tak terkategorisasi

Bosan jadi dokter bila sudah benar-benar seperti kaset. "Keluhannya apa? mulai kapan dirasakan? seperti apa sensasinya? sesaknya seperti apa? timbulnya waktu ngapain? sudah minum obat apa? punya riwayat asma atau sesak napas ga? punya alergi obat atau alergi lain ga? punya sakit maag ga?" Lalu: "Jangan lupa minum obat teratur ya, tidur diusahakan jangan larut malam dulu, makan minum yang cukup, banyak minum air hangat, hindari dulu es, gorengan, asap rokok, kontrol segera bila habis obat belum sembuh, ada pertanyaan? klo ga, silahkan tunggu obatnya yak…" Bleehhh!!!


Iklan

41 tanggapan untuk “Bosan jadi dokter bila sudah benar-benar seperti kaset. "Keluhannya apa? mulai kapan dirasakan? seperti apa sensasinya? sesaknya seperti apa? timbulnya waktu ngapain? sudah minum obat apa? punya riwayat asma atau sesak napas ga? punya alergi obat atau alergi lain ga? punya sakit maag ga?" Lalu: "Jangan lupa minum obat teratur ya, tidur diusahakan jangan larut malam dulu, makan minum yang cukup, banyak minum air hangat, hindari dulu es, gorengan, asap rokok, kontrol segera bila habis obat belum sembuh, ada pertanyaan? klo ga, silahkan tunggu obatnya yak…" Bleehhh!!!”

  1. Saya belakangan ini malah lagi tidak simpatik ma dokter, terutama yang pandangannya tidak terbuka dengan alternatif. Nyatanya banyak yang disembuhkan Allah via alternatif dan herbal. No offend yak hehe, pengalaman pribadi sih dokter asal diagnosa

  2. aku juga kadang malas bicara, apalagi setelah melewati 60 pasien lebih, paling tanya: yak, ceritakan apa yang dirasakan…trus? trus? ada lagi ga? *sambil angguk-angguk kepala

    hehehe… emang aku malaikat yang ga punya rasa capek?

  3. Ya, mau ga mau, harus mau *lah ga jelas :-b

    maksudnya pintar-pintar ajalah mensiasati agar sebagian besar pasien ga bosan dengan dokternya, klo beberapa oknum pasien ada yang bosan bin bete, ya sekali lagi, emang dokter malaikat :-b

  4. di buat “kuisioner” sodorin ke pasien, dokter tinggal periksa jawaban ๐Ÿ˜€

    kalo ga salah ingat di singapore dulu begitu, yang nanya gitu2an tuh nurse, dokter terima laporan dan konfirmasi ke pasien aja. bisa jadi pasien enggak sampe harus ketemu dokter, cukup dg nurse aja.

  5. tiru dokter disini…sebelum masuk ke ruang dokter wajib mengisi formulir yang berisi keluhan gejala, treatment yang sudah dilakukan dan tentunya waktu timbulnya gejala…giiran konsultasi gak sampe satu menit, tapi bayrnya selangit hehehehehehehe

  6. mirip yang mba Orin katakan, di singapur juga begitu….

    coba, entar coba-coba ngomong dengan teman sejawat, siapa tau bisa diadopsi, meski mungkin agak susah ya, secara orang kita itu kan pengennya bisa ngomong banyak dengan dokternya? apalagi orang kita belum teredukasi dengan baik. Masih terlalu banyak perbedaan persepsi mengenai keluhan atau gejala, meski pun nanti juga bisa dikonfirmasi, thanks!

  7. Hehe.. Sabar om…
    Kek aku kmrn pas capek jd pendengar, aplg ktika ada aduan dr kiri kanan atas bawah dpan belakang, ahhh… Mending pergi sj dl, hehe
    Eh tp klo dokter kan g bs ninggalin pasien gt aja yak… Ttp smangat aja om ๐Ÿ˜€

  8. Apalagi kalo dengerin kaset seperti ini:
    “Abis jongkok berdiri kunang-kunang! Minta Tonikum.”
    Ini biasa dikatakan pasien pewawai negri pada tahun 60an, ketika ada resep khusus buat mereka untuk bisa ambil obat secara gratis.
    Terus apa Tonikum ini diminum?
    Kagak juga, tapi malah dijual.
    Wekekek!

  9. Di kota besar sih kayanya sudah begitu deh.
    Setahuku di RS swasta hampir semuanya begitu, yg tanya 2 suster nya, dokter tinggal mencocokkan hasil. AKu gak suka dokter soalnya paling benci sam abau RS :(( kalo sakit larinya ke teman2 yg dokter konsultasi, lebih percaya ke teman. paling ke lab kalo harus test2 dan hasilnya kirim lagi ke teman. minta resep nya juga dari teman, eh gak resep …. sekalian obatnya hahahhahahha…..
    Pak dokter kapan bisa saya curhatin? *kedip kedip sambil ngunyah mentega*

  10. tenkyu, pernah kadang aku cuekin, kadang aku makan di dalam ruang praktik, pas pasien masuk, aku cuekin aja, ga atu aku lagi makan apa? hehe, kadang juga klo lagi enak beol, HP berdering (makanya kadang males bawa HP) ada panggilan pasien…

  11. Hehe, paraaah Pak

    Nah, disini pernah juga kayak gitu, cuma minta vitamin, ga tau vitamin itu diapain…

    persepsi kurang darah dan darah rendah juga sering disalahartikan dan kebalik-balik, hehe….

  12. sekalian obatnya hahahhahahha…..
    ———————
    hehe, ga modal beneeeer… :-b

    Pak dokter kapan bisa saya curhatin? *kedip kedip sambil ngunyah mentega*
    ———————
    kapan saja siap menerima curhat mba, PM yah, tapi ga bisa dijanjikan kapan feedback,bisa cepat, bisa lambat, hehe…

  13. udah biasa OT, justru klo sudah disebutin nasihat-nasihatnya bisa buat “senjata serang balik” bila pasien belum sembuh saat kontrol berikutnya… “loh, kenapa masih minum es…dsb…mau sembuh ga?!” hehe…

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.