, akhirnya dibuat cair atau semi cair, pokoknya nasi dan lauk pauk diblender gitu, dibantu sama pembantu, diajak kelililing kampung, sambil makan, tapi tetap aja sulit habisnya. Di sekolah ya sama aja, awalnya saja ketika ada perubahan suasana, lahap makannya, setelah itu ya kembali ke selera asal, hahaha.
Nah, ga ada pembantu sekarang ini jauh lebih repot. Hari ini ibunya laporan ga mau makan juga tuh anak. Udah dikeluarin segala macam jenis makanan dan lauk, termasuk sereal energen yang sempat jadi favoritnya, sama aja. Yang belum bosan tuh ya, susu sama jus-jus gitu deh seperti jus jeruk dan jambu.
Beberapa minggu lalu ibunya beli abon, eh si Nadifa ternyata suka, jadilah lebih kurang 2-3 hari, makannya lahap cuma pake nasi+abon, kadang tambah kuah dikit, diselingi dengan jus jeruk. Namuuun, itu cuma bertahan sebentar, habis itu ga mau lagi, cuma banyak minum jusnya aja.
Nadifa juga suka sayur lodeh/bersantan gitu, sekali waktu lahap, sekali waktu ya mandeg, ya sama aja, ga bisa juga bisa dibilang sukalah, hahaha….
Klo makan di luar sih kadang mau makan, itu pun klo ketemu jodoh makanan yang tepat, seperti mie ayam, tumben waktu itu lahap makan mie ayam di Indogrosir dan minum jus jeruk dan jambu biji habis banyak sampe beol deh, parah….
Akhirnya ibunya bikin lagi mie telur, tapi sekali lagi cuma bertahan sebentar. Lalu tiba-tiba Nadifa suka makan pake kentang goreng saja, lalu mandeg, lalu tiba-tiba senang dengan nuget ayam, lalu mandeg lagi, begitu seterusnya. Bahkan terakhir kemarin pagi dan sore makan pake sup mie Promina, sebelumnya sih udah sempat bosan, tapi kemarin itu maunya karena apa coba…? karena wadahnya berbeda, pake ini nih wadah makannya…
Pusing kan… jadinya setiap malam sudah mulai lagi dicekoki susu campur ekstra protein kedele beli dari apotek. Klo beli langsung borong, murah sih 4 ribuan gitu per sachet. Plus ditambah vitamin berwujud sirup gitu setiap harinya.
Tolong dong, klo masih ada ide yang sudah pengalaman dengan anak yang picky eater. Rencana sih ya nanti makanan-makanan yang disukai itu diputar aja alias diulang secara periodik, trus wadahnya digonta-ganti gitu, sama suasana makannya juga diubah-ubah deh… yang terakhir ini yang sulit, ga telaten.
Iklan

51 tanggapan untuk “Menaklukkan Nadifa, si picky eater”

  1. Wah.. dulu ada ponakan saya yang susah makannya gitu, kalo Ibuknya kuliah dititipin ke saya, saya yang ndulang, mau.. kalo nggak mau saya biarin aja. Sekarang dia gendut, udah kuliah di Yarsi,.. katanya dia gendut karena salah saya.. haha.. karena saya yang ndulang dulu

  2. waaaah sama kayak Kakak Billa sekarang nih dok.. sejak punya adek, dia sekarang minta ampjun gak mau makan. kalaupun mau, ujung2nya mie instan 😦

    tadi aja saya ancam, saya pergi aja dari rumah kalau anaknya gak mau makan. baru deh makan, 3/4 piring. tapi sejauh ini mau minum susu. meskipun hanya 3 gelas seharian..

    kayaknya ini bentuk protesnya kali ya baru punya adek..

    btw.. kakaknya nadifa sukses juga minum susu dan ngemilnya ya.. hehehe nduuut 🙂

  3. Welcome to the club sama beeba…
    Hahahaha
    Kholifah juga sih tapi ya gak separah beeba
    Apalagi kalo yg nyuapin emaknya…
    Dari betanduk, sampe akhirnya udah dibiarin aja gak makan
    Ya akhirnya sih krn memakai prinsip anak2 itu kaya unta hari ini makan besok puasa jadi selama berat badan dan tinggi badan ok ya gak masalah
    Kadang anakku makan lauknya aja, sayurnya aja gak masalah gak mau pakai nasi sebab kadang makan roti biskuit ubi jagung dll
    Kalau lapar ya mereka lahap sendiri, kalau nggak ya biar istilahnya disodok2 ya gak mau buka mulut
    Susu aku strik, gak boleh lebih dr 500 cc sehari dan harus plain. Rasa lain hanya boleh weekend.

  4. Kira2 picky eaternya kenapa ya pak? kalau dilihat badannya gemuk… mungkin orang tuanya terlalu khawatir… kalau saya pake sistem BLW saja kalau anak2 malas makan ya saya biarkan makan. Alhamdulillah ga ada yang tewas kelaparan. badannya lumayan ga gendut tapi juga ga kurus2 amat kecuali yang nomor dua gara2 baca komik dia jadi pengen diet, alhasil dia ngurangin makannya…

    Yang kecil juga makannya pake BLW.

    Coba dilibatkan masak, kegiatan2 yang bikin lapar sehingga tanpa disuruh nanti anaknya mau makan. makan bareng2, makan suap2an.

    Dan pada akhirnya ya ortu yang harus banyak sabar ngalahin seperti kata pak Wid, digilir lagi makanan2 yang dia suka.

    kalau bisa apa yang dia suka jangan dikasih terus2an nanti malah bosan, ga doyan lagi.

  5. Jaman sekarang (saya) mengehntikan sama sekali susu walaupun susu kedele sekalipun, minumnya susu segar itu juga ga mesti sering juga susunya saya pake buat masak kolak, dll. karena baca2 miracle of enzyme kok jadinya serem sama bangsa susu2an buatan itu….

  6. Nyerah dong, habis zahra selain picky eater juga alergian… Aku juga puciiing…. Dia ga mau makan segala makanan berbumbu dan susaaah banget makan sayur, udah kaya disiksa aja kalo dikasi sayur, ga bisa makan banyak protein susu, keju, roti, mie… Selain gatel2, anaknya juga emosinya jadi jelek.. Ada saran multivit yang bagus ga dok? Malah jd balik nanya deh…

  7. Anak2 sy ngga pemilih, tapi makannya di emut..sama aja bikin kesel.Tapi kt ortu itu keturunan dr saya…hehe.Setelah gede, si sulung menggendut, laper terus & ngga ngemut lg. Adiknya msih ngemut & badannya mungil.Asal sehat, jarang sakit, biarin aja deh, drpd dipaksa ngunyah, ibu & anak sters.paling makannya dikasih pedes dikit, ato krupuk, u merangsang mengunyah.nt jg tiba saatnya laper terus.

  8. dari cerita ibu,dulu ketika anak2 saya juga sulit makan,ga doyan sayur,ga doyan susu,lahap kl dibuatkan nasi dan sambal teri atau ikan digoreng kering lalu diksh sambal balado 😀 itupun makannya lama,soale pake acara diemut. Diajak jalan,yg ndulang udah capek makannya blm habis *semogagamenurunkeanak2sayakelak*

    mulai banyak makan setelah SMP,dan tau bahwa sayur itu baik utk tubuh wkwk

  9. Sama abiyyu juga picky eater…..tapi sekarang sehabis rawat inap malah doyan minta makan, tapi maunya makan sendiri ..susunya juga kuat…jadi badan nya makin padet dan tinggi seperti anak usia 4thn an padahal dia baru 2th 8bln……..btw dia ada bronchopneumonia….mungkin penyakit itu yang membuat dulu selera makan nya angin2an….

  10. sepertinya sama gitu ya klo semakin dekat “hubungannya” justru semakin sulit nurut anak-anak…

    setuju juga dengan prinsip unta itu, sepertinya memang sistem pelepasan dan cadangan energi pada anak-anak lebih efektif, namun klo pas sakit yang repot, bisa cepat turun bobotnya,hahaha….

    tadi pagi dan kemarin cuma makan kentang goreng batangan saja, ditambah air jeruk…

    saya kira pengaruh juga dengan kondisi perut, klo belum lama beol lebih susah nih makannya…

    susu ya sama aja sih terbatas juga jumlahnya, kurang lebih 4 botol 180 cc per hari (encer), lebih dari itu biasanya muntah… memang dasar perutnya kecil kayaknya 😀

  11. kata penelitian sih ada hubungan dengan genetik, hahaha, sepertinya dari bapaknya nih, dulu kecil kayaknya saya susah makan juga 😀 BLW apa ya? *belum sempat googling

    iya, sesuka apa pun pasti bosan, akhirnya harus digilir lagi…

  12. saya aja ya ketawa aja, dengan selera anehnya Nadifa….

    contoh lagi sarapan pagi ini, maunya cuma kentang goreng, lalu berhenti sepertti udah kenyang, lalu saya ambilkan garpu, eh, malah mau lagi sambil makan pake garpu kentangnya…. dan biasanya juga kentang itu diputar-putar dulu buat mainan baru dimakan… 😀

  13. Hahaha.. katanya tante harus bertanggung jawab ni… 😀
    Eh Do.. jadi ingat, dulu itu.. kalo ndulang anak satu ini emang saya pake trik khusus, sendok kecil, mangkok kecil, biar nggak ogah duluan liat banyaknya..

  14. banyak jenis ukuran sendok di rumah dan ukuran mangkok, memang pengaruh Mba, hehe…

    hari minggu kemarin dia tertarik sama sendok jus yang kecil, ya tapi ya cuma tertarik sama sendoknya aja, hahaha…. dia cuma makan ayam stick crispy dan minum aja, ga mau yang lain.

  15. Kayanya dulu aku termasuk picky eater waktu kecil, sampe kuyuuusss n dibilangin bapak kalo kaya jerangkong, ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ‎​​‎​ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ…… , tp ternyata setelah hamil, sampai cuma minum air putih aja rasanya jadi daging lho… Dan ini nurun ke anak – anakku mas, ngga ada yg gembil2, wiiisss tinggi dan langsing2, :)нáàª:$;)нàâª:&=Dнà᪪ .. Sempet pusing juga sih, tp mo gimana lagi ya tricknya..
    Maaapphhh curcol.. ;p

  16. dari hasil googling Mba, saya jadi tahu juga BLW, lumayan menarik seperti di http://theurbanmama.com/forum/viewtopic.php?id=346

    tapi sepertinya ini juga sudah diterapkan sebagian di awal dulu dan kesulitan yang paling terasa karena metode ini butuh waktu ekstra dan pengawasan ekstra juga, sementara kita ya ga ada waktu, hahaha….

    dan saya sepertinya menduga juga karena Nadifa sebenarnya masing nenen ibunya walau sekali aja di malam hari hanya untuk sekedar nenen, karena ASI udah ga keluar, jadi memang belum murni di sapih 😀 jadi pengaruh kali ya dengan status ke-picky eater-annya. Belum tahu pasti juga saya…

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.