WidodoWirawan.Com

Anakku…! anakku! anakku..!!!

25 Komentar



Anakkuuuu…! anakkuuu…! (Meoooong…!….meooooong!), sepertinya begitu terjemahan yang dapat aku tafsirkan dari rintihan si belang, pus tetanggaku itu…
Atau mungkin juga ia sangat butuh “curhat” kepada diriku, terbukti dari setiap saat dia mencium “bau”-ku, saat berada di rumah. Padahal pintu kamar dah ku tutup, ternyata penciumannnya sangat tajam. Kasihan juga…kadang-aku keluar sebentar membelainya dan membiarkan ia naik ke pangkuanku. Lihat aja…pandangannya menerawang, seolah mengingat peristiwa tragis yang baru saja berlalu.

Ketiga anaknya yang baru saja dilahirkan Kamis dini hari 7 September, Sabtu pagi 9 September kemarin kutemukan dalam keadaan tidak bernyawa lagi, innalillahi wa inna ilaihi raaji’un…

Aku tidak tahu kejadian sesungguhnya yang menyebabkan anak-anaknya berpulang ke rahmatullah. Tapi dugaanku sang pembunuh itu ayahnya sendiri, karena aku memergoki lagi ngumpet di bawah meja di dekat kardus anak-anaknya.

Kasihan si pus belang…

Pada foto terlihat, si pus lagi menjilati anaknya yang sudah tidak bernyawa itu. Mungkin dia mengira anaknya sekedar tidur, sehingga harus dibangunkan, karena sudah saatnya untuk menyusui.

Di Foto kedua dia terlihat ingin ditemani terus, masih sedih (mungkin) dengan kepergian anak-anaknya…sabar ya pus….

Iklan

25 thoughts on “Anakku…! anakku! anakku..!!!

  1. puss-nya lutchu loo…kasian si mam meow, nanti buat anak meow lagi yaa…^_^

  2. Suka nonton Tom & Jerry ya mestinya…hehehe…

  3. trima kasih… doakan si pus punya anak lagi… ๐Ÿ™‚

  4. tentu dong…mudahan-mudahan dapat “suami” yang baik, hehehe…

  5. Walah.. kasihan banget..
    bakalan “ngrangkaki” tuh mammae nya si puss..

  6. Ya Allah.. kasihan anak2 kucing.. saya turut bersedih :((

    apa maksud akh,maaf saya kurang mengerti.
    kalau benar ayahnya yg bunuh… ada tanda gigit di leher anak kucing2 itu..adakala ibunya dengan tidak sengaja menghempamkan(baring) tubuhnya pada anak2.
    anak kucing pus digambar ini mirip kucing saya.yg warnanya coklat kemerahan. teringat juga sy jumpanya ditempat meletak sampah sekecil begitu, dan telah dipisahkan org, tanpa ibunya.
    saya sayang kucing2, tragis seperti begini buat saya sensitif, kasihan pus.. kasihan anak2nya. :((
    syurga lah tempatnya..

  7. Hiks..hiks… sedih amat… padahal kayaknya baru kemarin kan diceritain proses ngelahirinnya… kasihan si puss. Moga ntar cepet punya anak lagi ya…

  8. Ya..itu hanya dugaanku aja ukh…posisi lidah anaknya memang menjulur semua (seperti kecekik), ada juga darah, tapi tidak ada luka. Aku ga tahu darimana darah itu berasal, mungkin dari ibunya. Karena aku ga lihat kejadiannya, memang bisa banyak dugaan. Untuk diketahui, sesaat setelah aku menemukan mereka mati dan berecana menguburkannya, eh, mayat-nya pada ilang (dibawa ibunya mungkin…, entah ke mana…)
    Ukhti Ramiza dont be sad like that, i love pussycat too.
    Bahkan dari kecil memang aku punya kucing dari hasil memungut/adopsi. Paling banyak dulu punya kucing sampai 17 ekor… ๐Ÿ™‚ Seru kalo pas makan, pada berlomba….

  9. Yaa, begitulah, tapi dunia binatang memang begitu adanya diciptakan 4JJI swt. Tadi pagi aku lihat dia “pacaran” sama kucing lain yang warnanya hitam putih (apa itu “suami” sebenarnya yah?) hihihi…

  10. ๐Ÿ˜€ sama donk.. yg ngak diundang juga datang.. ๐Ÿ˜€
    ikan rebus bersama nasi..dihidang panas. kucing2 kami ada sekitar 15 ekor ๐Ÿ™‚

  11. Aduh kasian banget pus nya…di rumah kami setiap hari didatangi oleh pus liar warna coklat, sekarang lama-lama jadi pus kesayangan Jo di rumah..klo si pus pergi Jo nangis meraung-raung ๐Ÿ™‚

  12. Iya,mba…tapi sekarang si Pus lebih sering tidur di tempatku. Lucunya dia ga begitu suka daging/ikan, tapi lebih suka cari makan sendiri, apalagi kalau bukan tikus. Kalau dapat tikus, pasti dia “pamer”, teriak-teriak di depan kami. Jo itu anaknya ya mba? salam kenal…

  13. Pak, katanya klo ada kucing dirumah kita ga boleh di usir krn kucing dirumah berarti mendoakan rumah kita ya pak?

    tp waktu saya hamil…saya bnr2 benci kucing…saking takutnya dgn penyakit yg disebabkan oleh kucing, entah knp tuh kucing susyah bgt disuruh pergi jd waktu di rumah ibu sy kucing ini ga ada yg brani buang takut dosa katanya, jdnya saya akhirnya ribut terus dgn kel krn sy sdg hamil ga mau dkt2 kucing ….

    eeeeh stlh anak saya umur 9bln keatas…
    sasha klo lagi ngambeg ato nangis suaranya persisss bgt ama kucing hehehee….waaaakkkss malu deh…kata kaka saya ….
    kualat luh ama kucing hihii…..
    soalna lingkungan saya skr banyak kucing jd suara2 kucing mengeong ato brantem ato lg meraung….udah biasa didenger…lucunya lagi…pas sasha nangis berbarengan dgn suara kucing yg lagi meraung huahahaa……geli deh ingetnya…

    laah koq jd curhat…thnx ya doc…

  14. Masa sih mba?hahaha klo gitu ntar boleh pelihara kucing yang banyak ya? ๐Ÿ˜€

  15. yakinnya sih gtuh, tp klo ga yakin tanya2 aja deh… ;p
    malah sodaraku pernah ga suka en ngusir kucing ampe kasar…
    eeh waktu naik haji disana dia lagi sholat dilompatin kucing pdhl tmn2nya ga ngerasa ada kucing tuh, jd kita ambil hikmahnya ajah….
    bukan berarti hrs dipelihara tp ga jg hrs diusir ya…yg jls katanya klo ada kucing lg nongkrong di tempat/rumah kita artinya dia sdg mendoakan.
    (ntr klo ketemu ceritanya, ksh kbr yaa hehee ;p biar ga dbilang gossip)
    hihii ….

  16. hiks..hiks………..
    sangat2 sedih ditinggalkan hewan pemberian Allah.
    huaaaaaaaa………….

  17. sedih….
    tapi udah melahirkan lagi ndak?
    menurut temanku, kucing itu sering dan mudah hamil (bunting)
    aku juga pernah lihat kelahiran si meoong di sekolah. lucu dan seru juga. anaknya lucu lagi.

  18. kayaknya udah sih…soalnya aku ga di situ lagi, udah pindah di sini

    hehe, sering bunting…kali aja iya…ya…

  19. Hehehehe….selamat! anak2 kucingnya skrg dah gede2 dong, jgn2 kamu dah py cucu dr kucing ๐Ÿ™‚

    So..anakmu sendiri mana?

  20. Wah, engga tau nasib mereka sekarang mba, udah memori 4 tahun lalu…

    Anakku? anakku sementara juga tercerai berai dengan ortunya mba ๐Ÿ˜ฆ silakan liat foto mereka di profil-ku…

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s