WidodoWirawan.Com

Suka makan, tetapi bersisa?

39 Komentar


Aku suka memperhatikan orang-orang, terutama mungkin para cewek kali ya…(benar ga ni?).
Aku memperhatikan, kenapa kalau mereka makan, tidak (pernah) dihabiskan. Mungkinkah makanan itu tidak lezat sehingga terlalu eneg kalau harus dihabiskan. Mungkinkah takut gemuk? Mungkinkah anoreksia nervosa? Mungkinkah hanya sekedar gengsi dan malu?

Aku tidak bisa men-judge-nya. Karena setahu aku memang belum pernah ada survey mengenai hal ini. Apakah frekuensinya sama antar pria dan wanita? aku ga tau. Apakah rasionya sama antara orang kaya dan orang miskin? aku ga tau. Apakah sebarannya sama antara anak-anak dan dewasa? aku ga tau juga… :-b

So, perlu diteliti kali yah?

Tapi…dari perspektif sederhana, aku ingin menunjukkan dampaknya yang luar biasa.

Sisa-sisa makan ini bisa sangat bermanfaat buat ayam-ayam kita, bisa bermanfaat buat ikan-ikan kita, bisa mengenyangkan kucing-kucing kita, bisa mengenyangkan anjing-anjing kita. Bisa juga kali ya…buat tanaman kita, buat pupuk…dan yang jelas bisa sangat mengenyangkan semut-semut bahkan kuman-kuman di sekitar kita… :-D.

Bila satu orang menyisakan sebutir nasi saja setiap kali makan. Maka dengan asumsi bahwa kita makan tiga kali dalam sehari dan jumlah penduduk dunia sekitar 5 milyar jiwa, maka dalam sehari kita dapat mengumpulkan 1 x 3 x 5.000.000.000 = 15.000.000.000. 15 milyar butir nasi. Bila sebutir nasi berbobot 2 mg, maka 15 milyar sama dengan 30 kali sepuluh pangkat 9 mg nasi atau 30 ribu kilogram atau 30 ton nasi!!!

Kalau 1 orang perharinya hanya menghabiskan 1/2 kg beras, maka 30 ton ini cukup untuk kebutuhan 60 ribu hari, atau selama 164 tahun!!! Adakah usia manusia di zaman sekarang mencapai angka segitu?

Jika harga nasi tersebut itu dikonversi ke rupiah, maka seharinya bisa menghasilkan 120 juta rupiah (jika per kg beras=4000). Ini seharga rumah mewah. Dengan modal 3 butir nasi perhari, kita bisa memberikan 1 buah rumah mewah kepada seorang tuna wisma setiap harinya…

Iklan

39 thoughts on “Suka makan, tetapi bersisa?

  1. jadi ingat cerita Nabi Isa (Jesus) AS dengan salah seorang pengikutnya yg membuang makanan (roti) …

  2. alangkah baiknya kalo di setiap restoran dan rumah makan tersedia porsi kecil (cewek) dan porsi gede (buat siapa aja yang sanggup).

    biasanya sih kalo uda terlalu kenyang dan nyisa, aku minta bungkus sih…..

    hihihihihihihi……

  3. Ga tuh !
    Kalo saya ga habis karena lagi ga napsu makan atau kurang sehat.

  4. :-D…lupa aku ceritanya A'…seperti apa ceritanya?

  5. biasanya ga abis karena emang dah kenyang banget siy..klo dipaksain malah bisa keluar semua or perutnya sakit

  6. idealnya sih rumah makannya prasmanan (ambil sendiri), tapi kadang ga menjamin juga sih, mba…lah kalau makanannya ga cocok, akhirnya kan bersisa juga. Atau harusnya boleh di cicipi dikit yah? :-b

    Mmm…bagus juga sih kalau dibungkus, aku juga sering melakukannya. Kalau dulu malah makanan sisa yang emang tidak bisa dimakan lagi (misal: tulang ikan) juga dibungkus buat kucing di rumah, hehehe….

  7. nimbrung ah,
    prasmanan sama aja.. itu kebiasaan.
    Saya mengamati beberapa orang yang memang selalu menyisakan makanan.
    “pepatah disini bilang: Mata lebih lapar dari perut”
    ambil banyak2… lalu disisakan.
    Benci banget liatnya. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ sorry ikutan ngomel.
    Sayang mereka mereka yg begitu tak ikut MP πŸ˜€ πŸ˜€

  8. aku juga lupa-lupa ingat πŸ˜€ apakah cerita ttg Nabi Isa as atau ttg dua orang pengikutnya… kl nggak salah begini:

    ada orang yg makan roti sudah kekenyangan tp maksa mau dimakan terus karena beralasan nggak mau membuang makanan (mubazir). Tapi ia diingatkan bahwa makan berlebihan juga tidak baik. Tindakan yang terbaik adalah memberikan makanan itu atau membuangnya dengan niat supaya bisa dimakan makhluk Allah yang lain (tikus, nikroorganism dll).

    begitu ingat2 lupa-nya hehehe

  9. Hehehe…bagus deh, kalo engga…

  10. 😦 karena dari kecil diwanti2 ngabisin nasi sampe licin kadang2 kalu beli nasi kebanyakan suka minta di bungkus lagi atau makan sampe hampir muntah :p
    ——————————————————————–
    *ayo abiskan ! siapa tahu berkahnya ada di yg disisakan ! begitu selalu tegur nenek* jadi kudu habis
    ——————————————————————–
    katanya kalu di jawa katanya pamali kalu jadi tamu makan sampe licin dan minum sampe tandas * kayak kelaparan saja* (benar gak nih ?)
    ——————————————————————–
    jadi ? menurut saya bukan gender tapi pola asuh πŸ™‚

  11. Hehehe…bagus lah klo begitu. Cuma sih klo di pengamatan aku nih, emang kebanyakan sih cewek yang begitu… :-b

  12. Mmm…dibungkus kali mba Diani, hehehe…atau pesannya yang porsi kecil aja…

  13. dakoe kan bukan cewek kebanyakan ^–^ (maksudnya…???)

  14. Hehehehe, sabar mba Ag…nah itu lah, kenapa yah? masa sih matanya laper? :-b

  15. Yah, kalau udah usaha maksimal, ya gimana lagi, emang sudah jatahnya makhluk lain yah…

  16. Iya, aku taunya juga dari temanku yang orang Jawa asli… Harusnya kan senang yah, ada yang sangat menyukai makanan yang dihidangkan si tuan rumah. Untuk kasus ini aku sering mengalami, tapi ini untuk minuman sih…kan sering dihabisin tuh…eh dibilang bocor lah, dibilang masih haus lah, jadi diambilkan lagi…hehehehe…

  17. tidak semua….perempuaaan… πŸ˜€

  18. abisna klo dimakan habis bisa gendut doong pak? hehee…
    ga dhing canda looh…

    tergantung msg2 orangnya sih ya pak…biasanya/mungkin looh…

    1. mereka krn laper mata aja ternyata eeh makanannya ga enak jdnya nyisa…kebuaang deh…
    2. mereka laper mata/laper bgt jd kalap pgn nyobain semua tp lupa diri jdnya ambilnya kebanyakan eeh kenyang deeh..kebuaang lagi…
    3. mereka laper mata, tp stlh makan 1/2 perjalanan baru mrasa bersalah ama diri sendiri khususnya ama sih perutnya hehee…
    eeh jd kebuang lagi deeh….

    pada dsrnya aku sih ngerti bgt stiap memulai sesuatu hrs tau kapan berhentinya artinya…ngerti bgt gtu looh porsi makannya,
    klo udah terlanjur ambil ya udah terima resiko … inget2 aja orang susyaah/miskin ga bs makan kyk kita…jdnya yaah abis melulu…

    halaah jd panjaang deeh….emang dasarnya laperan mll jdnya ndut niih….hehee

  19. Iya nih, mungkin ini salah satu kuncinya, kan ada tuh: kalau kita busung kenyang sementara tetangga kita yang miskin (termasuk anak kos… :-D) busung lapar, jadinya kan kita ikut dosa juga kan…. Cara lainnya ya sadar dan mengendalikan diri, jangan kalap, ntar kelelep… :-b

  20. Jadi ingat Bapak almarhum. Kata beliau, habiskan makanmu, sapa tau berkah Tuhan ada di butir nasi yang terakhir..

  21. cucok bgt buat dirimu mba Hida… πŸ˜€

  22. hmmm…ngga pernah sisa, yang ada malah tambah deh……

  23. oya…saya sendiri masih suka merasa bersalah kalo makan kekenyangan…. kalo ingat org2 yang lapar… nasib mereka gimana ya?

  24. Kalo ngambil sendiri, pasti ngukur kemampuan perut. Kalau udah ada porsinya, kadang terpaksa ga abis krn perut dah ga muat 😦
    Suka minta porsi kecil, tapi masih kebanyakan .. misal di rumah makan padang.
    Kadang juga dengan minta piring lagi buat alas makanku, nasi/makanan di”share” bareng temen2 yg lain ( kembulan)

  25. memang susah mengukur keperluan orang per orang, terutama kalau porsinya sudah ditetapkan seperti di restauran. mungkin lebih tepat kalau yang kita cari adalah bagaimana memanfaatkan sisa makanan itu.
    di tempatku, sisa makanan santri bisa sampai 1 ton per hari, diolah jadi silase yang jadi makanan pokok ternak kambing. jadi tak ada yang terbuang kan? πŸ™‚

  26. yah intinya mubazir aje kalau disisain dan gue juga suka gedek kalau ngeliat orang nyisain makanan. kalau emang tau kagak bakalan abies kan bisa aje kalau misalnya elo makan ame temen, elo bisa bilang kalau makanan elo dibagi biar kagak nyisa. Yah orang2 seperti itu pade dasarnya kagak tau rasanya kalau kelaparan banget kali yak.

  27. sebenarnya ga cocok, secara dari dulu aku emang ga pernah “jorok” bersisa sisa getu kalo makan, soalnya orang tua jg ga pernah getu :)..

    Tp sekarang kalo ada yang nyisain makan aku kutip aja tuh nasihat Bapak.. Heran ya? apa nggak pada mikir tuh sebelum ngambil, kira – kira habis nggak? Jorok! Jorok!

  28. iya…Mas…biasnya kalau udah ingat orang2 yg kelaparan aku malahan ga selera makan…

  29. Hehehe…koyo file komputer ajah di share…hehehe

  30. wuih…banyak amat Pak! hehehe…memanfaatkan rantai makanan sekunder, wah kambing-kambingnya pada subur dong…

  31. di “share” gitu yah pak, jangan lupa pake firewall, biar ga ketularan virus dan bakteri…hehehe…

  32. Huaaahaha…JOROK? istilahe…ntar aku pake gitu deh, eh jangan jorok loh… πŸ˜€

  33. Iya, kadang heran ma orang yang kayaknya kalo makan harus 'bersisa'. Ya emang kalo bersisa bisa buat rejeki makhluk lain, akhirnya juga ga tabdzir, tapi kalo diingat orang-orang yang ga beruntung, yang berharap bisa makan, kayaknya lebih baik ga berlebihan deh kalo ambil makanan. Sayang gitu dibuang, jadi kalo di resepsi prasmanan gitu, ambilnya dikit-dikit aja, karena menunya banyak, akhirnya kenyang juga kan, intinya kalo bisa jangan nyisa.

  34. Pengalaman nih…hahaha…samaaa…emang harus dikit-dikit kalau mau dirasakan semua πŸ˜€

  35. jadi inget “makanlah sebelum lapar,berhentilah sebelum kenyang”.
    hmm kl sekiranya ga laper bgt,nasi setengah aj.Kl pengen nyicip macem-macem…dikit2 tapi pasti habis n ga kempunan hehehe

  36. Ga salah tuh…, makannya ketika laper dong…. :-b

  37. hmmm.. klw sy nyisain sampah kok, Pak. hehe.. misalnya ikan ya nyisa tulangnya doang gt.. barangkali tulang ikan pun mash berguna buat kucing hehe

  38. kucing zaman sekarang udah kurang minat ama tulang… πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s