WidodoWirawan.Com

kecewa dengan Irwan Prayitno :-( kenapa semakin banyak orang-orang seperti ini???

50 Komentar


Iklan

50 thoughts on “kecewa dengan Irwan Prayitno :-( kenapa semakin banyak orang-orang seperti ini???

  1. SOpo iku Irwan Prayitno?

  2. jangan iri ga kebagian ke jerman mas 🙂

  3. jerman=jerat-jerat manis dunia

    siapa yang mau kita contoh sekarang, dulu masih ada yang saya kagumi seperti Hidayat Nur Wahid. Ya, sudahlah, memang lebih enak mencontoh Nabi dan shahabatnya. Masih adakah yang seperti Umar yang ngangkutin beras buat rakyatnya yang kelaparan dengan punggungnya sendiri? *sedih banget

  4. Terus terang saya gemes dengan berita ini. . . . .
    Gak ada tuh yg ngabarin kalo sesaat setelah bencana gubernur langsung k mentawai. Kerja keras sama wagub, danramil, bupati mentawai di sana. Nyambut wapres di padang. Sampe pas sby dateng, gubernur juga di mentawai kok.
    Wartawan singgalang yg nemenin aktivitas gubernur juga ngeliat kerja keras beliau.
    Pengen tanya nih…. Di merapi sultan ikut nginep di barak pengungsian apa tidur si keraton…???
    Life must go on kali ya dok.. Presiden chili kan juga gak puluhan hari mantengin tambang saat pekerjanya terjebak…….
    Bencana itu kan gak sehari ditongkrongin terus kelar.
    Jadi maaf kalo gw rada sewot dgn peliputan seenaknya kayak gini. Apalagi diawali dr kicauan di twitter…

    Sekali lagi dampak wartawan MALES… Cuma sekedar nemplokin kicauan orang, jadi berita. Tanpa berusaha adil. Apa iya gubernur tuh gak ngapa2in pas bencana trus jalan2 ke jerman.

    Berapa lama sih gubernur ke jerman…
    1,5 hari!

  5. tabayun selalu tidak memuaskan, di akar rumput udah banyak kejadian yang ga puas, secara fitrah saja itu udah sangat melanggar nilai-nilai kepatutan, simat para mantan aktifis dan pemimpin dakwah sudah banyak yang menyimpang, makanya semakin banyak blok-blok, orang semakin tidak simpati karena kita cuma menunggu pembenaran alias tabayun tadi, jadi kita tetap harus berpikiran jernih, tetap berpegang pada prinsip-prinsip asal, kembali ke khittah, meminjam istilah NU…

  6. makanya mba, justru tetap harus tetap introspeksi ke dalam, sangat mudah melihat kekotoran di dalam kejernihan, memang mereka bukan malaikat, tapi itulah yang media sukai dan jadi bahan pergunjingan yang meretas simpati. saya banyak mengalami kasus kekecewaan secara pribadi bahkan hampir semua teman saya di sini, tapi kami tetap bertahan dengan harapan orang-orang seperti itu digetok dan dikeluarkan dari barisan, bukan disuburkan….

  7. jangan dipermalukanlah, dia sengaja kok Mas, aslinya udah tahu kok, hehe…

  8. antum percaya media yg tidak tahu apa-apa?
    Apa antum belum dpaat kabar, dari murobbi perihal berangkatnya beliau ke Jerman?

  9. Sebelum beliau berangkat ke Jerman, asisten beliau menjelaskan dulu ke kami di milist terbatas yg tdk sembarang orang masuk ke milist itu.
    Bersabarlah, dan jgn terlalu terpengaruh media.
    Kalo misal info media itu benar, saya akan langsung tegur Gubrnur itu.

  10. O gitu ya Ra ?

    Iya ga semua orang tahu itu, hanya aja lagi genting2nya apakah ndak bisa diwakilkan oleh yg lain, ini jg utk menunjukkan ke dunia internasional bahwasanya pucuk pimpinan sumbar stay dengan warganya.

    Iya hanya 1,5 hari namun pandangan orang jadi gimana gitu…

    Ya smoga berita Gub stay di Mentawai itu juga diberitakan oleh wartawan.

    Saya termasuk yg gedeg, ya karena ga tahu berita dr Ira itu.

  11. kenapa saat Gubernur menginat di Mentawai dan beberapa hari di Mentawai tdk di angkat media?
    kenapa yg di angkat malah ke Jerman?
    Itupun tdk utuh, kenapa beliau ke Jerman.

  12. Yg di mentawai diberitain sama singgalang… Yang ke jerman SEMUA koran beritain…

    Ini wartawan males banget ya… Padahl gegaranya detik naikin kicauan org golkar di twitternya…
    *tepokjidat*

    media kita emang lagi sakit din…
    Bukan masalah ini gubernur org pks ya… Tapi banyak hal yg dibuat lebai sama media. Mereka gak deep investigative rreporting. Bisa2nya omongan org di twitteran jadi berita. Emang sih itu fakta. Tapi mbok ya, wartawan juga ngeh… Yg ngomong kan politisi. Lain kisah kalo yg komplen di twitter itu pengamat yang ceritanya bukan org yg secara politis bersaing.

    Gw waktu di delta fm, kalo ngangkat berita bdasar ocehan org di media lain trus gw pasang lagi buat on air di radio… Abis dimaki2 big boss… Berikut juga penyiar2 yang galak. *ngapain lo jadi corong politisi*

    #stopjurnalismelebay

    eniwei salah satu jurnalisme lebay itu ada di postingan pak dudi soal merapi. Liat deh….

  13. saya sih lebih gatel matanya liat status dan twit yang gak berempati dengan korban bencana di tanah air tapi pas Palestina ada gejolak statusnya rame minta ampun.

  14. Fotonya banyak pula ya mas tampah….

  15. Fotonya banyak pula ya mas tampah….

  16. iya fotonya juga sama lebaynya seperti berita TV, dan empatinya seakan-akan Palestina propinsi ke 34nya Indonesia.

  17. gubernur juga jabatan politis sih, maka siap2 pula dimaki2 orang. itu konsekuensinya. apalagi dari partai islam, musti lebih bersih dong, kan katanya mencontoh nabi, para khalifah, etc. kalau nyontoh orang golkar ya apa bedanya dong.

    ya itu salah satu “sialnya” jadi pejabat jaman sekarang. kalau berprestasi dibilang biasa saja, giliran ada sesuatu yang ga sesuai dimaki2 orang sedunia. jangan nyalahin media pula, mereka cuman mau cari makan. emang mau media diberangus kayak jaman orba?

  18. Aku kganggu siaran yg diulang2 muluw… Udh gitu ga ketauan mana live mana tunda…. Jadi pusiiing… Itu2 lagi. Lagian juga banyakan relay kaaan…? Gak ada liputan langsung pas tembak2an dr tv nasional…
    *halah ini jadi cerita yg lain*

  19. **kasih tetes mata (seirus nih gatel kena abu vulkanik)

  20. aku juga liat kog liputan media dimana2 soal irwan prayitno stay dengan rakyat mentawai… bahwa dia memilih bersama pengungsi daripada menyambut sby… dan aku rasa semua diberitakan kog sama media, cuma ya gitu dweh kadang yang nerima berita juga kan lebay hehehe…

    tapi sepakat ama mas wikan, udeh resiko lah jadi pemimpin disenggol kiri kanan, kalo gak mau disenggol ya jangan jadi pemimpin… kalo merasa dipojokkan tinggal klarifikasi kan beres…

  21. heheheeeee ntar ada yg nyaut lho: “namanya manusia gudangnya khilaf…”

  22. bagus deh, jadi seimbang gituuuu
    *cari aaahhh…

  23. cari ajah…
    di kompas ada, di vivanew ada, di detik ada, koran2 online rata2 semua ada kog berita irwan stay alih2 nyambut sby… jangan merasa gak diberitain dong hehe…

  24. ya udah, mending masuk golkar saja sana :)) (kok jadi golkar dibawa2 🙂 )

  25. pak irwannya ternyata lagi santai2 aja loh…
    sementara pengagum dan yang mencecar ribut, hahahaha…

  26. menurut gue sih kok ya “kebetulan” Indonesia banyak bencana, “kebetulan” banyak anggota DPR, DPRD, pejabat pada “keukeuh” ke luar negeri pas saat bencana. Jadi “sialnya” si irwan prayitno kebagian getah ikutan dimaki2 gara2 dianggap sama saja dengan para pejabat dan anggota legislatif yang “keukeuh” ke luar negeri pas Indonesia lagi bencana.

    Kalau Indonesia aman damai, gemah ripah loh jinawi, Mentawai ga tsunami mungkin suasananya bakal lain. Dan Irwan Prayitno bisa melenggang kangkung ke Jerman dengan bebas dan merdeka, bebas dari maki2-an, apalagi maki beneran 🙂

  27. obama aja bisa batalin ke indon yg dah dijadwalkan hanya gara2 teluk meksiko lg nggoreng ikan, ini dah kejadian bencana dan jelas2 parah, oke dah nginep ditekape dan care sama pengungsi dan korban, tp tidak hanya itu afternya harus dipikirin juga, jangan karena mau ke jerman biar keliatan kerja lalu awal2 bencana duluan nongol biar pas hari H jadwal jerman bisa langsung pergi.. kok tidak elok aja dipandang, palagi statusnya pejabat publik hasil politik.

  28. OOT :

    Mohon bantuan dari sanak saudara yang berada di Kodya Yogya, Solo, Bantul, Kulon Progo, Wonosari, Klaten, Magelang, Salatiga untuk menyediakan nasi bungkus bagi lokasi-lokasi bencana MERAPI terdekat. **silahkan sebarluaskan.

  29. Ra, gw saking udah gedeg sama berita di media (apapun, kecuali FB, Nova dan Sekar juga Intisari) jadinya samsekkkk kaga mau tau ada berita apa di luar sana, hati terasa lebih lega.
    Gw tahunya cuma dari FB (twitter jarang dibuka) yg soal IP, tweeww.

    Iya Ra, tahu gw, elo jg protes soal wartawan lebay udah tahu merapi lagi dahsyat pake nekat mendekat, soal vaksinasi, dll.

    (Dokter, numpang ya di threadnya, ….тнaήκ's…. Ơ̴̴͡.̮Ơ̴̴͡ )

  30. silakan rame aja, aku tak lihat aja males klo hanya cari-cari alasan….

    Mas pesan aja: supaya nasi bungkus-nasi bungkus itu diverifikasi, seperti waktu gempa dulu banyak yang diare karena ga layak dan basi…

  31. milis para dewa yang manusia bumi tak bolehmenyentuhnya. hihihihi

  32. Knapa enggak buat dapur umum aja, biar lebih terjaga kualitas masakannya?
    (nasi bungkus takut kelamaan udah basi)

  33. Mba, dewa itu syirik.
    Krn koment Mba akan dihisab di akhirat kelak.
    So, becare full dgn komen asalnya.
    Muslim itu, koment pun harus tidak berdusta. Kalau bercand apun harus tdk berdusta:)

  34. males mas nanggapinnya. hihihihi
    (coba kalau sesama kalian berani menasehatin kayak gitu—kalau teman ihwah yang berbuat demikian toh sampeyan2 menjawab: manusia kan gudangnya salah dan khilaf… huhuyyyyy)

  35. apa kalo kami menasehati, kami harus publish nasehat kami di sini?
    Tak perlu kan.
    nasehat itu, kami sampaikan ke nomor beliau langsung.
    Karena itu, Mba tetap kritis dan bertanggung jawab juga dalam memebnahi negeri ini.
    Jgn hanya jadi komentator:)

  36. Satu lagi penyakit “mereka” suka nuduh orang lain yang tidak dalam barisan, seolah-olah hanya mereka yang “bekerja”.

    Panteslah kalau “kami” kemudian bersikeras untuk memilih “rekan” yang tidak membawa “bendera tertentu” untuk bekerjasama. Biarpun “resiko”nya kami jadi “tak terlihat”

    toh memang kami tidak bekerja untuk dilihat sesama manusia, apalagi sekedar biar dilihat oleh “jamaah”. bukan. jadi tak mengapa kalau manusia tak melihat kerja kami.

  37. i'malu sajalah, Mba. Toh ALLOH yg lebih tahu soal hati-hati kita perihal ikhlas atau tidak.
    Sekali lagi, jangan berdusta walau hanya reply.

  38. Ya sudah, saya yg org padang saja gak misuh2 kok. Amak2 (ibu2) d sekitar rumah saya juga gk komplen. Gak heboh kek org2 d luar sumbar. Trlbh lg isu ini dpolitisir sampe jd dialog khusus d tivi. Lebay deh. Yg jlas bahkan yg anti pks saja ngakuin kok bhw ustadz ip kinerjany bagus bhkan awal2 dlantik udah ad hasilnya. Kalian yg keluar dr pks ya udah urus aj sndiri jangan bikin keruh suasana. Toh sy yakin pks jg bkn anti kritik. Mudah2an sj pak irwan bs ambil hikmah dr bnyaknya kritik buat beliau.

  39. Alhamdulillah.
    Warga SUMBAR lebih tahu krn mereka melihat langsung kinerja Gubernurnya dan merasakan langsung.
    sedangkan 'kami', hanya komentator yg melihat apa yg dikabarkan 'media'.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s