WidodoWirawan.Com

Jadi dokter itu kadang seperti bo’ong-bo’angan: pipi pasien yang sakit, ya waktu diperiksa dipegang pipinya, hehe…, perutnya yang sakit dipegang perutnya, pasien kayaknya ga puas klo dokternya ga menyentuhnya…apa begitu?

62 Komentar


Iklan

62 thoughts on “Jadi dokter itu kadang seperti bo’ong-bo’angan: pipi pasien yang sakit, ya waktu diperiksa dipegang pipinya, hehe…, perutnya yang sakit dipegang perutnya, pasien kayaknya ga puas klo dokternya ga menyentuhnya…apa begitu?

  1. pasiennya siapa tuh…????

  2. Kalo si Inyong sih, pengennya disuntik. Kalo Reny sih, kalo blom sekarat, belom mw ke dokter.

  3. itu tergantung niat pak dokter saja.

  4. itu, mahasiswi kedokteran :-b, biasanya pasien lain juga dipegang, tapi kok tadi berasa aneh..huahaha….

  5. nah, itu dia, saat niat sedikit melenceng karena sesuatu hal, masa ga jadi diperiksa? hehe….

  6. ibuku (bidan), dulu sering kedatangan pasien dari kampung yang mengeluhkan sakit ini-itu. lalu dikasih macam-macam vitamin. begitu ketemu lagi, itu pasien berkomentar puas, “obat yang ibu beri waktu itu manjur.” ;))

  7. hihihi ada juga ya pasien yang suka curi2 kesempatan gitu :p

  8. itulah mba, dokter kan juga manusia yang terkadang berdesir perasaannya :-b

  9. hehe, dokternya saya, wah genit dong saya? :-b

  10. wah, almarhum mertua saya juga bidan Pak…

  11. hehe, kali ini bukan pasiennya, tapi dokternya, saya sendiri, yang sempat berdesir tadi, haha…tapi saya ga curi-curi kesempatan kok…

  12. Idih…dokternya genit ๐Ÿ˜€

  13. ada baiknya dokter belajar ilmu kebathinan dan tenaga dalam deh.
    jadi bila periksa pasien cukup dengan mata merem aja sdh tahu tanpa perlu pegang pegang…ha.ha.h.a…

    Note:
    Dokter itu boleh pegang tapi nggak boleh belai. ๐Ÿ˜€

  14. idiiih…. *lagi kambuh… :-b

  15. hahaha, semakin lama praktik lama-lama memang begitu Pak. Sekarang aja saya sudah terbiasa nebak pasien sakit (punya keluhan) apa saat baru masuk pintu ๐Ÿ™‚

    Tapi yaitu tadi, pasien tertentu sangat merasa aneh klo ga dipegang, seolah-olah periksa itu harus dipegang, padahal periksa itu bisa dilihat dan ditanya-tanya…

    ya udah, sering kadang dokter harus “menipu” pasiennya…dengan pura-pura diperiksa…hahaha… jadi ingat dosen saya ada yang bilang memang pasien itu tersugesti dengan sentuhan dokter :-b

  16. makanya kita diajarkan hati-hati dalam menyentuh pasien harus smooth and gentle, jangan terkesan mengelus, membelai, huahaha….

  17. Mas, bisa nggak sih kalau dokternya pakai sarung tangan? Khan beda tuh rasanya skin to skin dan pakai penghalang?

  18. anggap saja itu berkat dan berkah.

  19. ha.ha..ha…pertanyaan abang ini sama seperti bertanya, apa sih bedanya pakai kondom atau tidak saat ML, apa sama nikmatnya ๐Ÿ˜€

  20. suster juga suka menyentuh-nyentuh tuh. tapi maksudnya kan beda. ;))

  21. klo settingan UGD ga ada masalah Pak, yang di poli biasanya jadi masalah, pasien jadi uring-uringan klo kita pake sarung tangan, dikira najis dan penyakitan gitu, hehehe…. jadi ingat dulu ada mahasiswi koas cewek berjilbab karena takut menyentuh kulit pasien pria, akhirnya dia membuka baju pasien dengan ballpoint, terang aja konsulen marah dan pasien merasa gimana gitu….

  22. hahahahaha, iya, dulu masih suka eksperimen pake kondom, ternyata ga enaaaak sama sekali, hahaha *ups

  23. huahahahaha lucu ngebayanginnya..

    emangnya pasiennya udah sakaw atau tak bisa bergerak?

    kalau masih bisa buka sendiri mending suruh buka sendiri daripda “menghina” begitu.

    kalau ga mau pegang-pegang non muhrim, jangan jadi dokter kali ya….

    atau jadi dokter anak atau dokter obgyn aja….

  24. dalam pengobatan kan dibolehkan, rin.

  25. Iya,boleh,makanya, napa jadi repot pake2 bollpen gitu hehehehehe

  26. iya, klo yang ini yang spaneng malah pasiennya Pak seperti QN saya yang dulu: http://subhanallahu.multiply.com/notes/item/59

    hehehe….

  27. kurang jelas mba gimana pasiennya itu…

  28. iya…salah baca..aku pikir pasien-nya cari2 kesempatan hahahhaha

    yakin pak? ;)) *susah juga jadi dokter banyak godaan-nya apalagi kalo pasien-nya super cakeeeppp* :p

  29. iya, mba, syusaaaah…hehehe….

  30. dilarang bercerita ke istri loh dok…ha..ha..ha..

  31. kl mo megang mke tngan palsu pak, *bukan muhrim* :-p

  32. sudah biasa cerita, hahahaha…

  33. organ pasien yang mau dipegang dipalsukan sekalian :-b

  34. jadi ingat…kalau bisa dipersulit kenapa harus dipermudah eh…kebalik ya

  35. hahaha… *ngakak guling-guling
    ampe segitunya… ๐Ÿ˜€

  36. godaan jadi dokter ya mas..!#%^@&#

  37. kalau pejabat pemerintah & anggota DPR godaannya korupsi uang rakyat,
    kalo dokter masa mau korupsi peralatan dokter?!?!

  38. Cepat Istigfar pak waktu berdesir..
    Tapi kata ustadz saya kalau dilewatin Mubadzir..
    Piye iki…

  39. apalagi kalau pulangnya gak dikasih obat …hihihi
    itu bapakku banget mas, kalau ke dokter gak dipegang dan gak dikasih obat malah heran, kurang manteb, jadinya sugesti untuk sembuh juga kurang ๐Ÿ™‚

  40. wooo…kalau aku jadi pasiennya tak komplain pake' surat pembaca di koran ๐Ÿ˜€
    beneran lho, itu termasuk insulting, menghina pasien, seakan2 dokternya gak bersungguh2 memeriksa

  41. gawat juga jadi istri dokter kudu2 tebel perasaan dulu cita2ku jadi dokter dan punya suami dokter *untuuunnngg nga kesampean* hahhahahhaha

  42. xixixi,,,,,iye jg ya, ah lain kali gitu ah, *ide cemerlang tuh pak*

  43. yach kalau menyentuhnya pada bagian yang sakit, tentu perlu..lah kalau yang sakit perut yang dipegang malah pipi ? , dokternya minta ditonjok..:)

  44. Kalo “hati” yang sakit…… dipegang apa nya?

  45. Jangan-jangan si pasien naksir anda!

  46. klo yang di birokrasi ya begitu korupsinya mas, mark up untuk orderan alat kesehatan….

  47. hahaha, mubadzir yak? bisa diperdebatkan tuh….

  48. dikasih obat pahit alias dicuekin hehe….

  49. hehehe, masing-masing ada enaknya dan ga enaknya mba…

  50. klo anak-anak, kita juga harus mnyentuh pipinya mba sambil bilang: cup-cup-cup, diperiksa dulu yak ๐Ÿ™‚

  51. iya ga semuanya, tapi kan susah mengetahui mana yang puas mana yang engga….

  52. kayaknya engga, bisa dibedakan dari cara memandangnya Pak, hehe….

  53. Dokter punya kuasa atas pemakaian obat bius… diperiksa di ruangan seperti endoscopy bisa tidak boleh ditemani keluarga / teman… bilang 10 menit tetapi bisa setengah jam lebih… ini kan bisa jadi ajang curi kesempatan apabila pasiennya wanita dan pakai baju rumah sakit alias mudah dibuka dan langsung dalaman. Tidak ada cctv satupun di setiap ruang praktek… apa jaminan dokter tidak kurang ajar / melecehkan pasien?

    • hak pasien untuk ditemani atau tidak ditemani oleh keluarganya atau perawat pendamping, kedua posisi (dokter atau pasien) sama risikonya, dokter kadang juga sering mendapat ancaman dari pasien dan keluarganya bahkan berita beberapa kali kita simak dokter mengalami kekerasan dari pasien atau keluarganya.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s