WidodoWirawan.Com

Perlukah Undang-undang (Anti) Perselingkuhan?

56 Komentar


Perlukah Undang-undang (Anti) Perselingkuhan?

Perlu

 
 31

Ga Perlu

 
 15

EGP deh

 
 6


Lagi rame pembicaraan mengenai perselingkuhan… iseng aja buat polling
silakan mengisi polling bila berkenan… 🙂

pic dari sini

Iklan

56 thoughts on “Perlukah Undang-undang (Anti) Perselingkuhan?

  1. Ga perluuu..
    Udah kebanyakn UU..
    Kan udah ada norma2 di masyarakat.

  2. Kalo ada undang-undang anti perselingkuhan, entar orang rame-rame pada dua lingkuh!

  3. redundant dengan undang-undang perkawinan dan yang sejenisnya

  4. klo dibikin undang2 nambah2 kerjaan DPR, makin banyak ajah tar yg ga kegarap.. tp duit rakyat makin abis sama lintah2 di DPR itu

  5. aneh aneh aja. yang penting akar permasalahannya dibenahi, bukan gunung esnya.

  6. Duileee…
    Banyak yang lebih penting diurusin :p

  7. bisa selingkuh itu gak gampang lho. butuh ketrampilan tebar pesona, penguasaan bahasa yg baik, gestur yg mantap.. juga penampilan menarik.. :))

  8. tak sambung besok ya, pusing masih rapat 🙂

    saya terinspirasi dari jurnal Mba Nunk dan kasus Halimah & Bambang…

  9. senengen DPR e mas entuk duit proyek garap RUU

  10. Nggak perlu, pak! Semuanya berasal dari otak pelakunya. Lagipula setiap uu selalu ada grey area yang bakalan dimanfaatin sama orang nggak bener :p

  11. Lha, masak selingkuh ajah kudu diatur-atur seh ya?

  12. lha, yang mengundangkannya pasti males-malesan (ibarat menggali lubang kuburnya sendiri). :))

  13. kasih aja fatwa MUI selingkuh haram 🙂

  14. ngakak liat kartun nya….:-))

  15. UU poligami yang perlu hiiiiiiiiiiiiii..

  16. untuk masalah yang sudah jelas (hukumnya), tak perlu lagi fatwa (mui).

  17. Tidak perlu, karena sudah ada di KUHP Pasal Perzinaan. Walaupun namanya perzinaan, tapi pelaku yang bisa terjerat adalah pelaku yang berzina dan dilaporkan pasangan resminya aka. suami/istri. Perzinaan yang dimaksud di KUHP sama dengan perselingkuhan. Kalo ada UU Anti perselingkuhan maka akan tabrakan dua produk hukum tersebut.

  18. perlu. lelaki setia seperti saya harus dilindungi hehe…

  19. saya juga ga tahu perlu apa engganya UU itu Mas, just wanna know about MPers opinions…. hehe….

  20. UU sering berhentinya hanya di UU saja, penegakan/law enforcement-nya seringkali payah….

    maaf, saya ga kenal sama Norma Masyarakat, kenalnya sama Norma Yunita….

  21. tabiat manusia, semakin dilarang semakin tertantang melanggarnya, apa berlaku juga?

  22. Halimah malah menggugat UU perkawinan itu….

  23. PR DPR untuk buat UU saja banyak sekali yg ga terselesaikan, kabarnya cuma sekian persen saja yang selesai…. kenapa itu?

  24. akarnya apa Mba Evia? untuk kasus Bambang dan Halimah?

  25. suami selingkuh ga penting Mba Nana? 🙂

  26. maksud saya itu, selingkuh kan ga gampang, tetapi mengapa semakin banyak dan orang semakin tertantang, adakah hadiahnya? 🙂

  27. memang katanya fee buat 1 UU saja, minta ampun duitnya…

  28. brarti otaknya yang harus diobati ya, gimana caranya?

  29. hahaha, saya juga jadi mikir, harusnya selingkuh itu diluar aturan, tapi kok sepertinya sudah ada ilmu selingkuh…haha…

  30. mirip UU anti korupsi? (ada ga sih?)

  31. ya moralnya atuh. pingin cari kekayaan dengan cara instan, salah satu caranya mengganggu rumah tangga orang.
    yang lakinya juga nyosor aja.
    Undang2 yang ada aja, pelaksanaannya gak konsisten, tumpang tindih dengan undang undang yang lain, mau bikin undang undang baru.

  32. bentar, saya janji komen mba di sana…hehe…

  33. gak perlu… ntar saya ditangkep.. :p

  34. Nah, harusnya bisa dipake ya oleh Halimah….

    tapi ternyata ada yang menggugat KUHP ini juga loh, meski waktu itu baru RUU-nya: http://www.antaranews.com/berita/1251194361/pasal-perzinahan-harus-dihapus-dalam-ruu-kuhp

  35. ini yg paling parah di Indonesia….

  36. akar permasalahannya satu saja kok mas. Korupsi. Ini penyakit yang minta ampun nggilani pol pokoknya. Segala lini kena imbasnya. jahat sekali penyakit korupsi ini.

  37. Kalo Bambang-Mayang dah nikah siri jadi gak bisa dibilang selingkuh. Kalo Halimah paling pasal Poligami dimana dia bisa membatalkan pernikahan kedua suaminya, karena disana jelas kalo Suami mo poligami kudu seijin Istri pertama. Tapi gak bisa berkutik di pasal cerai karena Suami kalo mo ceraiin Istri gak butuh ijin Istri. Tapi mungkin setelah pembatalan pernikahan kedua mungkin gak sih, Mayang dituntut pasal perzinahan kalo masih bobo sama bambang?

    LBH APIK itu pengen melindungi para politisi, tokoh publik dan pejabat publik yang selingkuh ya? Karena mereka itulah yang dikonsumsi masyarakat lewat media. Terrrrlaaluuuu…..

  38. saya jadi ingat perkataan Nabi Muhammad kepada seorang shahabatnya yang suka berbuat dosa untuk konsisten dengan satu perilaku saja: yaitu JUJUR, atau anti korupsi, akhirnya semua kebaikan mengikutinya. Saya setuju Mba, korupsi akar penyakitnya.

  39. haha….entahlah Mas, saya bingung klo bicara hukum yang njelimet gini…

  40. aku mengartikan selingkuh itu tak plesetin jadi 2 kata yaitu seling ama angkuh.,.,jadi satu kata salingkuh alias selingkuh.,.,.,.,bagiku selingkuh itu jalan bagi orang2 yg seling ama angkuh2.,.,yah.,.,setuju g?

  41. EG Com, 01-09-2012
    kalau perselingkuhan tidak tidak diatur undng-undang maka perselingkuahn dan perjinahan tidak akan berkurang

  42. ud ad pasalnya di kuhp dan harus dipertahankan, udah makin banyak orang yg melecehkan institusi perkawinan, drpd main hakim sendiri mendingan pake pasalnya

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s