WidodoWirawan.Com

Puncak Stres Part 1 – Sumur Pompa Impoten

26 Komentar


Hari Jumat ini benar-benar hari puncak stres bagi saya dan keluarga, termasuk mbak Inem pembantu kami. Sebenarnya sudah dari beberapa hari lalu dimulainya. Diawali dengan masalah sumur pompa yang ga kelar-kelar masalahnya dan akhirnya ngadat sama sekali, padahal pasca disuntik baru beberapa waktu lalu ketika saya terkena sakit cacar air dan itu menghabiskan biaya yang lumayan.

Tadi malam sudah mempersiapkan rencana hari ini meski pagi hari rencananya berubah lagi secara mendadak, dan saya pun tidak masuk kantor, meski janji ke teman akan datang ke kantor agak siang setelah Jum’atan, nyatanya juga tidak memungkinkan, karena harus menyelesaikan berbagai permasalahan di rumah yang sudah sangat menumpuk dan parah menurut saya.

Pertama, ya, masalah sumur pompa itu. Padahal beberapa hari sebelumnya tukang sumur yang nyuntik/ngebor dulu sudah berkunjung mempertanggungjawabkan hasil kerjanya dulu, sampai pada hari Kamis kemarin juga begitu, permasalahan dikira sudah beres. Nah, ga nyangka ternyata airnya bermasalah lagi, tekanan airnya impoten lagi dan sangat lemah ga bisa memancar ke tandon penampungan air sehingga otomatis ga keluar ke teminal-terminal kran airnya. Pompa cadangan akhirnya digunakan lagi. Sayang, pompa cadangan ini cuma bisa dipake satu titik lokasi, alias sama saja harus ngangkut air ke bak mandi utama dengan menggunakan ember karena belum disalurkan ke instalasi pipa air keluaran utama. Sedang anak-anak ga masalah karena bisa mandi bertelanjang bulat ria sambil menari-nari di teras rumah memakai pompa cadangan tersebut.

Setelah Jum’atan, tukang sumur yang ditunggu-tunggu datang, langsung pesan minta dibelikan footklep, itu loh, bagian paling bawah dari pipa pvc yang berada di dalam sumur bornya, yang berfungsi untuk menjaga tekanan air tidak turun karena tertahan pada ruang pipa. Nah, karena diduga bocor, akhirnya diganti, minta dibelikan yang lebih murah aja. Sekalian juga saya minta juga dipasangin pipa pvc ukuran 10 cm untuk proteksi agar pasir dan air resapan dari atas ga bercampur dengan sumber utama air tanah. Hari Kamis sebelumnya juga sudah dipasang pipa pvc tersebut, tapi kok dipasangnya pada pompa cadangan yang notabene tidak ada masalah. Ga habis pikir saya…

Nah, karena pada hari Jumat ini ada beberapa masalah penting lain (di Part berikutnya aja ya…)  yang harus saya pantau penyelesaiannya, akhirnya saya tidak begitu memperhatikan pekerjaan tukang sumur, tahu-tahu sudah selesai dan air bisa lancar mengalir kembali. Tapi apa benar sudah selesai? Ternyata belum, kira-kira 1 jam setelah tukang sumur cabut dari rumah saya, masalah yang sama terjadi lagi, tekanan air turun lagi. Tetangga saya saja sampai heran bin gumun dan ikut mangkel sama tukang sumurnya. Tetangga saya yang mantan tukang bangunan itu nyaranin si tukang sumur ceroboh itu diminta menunggu selama mungkin sampai diyakini benar-benar tidak ada masalah lagi. Nah, tadi sudah saya pancing dengan menggunakan air dari pompa cadangan pada lubang pancingan yang sudah dibuat pada beberapa hari lalu, dan penambahan lubang pancingan itu pun atas usulan saya, dan air bisa mengalir lagi, tapi saya yakin akan bermasalah lagi.

O, ya, pompa cadangan ini tadi juga sudah disalurkan ke sistem pipa utama sehingga air keluarannya bisa sampai ke bak mandi dan ke semua titik kran di dalam rumah meski lemah debitnya, dan air dari pompa cadangan ini tidak dinaikkan ke tandon penampung air karena memang tidak kuat daya angkat vertikalnya. Istri saya mungkin karena sudah saking stresnya juga, menolak untuk memanggil tukang sumur itu buat datang lagi besok Sabtu, karena masih bisa pake air dari pompa cadangan. Entar aja klo udah parah lagi. Sebenarnya sih maksudnya entar klo budgetnya sudah ada. Karena nyatanya setiap si tukang sumur datang, selalu ada onderdil yang diganti atau dibeli baru dan yang pasti ga tega untuk ga ngasih upah juga ke tukangnnya meski dulu dia pernah saya tagih harus mau dipanggil sebagai garansi dari hasil kerjanya, dan dia tentu saja setuju, namanya juga melayani konsumen. Namun kalau begini terus hasilnya, siapa yang engga stres.

Pic dari sini

Iklan

26 thoughts on “Puncak Stres Part 1 – Sumur Pompa Impoten

  1. Masalah air memang bikin sutris. Dirumah jg gitu klo ngadat pompanya.

    Eh itu ngapain aktifitas malem jumatnya juga di tulis 😛

  2. Alhamdulillah kalo saya ada Paklek yang bisa benerin pompa kalo ngadat gitu, tinggal ubah-ubanh pipa pvc-nya aja. tapi emang sih bikin stress masalah air itu.
    di kantor juga sama sekarang lagi krisis air, kalo malam aja airnya lancar. eh giliran siang hari malah mampet.

  3. Ini stress-nya apa karena akumulasi postpone-nya ibadah malam? 🙂

  4. Daerah tempat tinggalnya belum masuk aliran PDAM ya, mas?

  5. iya, ngadat air pusing bener, sama juga klo ada masalah pada instalasinya seperti kran air yang patah di dalam pipa pvc-nya, apalagi klo tandon airnya masih pake berdua sama tetangga yang juga pemilik kontrakan dan tidak ada stop kran-nya seperti yang pernah juga saya alami waktu masih ngontrak dulu, kebayang kan harus ikut merepotkan orang lain…

    aktifitasnya itu ga cuma di malam jumat aja kok, hehe, lagian kan ga dicerita'in detail intim-intimannya, hahaha…. cuma kan kesel aja gitu, pas mau mandi wajib loh air kosong padahal harus sholat subuh, tayamum…? ga kepikir, hehe…

  6. wah, pake waktu ya rewelnya, hehe…

  7. Aduh, mudah2an masalah pompa airnya cepet selesai ya mas!! Ngejengkelin banget tuh kalau udah berkali2 dibenerin sama orang yang sama tapi tetep bermasalah juga.

    Pompa air saya juga daritadi pagi mati sampai minta air ke tetangga dulu karena sore baru ada yang ngebenerin.

    *oh ya, pompa cadangan itu sistemnya gimana mas? Jadi kepengen juga untuk jaga2 kalau mati lagi.

  8. yang ini stress bukan karena postpone itu Pak, karena sudah tersalurkan tadi malam, haha…

    tapi, sepertinya perlu sharing strategi pengelolaan stresor akumulasi postpone “ibadah” tersebut ya Pak, sepertinya perlu ditulis dijurnal juga, misal nih, bagaimana ketika istri sedang mens, ketika istri sedang nifas, ketika sedang ngadat pompa airnya, ketika anak lagi rewel, dsb…hehe…

    saya dan istri aja pernah iseng ngobrol ketika melihat seorang yang punya banyak anak, sedang rumahnya sempit dan ruang tidurnya terbatas, lalu bagaimana bisa melakukan aktifitas “ibadah” tersebut dengan nyaman yak…? hahaha….

  9. ada Pak, cuma warga sini sih ga umum klo pake PDAM, saya juga belum tanya sama orang PDAM (ada rencana sih, kebetulan istri juga ngusul pasang PDAM aja) apakah ada sistem isntalasinya di sekitar RT saya…

  10. Yah, coba aku ada di Jogja. Mungkin saya bisa gantiin fungsi si tukang pompa itu!

  11. iya Mba, air itu memang kebutuhan utama, makanya kayak jadi susah hidup benar klo air macet….

    Wah, sama ya masalahnya sempat mati juga airnya….

    Untuk pompa cadangan sepertinya lebih jelas klo pake gambar ya, tapi coba saya jelaskan saja dengan kata-kata deh.

    Sebenarnya pompa cadangan itu pompa lama waktu pertama kali rumah dibangun. Namun sewaktu sumur saya kering untuk kedua kalinya, akhirnya harus beli pompa baru yang semi jet pump karena harus disuntik atau dibuat lubang bor baru di dekat lubang pertama dulu, dan ini lebih dalam, jadi pompa lama sudah ga bisa dipakai. Namun sayangkan klo harus dipensiunkan, akhirnya saya inisiatif saja bilang ke tukang sumurnya pompa lama jangan dipensiunkan tapi sebagai back up saja, meski pun klo nanti ketika air sumur turun ya tetap tidak ada gunannya. Tapi minimal akan sangat berfungsi ketika terjadi masalah pada pompa utama, seperti masalah saya sekarang. Ya, minimal tidak perlu minta air lagi ke tetangga 🙂

    Nah, waktu itu pompa cadangan ini dioperasikan dengan saklar on-off dengan menggunakan satu saluran kran air, biasanya dipake untuk nyiram tanaman dan halaman. Tidak seperti pompa utama yang pake saklar otomatis. Tapi ternyata ketika pompa utama ngadat fungsinya jadi sangat vital. Lalu saya dan istri terpikir bagaimana klo dibuatkan saja tambahan pipa pvc yang langusng ke bak mandi, sehingga tidak perlu angkut-ankut air pake ember. Tapi lalu terpikir lagi yang lebih simpel, kenapa ga langsung disambung ke cabang pipa yang keluar dari tandon penampung air. Dan kebetulan ada salah satu pipa itu yang dekat dari keluaran pompa cadangan itu, jadi cuma butuh 1 meter pipa ditambah dengan konektor-konektornya. Tadi dicoba ya lumayanlah, meski karena dasar daya pompanyya kecil, ya debit airnya juga kecil.

    Sebenarnya pompa cadangan itu ada rencana mau saya manfaatkan untuk penyiram halaman/tanaman otomatis pake komponen elektronis dan mekanis, jadi ga perlu repot-repot nyiram, sama seperti dulu saya pernah pasang lampu otomatis yang hidup sendiri ketika hari sudah gelap, ini ketika saya dulu sering keluar kota dalam waktu lama….

  12. Wah, punya keterampilan persumuran dan perpompaan Pak? saya lihat sepertinya gampang, tapi klo harus turun sumur tanpa pake pengaman, mikir seribu kali deh….

  13. waduh.. ada teks yang disensor :p

  14. untunglah ada pompa cadangan 🙂

  15. wah gak ngerti soal sumur

  16. oh, masalahnya di klep bawah sumur? kalau sumurku kebetulan sumur terbuka (bukan dibor, melainkan digali). jadi, kerusakan klep –yang berakibat air turun lagi– bisa diatasi sendiri. kalau sumur bor, aku juga nggak sanggup memperbaiki sendiri.

    btw, sumur juga disuntik ya? kirain orang aja. :))

  17. Mas, masang PDAM deh, jadi kalau pompa bermasalah make air PDAM seperti di rumah saya ini. Dijamin nggak mangkel melulu.

  18. Bagaimana kalau masih jadi penganten baru ya?..btw pasang PAM memang ga bisa sendirian..harus ajak2 tetangga.

  19. iya Mas, sampai detik ini masih pake pompa cadangan, untung kemarin sudah dirakit ke saluran utamanya…

  20. sama tuh OT, saya juga sumur gali, baru aja di bor lagi alias disuntik itu untuk mencapai kedalaman yang lebih….

    iya sumur klo sakit harus disuntik juga nih, hehe…

  21. pengen begitu, belum sempat tanya-tanya Bu….

    air PDAM sebenranya sih sama lah, dulu ortu saya juga pakenya PDAM, bila ada kebocoran atau ada kontaminasi, wah, repot juga waktu itu…

  22. oh gitu? jadi sumur gali yg kering itu dibor lagi? berarti, permukaan air tanahnya sudah jauh menurun dong. alhamdulillah, sumur galiku masih mengeluarkan air. 😀

  23. ga penganten baru juga repot loh, hehe….

    iya, sama kayak pasang telepon kan, telepon rumah ajah sampe sekarang saya ga bisa dapat…

  24. ya, biasanya sih pas musim puncak kemarau dan menjelang awal musim hujan seperti ini. Tetangga sebenarnya ga ada masalah, mungkin beda aliran sumber air kata tukangnya….

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s