blacberry, curhat, gadget, internet

Masih tentang BB yang merepotkan


Akhirnya BB itu saya kembalikan ke penjualnya. Uangnya juga dikembalikan utuh. Itu semua setelah nyata kecacatan BB itu. Penjualnya juga sudah kelihatan hopeless. Apalagi sudah dicoba pake BB satunya lagi, eh sama aja. Memang susah ya, barang rusak kok dijual, bukan satu bijji lagi yang rusak… Dan sebelum dikembalikan tentu semua data saya back up, dan BB direset ke setingan pabrik, dan injeksi nomor saya dikartukan kembali. Untuk mengartukan harus bayar 5 ribu, seperti beli kartu perdana.

Lalu, saya berhenti make BB hampir selama kurang lebih 1 minggu, dan ternyata bos saya ga tahu BB saya sudah ga ada. Dia masih ngirim pesan ke saya via BBM, dan bisa ditebak pasti ga nyampe. Mana pesannya penting lagi, disuruh ganti’in rapat dengan pengurus yayasan. Ya, maap deh… ya mestinya jangan mengandalkan satu jalur komunikasi, kan ada sms, email, dsb.
Lalu saya kasih tahu juga ke bos jangan BBM-an dulu ke saya, BB saya rusak. Dan saya diminta beli yang jenis GSM aja, ga banyak trouble. Ya, saya pikir sih itu kan pendapat beliau aja. Lah, mau dikemana’in paket BIS yang sudah saya daftarin, bisa hangus sia-sia ga kepake dong. Meski cuma 75 ribu, tapi itu kan duit? meski pun dibayarin, hehehe.
Nah, minggu lalu saya main ke toko yang direkomendasikan sama galeri dan rekomendasi teman kantor saya juga. Dia juga beli BB di sana. Katanya lebih bisa dipercaya, barang terjamin, dan lebih murah. Akhirnya beli tipe Storm 9530. Dapat garansi 2 tahun. Bundling carrier-nya dari Verizon. Bisa CDMA dan GSM. Apa ga OK tuh. Dan waktu mau beli saya juga sudah kasih syarat ke penjualnya, bila saya cek ada yang cacat, saya langsung kembalikan BB itu dan uang saya minta kembali. Penjualnya setuju.
Saya ke galeri untuk injek lagi, dan saya tes semua fungsinya. Ternyata OK semua, bahkan modemnya juga langsung bisa, ga seperti tipe Aries yang saya beli sebelumnya.
Memang sih sampai saat ini saya masih eksplorasi untuk mengoptimalkan penggunaan BB ini. Sayang belum bisa seleluasa ponsel-ponsel Android. Saya masih harus berjuang keras menjinakkan BB ini, hehehe…
Kekurangan BB yang saya masih anggap belum ketemu solusinya:
1. Belum bisa menaruh instalasi program aplikasi ke SDCard-nya (memori eksternal), padahal tuh BB masih dipake uji coba install program macam-macam, eh udah kasih warning aja, kapasitas internal mepet dan bahkan sempat nol. Akhirnya BB melambat kerjanya. Jadi akhirnya juga bersih-bersih, uninstall yang ga berguna, lalu coba yang lain.
2. Belum ketemu aplikasi kebutuhan saya seperti untuk merekam pembicaraan telepon, dan aplikasi pendukung kerja lainnya, serta tool penunjang BB-nya sendiri supaya optimal.
3. Belum bisa pake modem melalui server RIM BB-nya. Maksudnya supaya lebih hemat, saya cukup langganan paket BIS berupa BBM, push email, dan browsing. Sedang untuk modem saya ga perlu langganan lagi paket Connex-nya, cukup pake paket BIS yang sudah ada. Sudah sempat lihat triknya di sebuah forum maya. Tapi belum sempat coba-coba lagi.
Lalu, apa sih kelebihan BB?
1. Bisa naik pamor? lah, anak buah saya pada mupeng, nanya: “Masih ada stok di tokonya ga?” ya saya bilang: “Coba aja deh, kayaknya masih.” Heran juga , saya aja kepaksa make BB, eh, ini masih mikir gengsi, padahal juga udah punya BB.
2. Bos juga sempat takjub. Kok BB-nya kalah keren… Itu sih menurut pengamatan saya aja. Lah, beda harga cuma 100 ribu kok dapat yang lebih OK. Lah, saya juga ga tahu, itu juga atas kebaikan penjualnya kasih-kasih lihat ke saya. Dan kebetulan saya juga suka.
3. Mba galeri Smartfren sepertinya juga takjub, tanya-tanya gitu, harga berapa, beli di mana. Dan dia malah bilang: “Ga beda kok Mas dengan Storm 2 secara fisiknya.”
4. Istri saya juga heran bin takjub, kok sama ya kayak punya kakak ipar saya. Embuhlah kata saya, karena secara harga lebih mahal BB kakak ipar saya, mungkin pake tipe Torch dianya.
So, cuma itu kelebihan BB, selain cuma bisa dipake BBM-an? ya begitulah, hehehe, jadi ga usah beli deh, klo cuma buat gaya-gayaan. Ntar malah jadi malu sendiri seperti kasus para alay di: http://adit38.wordpress.com/2011/08/06/ngakak-kisah-alay-dan-hapenya/
Pic minjam dari sini

43 tanggapan untuk “Masih tentang BB yang merepotkan”

  1. hmmm, nah…mohon maap sebesar-besarnya…saya ga mau share PIN, bukan sombong atau nggaya, saya mau hidup tenang dulu, hehehe…. ini juga pesan dari istri saya. Wong dengan masih ujicoba BB ini saja saya masih sering ditegur istri saya kok…maap ya Mba. PIN masih terbatas hanya untuk teman kantor. Karena itu beli BB juga buat urusan kantor dan urusan dengan bos, hehe…

  2. Hmm. kebetulan saya memang bukan penggemar BB.
    Kalau hanya BBM, di HP lain sudah ada whatsapp dan itu bisa lintas vendor. :D.
    push email? bisa nginstall Yahoo Go dan macam-macam, bisa terima email secara real time. Persis seperti SMS. :D.
    Saya masih setia dengan Android.. Hehee 😀

  3. Sy dulu pernah make bb 9530 (skrg sdh dikotakkan) kmbali ke platform IOS dan Android
    9530 itu kelemahannya di memori internal yg kecil pdhal utk nstall aplikasi hny bisa ngandalin memori internal.
    Teknologi surepress touchscreennya lama2 rese dan bisa membuat respon layarnya berkurang. Battere boros karena layar gede. Kalo model ok krn ga 'pasaran' dari bb yg rata2 qwerty.
    Dan cepat panas, ga tau apa krn sinyal 3 di t4ku yg ga stabil.
    Dan masalah terbesar, sy agak terganggu dgn komunitas bbm yg sering ping dan test contact, broadcast message ga penting dsb 😀
    Then i let my 9530 go away 😀
    Semoga betah yaaaa

  4. Indonesia menurut data
    penjualan dari RIM Blackberry
    menjadi negara nomor satu
    (maksudnya rakyatnya) yang
    menjadi konsumen BB.
    Walaupun ternyata dari hasil
    rilis telkomsel (saja) dikatakan
    600 ribu pengguna BB (ini
    baru dari telkomsel loh) hanya
    menggunakan fasilitas telepon
    dan sms saja

  5. Sangat cukup Mas itu. Android
    tetap lebih keren, bisa pasang
    perekam pembicaraaan
    telepon, bisa chatting
    multiplatform dan antarponsel
    beda merek, bisa buat njebak
    maling, bisa mendeteksi bom,
    bisa buat mainan anak-anak,
    bisa cek denyut jantung, bisa
    menghitung kalori, bisa buat
    mengukur kecepatan,
    intensitas cahaya, menaksir
    jarak dan tinggi objek, Ada juga aplikasi buka
    komputer kita jarak jauh pake
    android (di BB ga bisa oiii…..).
    Game-gamenya juga OK-OK
    seperti aplikasi kucing dan
    teman-temannya yang bisa
    bicara interaktif klo kita aja
    main (Talking Tom Cat 2
    Free)…. berbagai macam
    bentuk mainan puzzle, dll-
    lah… O, iya bisa jadi kompas
    juga androidnya (BB juga bisa,
    tapi bayar deh…), ada juga
    aplikasi mendeteksi lokasi
    android kita klo dicuri orang,
    aplikasi alat musik, aplikasi Al
    Quran, dsb.
    Ada juga aplikasi-aplikasi aneh
    deh… misal: scanner x-ray,
    detektor sidik jari, dan aplikasi
    GPS-nya juga OK-OK-lah, dan
    bisa buat lainnya seperti tanpa
    batas dari aplikasi yang
    melimpah ruah sebagian
    besarnya gratis!

  6. Ho'oh… kecil banget utk alokasi aplikasinya. Meski untuk devicenya 1 giga. Di share gitu kayaknya. Makanya saya cari cara untuk bisa instalasi di sdcard.

    Surepress touchscreennya memang membuat kagok khawatir layarnya pecah ketekan, hehe… Tetap lebih enak pake yang physical qwerty. Mungkin saya harus lebih soft and gentle aja…

  7. Iya, mba. Dengan kerjaan aja dah pusing. Untuk push email saja beberapa subscribenya saya modifikasi. Karena serring masuk yang ga penting. Klo harus ditambah ngopeni bbm yang ga ada hubungan dengan kerja lebih repot lagi. Pasti nanti banyak spam. Cukup multiply aja deh, hehe…

  8. Yup, saya pernah diejek. Katanya “Nggak pakai BB, nggak gaul” –“
    Saya cuma membatin, paling-paling boomingnya cuma bertahan beberapa tahun. Padahal di negara-negara lain RIM sudahhampir kolaps, kecuali di Indonesia penjualan BB laris bak kacang goreng. Kalau saja tahu apa yang sebenarnya terjadi, mungkin tidak sok-sokan seperti itu.
    sayangnya sebagian besar dari kita masih kurang membuka wawasan 🙂

  9. Iya, pak hehehe. Ternyata antar pemakai merek berbeda ada segitunya rasa fanatik. Pengguna fanatik nokia symbian bahkan ada yang memplesetkan pengguna OS lain: alaydroid, bebek, iphunk.

  10. Iya. Benar kurang buka wawasan. Klo saya udah kenyang diejek. Satu-satunya ponsel yang saya beli baru dan masih saya pake sejak 2007 adalah Motorola L6. Itupun beli terpaksa karena hp bekas saya kecemplung air dan pingsan 2 hari. L6 says sangat optimal fungsinya buat browsing, chatting, baca quran, buat senter, buat remote kontrol, penterjemah, kode morse, dan beberapa aplikasi medis. Meski keypad navigatornya udah lepas, masih setia aja menemani saya. Klo saya diejeknya biasanya: mbok diganti dok hpnya, ga wangun dokter kok hpnya gitu.

  11. lmyn kok utk browsing. dan satu lg, BBM ga bs dienskripsi kayak sms. cocok neh kalau utk panitia & peserta lelang. makanya Kominfo keukeuh minta RIM bangun server disini spy bs meriksanya.

  12. O, gitu…
    Artinya klo ga ada servernya di indonesia tetap ga bisa dimata-matai?

    Sms mestinya bisa dipantau dengan aplikasi dekripsi klo engga ya kayak polisi atau kpk maksa bisa mantau diserver providernya. Kan semuanya ada di dalam negeri.

  13. Satu lagi kekurangan BB.. Email via BIS cm bs support Inbox only engga sub foldernya. Jadi musti punya bnyk akun… Sub folder cm support via BES alias kantor exchange only..

    Kalo Storm.. Ga enak Surepress nya.. Kalo koneksi lemot, terganggu pula si Surepress … Mending capacitive smartphone yg non BB.. Ga heran kl kemudian di Torch ga lagi pakeSurepress

  14. Wah, iya! Di browser pun ternyata ga bisa buka folder selain inbox. Pantas di settingan push emailnya saya cari ga ada juga. Aneh…

    Saya ga tega beli tipe Torch. Wong ini juga gratisan kok, nanti dikira aji mumpung lagi, hehe…

Tinggalkan Balasan ke rahayu yoseph Batalkan balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.