blacberry, gadget, internet, software, tips

Berhemat, Blackberry buat modem


Dari pada saya ngedumel terus karena BB itu ngerepotin, bahkan BB yang saya pake ini, meski baru beli 2 minggu sudah mati speakerphonenya (memang saya sering “sial” dengan barang elektroniklah….), saya mau berbagi mengenai membuat canggih BB kita. Itu klo punya BB loh, hehe…

Yang jelas, malu-maluin saja, pake BB tapi ga bisa mengoptimalkan fungsinya.

BB memang sih lumayan buat browsing apalagi klo pake tipe dengan layar yang lebar. Tapi bagaimana pun, saya akui, browsing di laptop/komputer lebih nyaman. Masalahnya saya sudah terlanjur daftar paket BB yang ada item koneksi internetnya melalui browser bawaan BB. Saya kira jarang yang mau sekaligus langganan paket modem karena memang mahal sekali. Paket full service biasanya cuma mencakup item BBM, Chatting, Browsing, dan Email.

Saya sendiri langganan paket browsing (selain paket BBM, Chatting, dan Push Email tentunya) sekaligus juga langganan paket terpisah untuk modem biar bisa koneksi melalui laptop. Tapi ini jatuhnya mahal juga untuk saya pribadi.

Padahal ternyata ada cara supaya kita bisa memanfaatkan paket browsing kita sekaligus sebagai modem. Sayangnya memang untuk melakukan trik ini kita butuh sebuah aplikasi berbayar. Nah berbayarnya itu yang membuat agak sedikit eneg. Klo kita bandingkan dengan sistem operasi lain di merek lain, maka kita akan melakukannya dengan sangat mudah dan mungkin juga free of charge.

Harga aplikasi/software sekitar 270 ribu rupiah (US$29.99) atau seharga modemlah. Tapi klo kita beli modem lagi kan sama aja bo’ong, harus beli paket sendiri untuk mengisi modem itu. Jadinya tujuan untuk penghematan tidak tercapai. Prinsipnya, berat di awal, ringan untuk bulan-bulan selanjutnya. Ada aplikasi yang lebih murah tapi saya coba kok ga bisa jalan. Saya sekarang masih pake versi trialnya jadi masih gratis. Nama aplikasinya Tether. Cari aja di webstore-nya BB. Lakukan instalasi di BB dan lakukan instalasi juga di laptop yang akan kita gunakan. Aplikasi ini bisa menggunakan koneksi melalui kabel USB dan Bluetooth. Setelah saya coba lumayan memuaskan karena ternyata lebih cepat dari paket internet bulanan yang masih saya pake. Apa ini karena melewati server BB-nya, entahlah…

Mengenai proses instalasinya lumayan ribet bagi yang belum terbiasa. Bisa baca tutorial di file dokumentasinya atau di beberapa website yang sudah ada.

Satu yang belum saya tahu, untuk provider yang dipake BB saya, berapa kuota yang diberikan untuk paket browsing. Sepertinya nanti perlu saya tanyakan ke galeri, atau mungkin di-trial aja, klo sudah menyedot pulsa berarti sudah habis jatahnya dan berarti bukan unlimited, hehe…

Pic dari sini

33 tanggapan untuk “Berhemat, Blackberry buat modem”

  1. waduh kok ruwet dan malah jadi mahal? itu BB kalo baru 2 minggu sudah rusak bukannya masih garansi? kalo gak salah 1 th deh garansinya. Alhamdulillah bb ku awet sampai udah ketinggalan model tapi males ganti karena masih berfungsi bagus.

  2. saya juga ini ngempi di komputer kantor yang ga ada fasilitas internetnya Mas. Jadi saya pake aplikasi Tether di BB saya itu. Heran juga kok masih free ya aplikasinya. Padahal sudah lewat 1 minggu…

  3. lah, kan pake BB memang ruwet, hahaha….

    pertanyaan saya kemarin gimana mba? katanya mba An pake full service BIS melalaui XL: itu sudah bisa modem?

    iya jelas masih garansi, malah 2 tahun garansinya. Sialnya kemarin pas beli saya lupa tanya kalau klaim garansi bakal dikirim kemana. Ternyata Jakarta! lalu ada waktu tunggu selama 2 minggu bahkan ga dijamin, seringnya lebih kata tokonya…. jadi apa ga repot tuh. Saya haru serahkan BB saya untuk dikirim ke Jakarta. Padahal mereka ga menyediakan penggantinya untuk saya pake sementara.

    Lagian kerusakan speakerphone ini ga urgentlah untuk saya. Saya ga bisa dengar musik (ga butuh sih), ga bisa dengar dering telepon. Jadi pake modus getar dan lampu LED saja. Pake handsfree sih masih bisa…

    Saya bilang ke tokonya, besok aja klo udah mepet mau habis masa garansinya dan ketika BB saya sudah bertamabah kerusakannya. Sekalian saya berharap diganti semua yang baru sparepartnya, hahahaha…. *nyesel punya BB

  4. harusnya disyukuri yah dapat BB, makanya ini jurnal ini saya buat salah satunya sebagai pelarian dari berbagai cobaan tersebut *halah

    usulannya nanti membuat saya jadi musyrik, huahahaha….

  5. sungguh Mba, istri saya aja sampe bosen bin eneg dengar saya nggerutu tentang BB terus… 🙂 klo BB sampe membuat saya setres, sakit, dan jadi gila kan ga lucu, jadinya ya harus cari hal-hal yang menyenangkan dari BB 😀

    jurnal ini saya awal untuk ke sana 🙂

  6. Makanya aneh juga di Indonesia ini BB kok happening bgt padahal cuma gitu gitu doang dan mahal karna mau aplikasi lain bmesti bayar. Saya punya BB karna dikasih orang, gak langganan karna merasa gak perlu2 amat jd fungsinya cuma kayak henpon bìasa. Banyak yg minta no pin, saya mesem aja :-p

  7. hihihi, makkhansa oot banget kalo soal gadget kayaknya. sampai sekarang belum pengin punya bb walau pun disini harganya murah meriah. masih setia sama hp aja, 25 dollar unlimited, mo ngomong sakkesele, mo sms ke indonesia juga unlimited 🙂

  8. Yg mana ya? aku dari th 2007 pakai nya Matrix dan harga nya turun terus mengikuti persaingan. Sekarang sebulannya 100rb full paket. Kalo modem ganti ganti terus dan gak suka pakai BB buat modem soalnya kalo lagi jadi modem trus ada bbm atau sms atau telp masuk rada stuck. Lebih irit pakai wifi aja buat macbook atau pakai XL (bayar paket buat 3 bulan seharga 200 an rb dpt modemnya gratis). Di tablet juga pakai XL, paket yg murmer 49 rb unlimited buat 30 hari.

  9. XL yang dipake si sulung ya klo ga salah?

    Nah, ini untungnya saya pake provider CDMA, paket data dengan paket call itu beda jalur, jadi ga masalah klo kita pake juga barengan sebagai modem…

    saya hitung di Mba Anna masih jauh dari saya modal perbulannya. Saya cuma habis 75 perbulan full service…. 🙂

  10. XL dipakai sulung dan bungsu dan aku juga pakai buat nexian (biar sms dan telp antara emak dan anak jadi gratis). Gak suka pakai CDMA karena kalo ke LN gak bisa ganti kartu. Kalo pas di LN nya rada lamaan (lebih dari 1 minggu) roaming itu mahal hehehe…. lebih hemat ganti kartu lokal dan tetap ber bbm an.
    Soal harga perbulan emang postpaid jatuhnya tetep mahal, kalo XL nya anak2 sih murah, 49rb full services. Tapi karena aku pakai no itu sudah lama dan malas ganti nomer ya biar aja deh, lagian ada orang dalam Isat yg selalu ngurusin semua problem hehehe…… ceritanya udah jadi member special yg kalo ada masalah bisa langsung nembus minta diurusin saat itu juga *ngakak guling2 ingat ada petugas Isat yg special nyusul ke lokasi di ujung pulau gara2 aku komplain signal nya lelet padahal ada tower Isat deket situ*

  11. iya…ya Mba, saya pernah juga langganan postpaid Starone Isat khusus untuk internet, untung sih klo untuk internet, tapi klo yang lain postpaid kok cenderung merugikan, hehe…malah ga diistimewakan, padahal sudah jelas jadi pelanggan setia dengan mau ber-postpaid.

    Wah, kasus mba An itu karena teman di Isatnya pejabat ya? hahaha

Tinggalkan Balasan ke iPad (not iPod) Batalkan balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.