tak terkategorisasi

Ditanya lagi: Maaf, Dok, boleh tanya, umurnya berapa ya? *penasaran seorang mahasiswa


Iklan

74 tanggapan untuk “Ditanya lagi: Maaf, Dok, boleh tanya, umurnya berapa ya? *penasaran seorang mahasiswa”

  1. Suwer! aq dah sengaja merengut-rengut (ga banyak senyum) biar keliatan lebih tua…

    Trus aku balik tanya dia: “Kenapa?”

    Dijawab: “Penasaran aja, Dok?”

    “Mmm, coba tebak?”, kataku cengengesan

    “28 th?”

    “Hahaha, terimakasih sudah dibilang masih 28 th”

    “Berapa Dok?” *penasaran benar nih mahasiswa

    “Saya sudah punya anak 2, umur saya mau 32 th”

    #$%@@#$$%

    Alhamdulillah, lumayanlah, naik rekornya dari pada sebelumnya, dikira 26 th oleh seorang mahasiswi: http://subhanallahu.multiply.com/journal/item/100/Bagaimana_bila_anda_dibilang_lebih_muda_6_tahun

  2. seingat saya iya, waktu saya masih kerja di fakultas…

    gitu ya, mungkin dulu lebih stres…eh padahal sebenarnya sekarang juga stres…entahlah, mungkin kuncinya itu: lebih menikmati saja, bersyukur aja *halah

  3. pokoknya waktu itu sibuk beud, sampe pleno aja kaga ada yg hadir dr kesehatan..

    hoooo~
    diantara sekian banyak orang dr berbagai tim, yg paling aku takuti adalah om Dodo, haha.. *jujur banget

  4. tampang gualak om, mana yg jadi sasaran semprot aku terus, gak dari atas, dari bawah, dari samping, depan, belakang. hufffffttttt… waktu itu tuh aku lg sakit parah πŸ˜€

    eh iya, ktua timnya ahad besok nikah *pasti jg udah lupa

  5. gualak ya? memang sih, tetapi sekarang sudah coba ditekan….maaf yah πŸ™‚

    ssstttt, apa memang tidak ada bayaran untuk tim/panitia waktu itu? *kata ketuanya ada banyak duit… dimakan sendiri *su'udzon

    ketuanya saya masih ingat, lah orangnya katanya menghilang juga… 😦

  6. he em, menakutkan, makanya pas awal2 nemu mp om Dodo pas add jg aku pm ati2 bgt, hehe..

    Ya kaga ada bayaran lah om. Eh emang iya ya? Banyak duit? Aku malah kg tau πŸ˜€

    Iyah, ktua tim pergi bgitu sj, akhirnya dilimpahkan ke yg laen, tp jg sm ajΓ€, hufffttt… Sampe skrg tiap ktemu p Kamta gmn gt, serasa ada beban selangit

  7. Nah, itu dia, anggota tim itu udah pada capek buat wokshop ini workshop itu, apalagi yang dipakai orang-orang profesional yang rela meninggalkan kerjaan utamanya buat itu. Kok balasannya ga profesional?? *aneh, pake dalil kerja bakti lagi, pantesan banyak yang antipati, termasuk saya, emoh diminta'in tolong lagi… 😦 Saya dengar sendiri sang ketua bilang tenang aja, ada duitnya kok…lah mana?? bukan matre, tapi ini sudah menjadi budaya dari dulu: romusha terselubung…

    *Nah, keluarkan galakku…hehehe….

  8. Hwaaaaa… Membuka luka lg, jd sapa ini yg mesti disalahkan? Huhu… Aku jg prnah denger ktua timnya blg gt, tp sejak awal benere aku dah mencium glagat kaga enak dr sang ktua, pdhl yg dibawah2 n yg diundang org2 profesional. Dia yg pergi, kita2 yg dbawah yg kena..

    *Hehe… Iya, tp udah kaga takut kek dulu lg, lagian skrg kg tau mukanya πŸ˜›

  9. sebaiknya dibicarakan kembali dg Pak Kamta, bagaimana pun ini kesalahan beliau juga, masa ga tau sih atau tidak bisa membedakan mana yang kerja profesional, mana yang kerja bakti? Klo ga berani ya mending mundur daripada terus menderita dan sakit hati plus ngedumel dan akhirnya kerja setengah hati….

  10. boro-boro pake itu, beli pempers dan susu anak udah habis banyak πŸ˜€

    cukup bersikap berlapang dada, usahakan tidak menyimpan dendam alias mudah memaafkan, cuek pada tempatnya, banyak mencuci muka/berwudhu, cukup pake sabun yang lembut saja, tangan ga usah gatel menggerayangi wajah bila merasa ada yang ga beres, wajah ga usah diamplas pake segala macam sabun muka yang berbutiran kerikil itu. Banyak relaksasi dan mengendalikan emosi…. yang penting lagi nikmati saja kehidupan ini, ga usah pake gengsi-gengsian, mikir-mikir yang aneh-aneh…insyaAllah lebih cerah dan muda πŸ™‚

    Benar loh, ini, kemarin aku pulkam, ketemu adik-adikku cewek yang mukanya pada jerawatan dan hancur, ternyata setelah aku perhatikan, berbagai pernik sabun dan pembersih muka dipake…sebenarnya ga perlu

    Akhirnya aku kasih resep obat jerawat, alhamdulillah ada perbaikan banyak..

  11. iya benar, sekedar tips:
    pake produk-produk bayi (aku sih ga selalu, karen biasanya lebih mahal) seperti sabun bayi jadi bisa untuk muka. Klo engga yang netral saja seperti sabun berwarna putih lembut merek L*X atau G*V, klo mau mahal dikit boleh pake sabun cair jenis BI*RE, tidak disarankan pake sabun yang mengandung antiseptik dan berbutiran atau berkerikil πŸ™‚

    Memang yang penting rajin basuh muka, terutama setelah bepergian dan sebelum tidur.

    Mengutak-atik muka seperti memencet-mencet jerawat secara sembarangan akan memperburuk saja.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s