jogja under cover

Mahasiswi oh mahasiswi…Jogja Undercover versiku, bagian I


Jogja Undercover versiku!! Yah, ingin sekali membuat bahasan ini sejak lama, akhirnya bisa terwujud juga. Beberapa tahun silam, peneliti muda Iip Wijayanto pernah mengadakan studi yang hasilnya sangat mengejutkan, mengenai virginitas di kalangan mahasiswi. Terindikasikan sebagian besar sampel penelitiannya tidak perawan lagi.

Aku awalnya tidak terlalu pedulilah, apalagi memang Iip mengambil sampel sebagian besar mahasiswi yang kuliah di kampus yang notabene bisa ditebak ke arah mana tipe pergaulannya….

Waktu masih koasistensi (praktik dokter muda) di bagian ginekologi dan kandungan, sebenarnya aku cukup banyak mendapatkan kasus akibat pergaulan terlarang tersebut. Lucu-lucu dan gemes juga kalau mengingat kembali. Ada yang ingin menggugurkan kandungannya, karena pacarnya belum lulus kuliah. Ada yang ketakutan hamil dan selaput daranya robek karena baru sekali berhubungan dengan pacarnya, pas dites kehamilan, masih negatif, kelihatan raut mukanya gembira…
Ada yang paling lucu nih, seorang mahasiswi di universitasku periksa ditemani pacarnya, kok ga dapet “tamu” udah sekian lama, eh ternyata pas diperiksa dia hamil 30 minggu lebih…

Sekarang aku kembali menemukan hal-hal tersebut, di kampusku tercinta ini, yang aku duga orangnya “bersih-bersih”, ternyata banyak kejadian serupa. Contoh saja seorang pasien, mahasiswi yang cantik sekali (menurutku…), memeriksakan diri dengan keluhan tidak enak pada perutnya, belum juga datang “tamu”. Aku kan selalu berbaik sangka gitu lah, sehingga terapinya masih biasa-biasa saja. πŸ˜€ Beberapa hari kemudian, datang lagi dengan keluhan yang sama, tetapi dengan alasan, obatnya hilang, jatuh entah kemana…terus aku beri lagi obat yang sama, dan disarankan kontrol lagi.

Pas kontrol berikutnya, giliran temanku yang sudah sangat berpengalaman dengan kasus-kasus demikian, memeriksa mahasiswi tersebut. Yah, dia masih menduga hanya masalah hormonal biasa, sehingga diberikan obat yang biasa pula, tetapi sebenarnya berbahaya bagi orang hamil. Yah, inilah risikonya kalau pasien ga mau ngaku ketika ditanya, apalagi kita kan seringnya berbaik sangka gituww… :-). Aku yang ngerti, klo dia itu pasienku, menanyakan tentang kemunginan dugaan temanku, yah, sama aja, masih berprasangka baik :-), terus aku baru ingat: “eh, mungkin ga dia hamil??”, teman bilang: “o, iya, patut dicurigai itu, duluw-duluw juga banyak kasus begitu…” walah…! Ternyata benar, pas kontrol berikutnya, diperiksa oleh temanku itu (sayang sih, bukan aku yang periksa, hehehe…). Akhirnya dia ngaku melakukan hubungan seks (itu pun setelah melalui anamnesis/wawancara yang sangat panjaaaaaang, kata temanku di statusnya). Great!! Di sinilah kami juga ditantang menjadi detektif yang hebat… πŸ˜€ Hasil tes kehamilannya juga positif. Tapi obat yang diberikan teman kemarin itu, kontra indikasi dengan orang hamil, bisa-bisa malah keguguran (tapi, mungkin itu yang diharapkan oleh si mahasiswi….). Akhirnya obat distop, dan pasien hanya disuruh kontrol lagi.

Perkembangan lanjut belum jelas, karena oleh dokter lain, pasien dirujuk ke ahli kandungan, karena hasil tes kehamilannya jadi negatif (apa mungkin digugurkan ya…?? wallahu a’lamu…), yang jelas kata dokternya, ekspresi si mahasiswi senang banget, ketika tahu tesnya jadi negatif, kita tunggu perkembangannya saja…

pic dari sini

Iklan

70 tanggapan untuk “Mahasiswi oh mahasiswi…Jogja Undercover versiku, bagian I”

  1. diluar topik..cen dokter kandungan ki marai jengkel suami loh
    udah berani-beraninya liat-liat..eee malah yg diliat bilang terimakasih….
    coba kalo orang lain yg liat pasti dikeroyok hahahaha
    guyon kang…..

  2. kehidupan mahasiswa skg beda sama kehidupan mahasiswa jaman dulu…kalo dulu mahasiswa identik dgn belajar sambil berjuang kalo skg belajar sambil bermain… bwehehehe…oot nih mas wid, itu mahasiswi kok gak pinter ya, kan ada test pack, jdi gak nunggu 30 mggu baru ketahuan….wah ora canggih πŸ˜€

  3. Waktu koass malah pernah mau dititipin bayi karena alasannya masih kuliah and ortu belum tahu, padahal ngakunya dah nikah………………Sekarangpun tetep banyak yang begitu, di desa yang katanya nilai moralnya masih tinggi juga dah banyak, masuk dengan histeri konversi ternyata diPP test malah positif…anak2 SMA lagi *duuuh*

  4. Wah, serreeem dengernya. Saya rasa bukan Jogja aja yang seperti itu ya, pergaulan anak muda sekarang cenderung bebas. Apalagi yang jauh dari orang tua, rata rata tempat kost mahasiswa sekarang tidak ada induk semangnya. Rumah besar yang dibikin kamar kamar dan hanya ditungguin pleh pembantu saja, kayanya itu yang memberi peluang kebebasan selain tentunya moral dan agama yang semakin menipis.
    Turut prihatin……

  5. Kasus2 begini gak cuma di Yogya, Mas. Ini kondisi khas anak2 muda yg kurang kontrol, apalagi jaman sekarang, rumah kos cuma sekedar lahan bisnis, sama sekali gak ada campur tangan dan peran pemilik kos sebagai pengganti orang tua.
    Dan yang terlibat kasus2 itu bukan cuma dari perguruan 'cekeremes', lha wong di tempat parkir mobil perguruan tinggi ngetop aja bisa kejdaian kok …

  6. wah..pantesan pak. Rata2 temen di kantorku..enggan menyekolahkan anaknya di jogja (sekolah ataupun kuliah), testimoni mereka rata-rata begitu, “Ngeri” dengan pergaulan di jogja.Katanya “bukannya dapet ilmu, malah dapet “putu” (red:cucu)” hmm..

  7. Sebenarnya ga apa-apa sih, ga ada yan perlu ditakutkan ketika harus bersekolah di Jogja…
    Semuanya kan tergantung bekal moral yang diberikan oleh ortu kepada anaknya. Kalau ortu tidak yakin, berarti mestinya dia menyalahkan dirinya sendiri dulu, jangan asal menyalahkan anaknya dong… πŸ™‚

  8. hmm.. mengerikan memang kalo tau fenomena kos-kosan di Jogja..

    la di warnet aja, temen pernah ditawari ama mahasiswi berjilbab untuk ML dengan harga 300 rebu!

    eh, keknya ndak hanya Jogja.. Jakarta, Bandung, Surabaya, juga banyak. Cuma karena belum ke-ekspos saja..

    Ini link yang mungkin berhubungan:
    http://gilingantebu.net/2007/04/20/analisis-respon-mahasiswa-jogja-terhadap-ajakan/
    http://fiandigital.wordpress.com/2006/09/02/fenomena-abg-di-semarang/

  9. astaghfirullah…tuh cewek klo memang butuh duit, usaha yang halal ngapa sih? Ngeri ya Zam…
    Iya, sih bukan hanya di Jogja, but…Jogja paling sering disorot deh kayaknya, kota kecil dengan segala kegermerlapannya…

    Eh, udah ambil hadiah HP-nya belom? ditunggu loh ama orang2 lombokijo. Selamat ya udah juara 1 πŸ™‚

  10. eh banyak sih pak…selama co-ass di obsgyn….
    anak hasil seks bebas yg ditinggal di PBRT ama ortunya yg ngabur…
    mbak2 muda (mungkin tepatnya saya panggil adek) yg minta di aborsi…
    bahkan di VK pun ga terhitung wanita melahirkan dgn status NONA….

    terakhir (lg co-ass di anestesi)
    seorang wanita 21th yang terbaring lemah di ICU…
    post eklamsia yg juga masih berstatus NONA
    (ditemukan kejang2 di kos..ternyta sudah hamil 8bulan)

    sedih….T_T

  11. bener juga, tuh mungkin dah 92% kebenarannya, jadi ya maaf saja bagi yang sekolah di jogja jangan tersinggung,bukan karena kos-kosan tapi di jogja juga banyak penginapan murah di sewain,dari parangtritis sampe kaliurang digelar.
    bahkan cewek yang saya kenal n kuliah di jogja gk prawan semua,
    dari unif umum sampai yang khusus sama saja mahasiswinya

  12. Wah, jadi ikutan numpang baca, dok
    mmm iya sih kejadian kek gini dari jaman dulu gak ada abisnya deh
    malah sekarang makin parah
    gak hanya dikalangan mahasiswi
    anak smp pu udah kek gitu

    *yah, tugas ortu memang tak mudah πŸ™‚

  13. aku dulu tahun 1986 ampir dikirim orang tua ke jogja untuk masuk sma… tp batal… karena saat itu lagi hot2nya berita bahwa banyak mahasiswa di sana yang samen leven :)……. jd bener bang tiar th 89-92 udah lebih parah kayanya πŸ™‚

  14. saya diceritakan oleh generasi senior, memang sudah parah masa itu, sampai-sampai untuk melaksanakan kegiatan kerohanian di bulan puasa harus buat acara dansa-dansa untuk menarik peserta…

    tapi semuanya tergantung kita dan bekal kepercayaan ortu kepada kita, saya yakin klo bekal anak sudah kuat dan komunikasi terjalin dengan baik, maka jauh lebih kecil akan terjerumus….

  15. ikut baca, gegara tergiring dari postingan mba Ari…:)

    sekalian tanya, katanya klo udah jadi janin malah dikasih obat sprt diatas itu kemungkinan besar anakknya mengalamai kecacatan? bener ga sih?

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.