WidodoWirawan.Com

Testimoni gadget – ada harga ada rupa, memang masih berlaku ya?

27 Komentar


Seharian tadi agendaku muter-muter Jogja menyambangi berbagai macam service center. Iya, sudah banyak gadget elektronikku yang rusak. Jadi sekalian aja ditumpuk jadi satu waktu biar ga ribet.

Pertama, kamera digital Samsung 8 mega piksel yang sudah sangat berjasa lebih dari 2 tahun kepake, akhirnya rusak juga, walaupun ga total. Pengambilan gambar dengan resolusi tinggi menghasilkan rekaman gambar yang bergaris. Fungsi kamera video masih normal. Hasil googling ga menemukan secara detail penyebabnya, kemungkinan ada pada chip resolusi tingginya, dan ada yang bilang memang penyakitnya digicam Samsung seperti itu. Waduh… Padahal itu kamera ga murah-murah amat harganya, mungkin terlalu diforsir aja pemakaiannya, huahaha. Nah, kamera kesayangan ini aku bawa ke service center Samsung (katanya cuma satu-satunya di Jogja) di Jl. Godean (400 meteran barat Tugu Jogja). CS-nya bilang belum bisa dipastikan berapa lama Samsung-ku mondok di sana, karena para teknisinya pada masih libur, huaaa, aku nanti ditelpon tentang kepastian dan harga servis dan part-nya. Kalau part-nya mendekati harga kameranya, ya mending aku beli baru aja kali ya…

Kedua, DVD player merek Vitron (asli…, aku sebenarnya ketipu aja dengan merek ini, barang Cina berteknologi Jepang…? halah!) belinya dulu di Mirota Kampus, sekarang aku perhatikan udah ga ada merek itu lagi di sana. Harganya juga sebenarnya ga murah-murah amat, hampir mencapai harga 400 ribu. Hampir 1 tahun usianya. Dua bulan pertama pemakaian, power supply-nya hangus bin gosong. Mondok hampir 1 bulan. Mana nyari service center-nya susah lagi, ternyata satu atap dengan service center Sony dan JVC di daerah HOS Cokroaminoto, arah ke Bantul. Nah, pas lebaran kemarin aku cek player tersebut saat mudik karena anakku hobinya nonton VCD lagu dan film anak-anak jadi aku titipkan di rumah mertua. Eh, pas dicoba ternyata ga mau di-open tray DVD-nya. Apa elektronik atau mekaniknya yang rusak ya…, embuhlah…jadi tadi aku bawa kembali ke pusat servis Sony tersebut. Dijanjikan kira-kira 1 minggu. Sayang aja, kenapa buru-buru aku bongkar kemarin ya, sehingga agak baret casingnya dan stiker garansinya robek, karena setelah tak cek lagi, ternyata masa garansinya sisa sekitar 1 minggu lebih dikit lagi, kan lumayan tuh masih bisa gratis…

Ketiga, yang paling parah ini, HP CDMA Smartfren promo harga 350 ribu yang dibundel dengan pulsa gratis 150 ribu dan internet gratis 1 bulan, genap 1 bulan pemakaian matek total. Udah ke Mobile 8 Center di dekat fly over Janti, disuruh langsung ke service center di dekat Mirota Godean, yang ternyata service center-nya merek Vitell. Kalau software-nya yang rusak butuh waktu 3-4 hari, klo hardware-nya yang rusak butuh waktu 3 mingguan, waduh…aku tanya mba CS-nya: ga ada HP pengganti sementara? dijawab engga, trus aku mau nelpon pake apa? Karena sebenarnya Fren ini sudah cukup berjasa hampir setahun buat pake telpon-telponan dengan istri di Jakarta sana, karena memang free alias gratis. Nah, pas promo kemarin aku tukarkan HP seken yang buluk buat dapat HP Smartfren tersebut, eh, malah rusak, untung masih ada HP seken Nokia jadul…

Klo aku pikir-pikir sepertinya merek terkenal dengan harga agak mahal dikit memang lebih OK ya, dasar akunya aja dari dulu hobi beli barang murah, hehe….

Pic dari sini

Iklan

27 thoughts on “Testimoni gadget – ada harga ada rupa, memang masih berlaku ya?

  1. kalo aku hobi beli barang murah tapi bagus mas he3

  2. coba…beritahu, yang murah yang bagus apa aja? siapa tahu aku tertarik 🙂

  3. Paling bagus semuanya dilem biru.
    (Dilempar, beli baru).
    Ha ha ha!

  4. wah sebut merk dunk. Kalo hape aku fave-nya sony erickson, karena jika dbandingkan dgan nokia dgan harga yg sama kita bsa dpat fitur yg lbh banyak.
    Trus kalo toko buku, aku pilih togamas dbanding gramed krena ada diskonnya. Atau kalau mau lebih murah lagi ke kawasan pnjual bku murah di wilis.

  5. huahaha, bagus juga buat service center dilem biru Pak!

    aku tuh sangat fanatik dengan barang milikku, jadi ga hobi ganti-ganti sebenarnya. HP pertama aja juga seken merek Sharp O2 yang ternyata barang ilegal alias harusnya tidak beredar di Indonesia, terus diwariskan ke adik, kayaknya masih ada itu HP yang udah 5 tahunan, beli HP baru merek Motorola (awet benar nih HP, udah 3 tahun lebih, masih OK aja) juga karena “kecelakaan” saat di Banten O2-ku kecelup saat lagi boker, huahaha…sempat pingsan 1 hari itu HP, tapi udah terlanjur beli, eh dia siuman lagi…benar-benar HP bandel.

  6. Soner ya? HP mahal itu kayaknya, blum pernah pake, hehe… Si Noki aku sih ga suka, ga pernah punya yang baru, seken semua, harga maksimal cuma 200 ribu. Di Jogja ada juga sih Toga Mas, dan memang lebih prefer ke sana dibanding Gramed, walaupun sekarang udah jarang. Di Jogja juga ada pusat jajan buku murah di shopping center arah timur dari kawasan Malioboro.

    Untuk HP sebenarnya aku memimpikan punya PDA Phone yang bersistem operasi Windows atau Linux seperti laptop seperti XP Phone di http://www.xpphone.com/en/

    Agak mirip Soner Experia ya…

  7. Soner gak terlalu mahal koh, dan bandel…
    dengan fitur lengkap udah sama harganya dengan Nokia yang murah…
    dahhh Soner ajaaaa xixixx

  8. apa yang paling mantap dari Soner mba? aku malahan lebih prefer ke Samsung lagi, huehehe…

  9. o, gitu yak… lah HP-ku lawas mau diapain? masih sayang banget je… :-b

  10. Aku dah berganti2 beberapa kali mas, hihihi…

  11. berarti demen kawin cerai ya Pak, hehe…

  12. Silahkan diintip 😛 http://thetrueideas .multiply.com/journal/item/306

  13. beli barang murah senewen ama kualitasnya, beli barang mahal senewen sama harganya.

    tapi emang barang yang bagus lebih murah secara enggak makan hati. barang2 “bermerk” di rumah kalo diliatin lagi awet2 banget kebanyakan dibeli waktu baru nikah kurleb 9 th yll tapi pada masih bisa dipake, dibanding barang2 yang mereknya AUAH (plesetan kami untuk AIWA) biasaya enggak lama juga wafat dan harus beli baru.

  14. kalo bicara kualitas bisa dibilang Sony bisa menjadi pertimbangan utama untuk beberapa barang elektronik. Sebut saja handphone dengan Sony Ericsson-nya, notebook dengan VAIO, digital camera dengan Cyber Shot-nya dan Alpha untuk versi DSLR, untuk TV merk Sony juga masih bisa diadu dengan Samsung, untuk console games ada Sony Play Station dan juga Sony PSP… 🙂
    *kayak pakar elektronik aja nih ngomongnya.

  15. nyari yg tengah2 aja brarti yak, susah itu….

  16. klo aku malah berpikir lain mas, klo terlalu banyak diversifikasi produk oleh suatu produsen, biasanya malah ga fokus, Sony kan ga cuma barang elektronik toh? sampai CD (celana dalam) aja juga ada merek Sony kan…? hehehe…

  17. kalau saya sih ga perlu brand name, yang penting cocok dengan kebutuhan ok. Dulu sih Hp pertama nokia 5100 yang rada gede warna hitam lalu ganti soner T610 (masih jaman demam ponsel waarna dan kamera) Hp ono jatuh dan hilang lalu balik lagi ke nokia yang model sliding dengan radio eh rusak pas kena air dan udara dingin waktu di korea. akhirnya pakai yang murahan dan second,beli di jakarta. tahan 1 tahunan eh rusak karena masuk ke mesin cuci oleh asistan.akhirnya ganti lagi nokia yang paling murah 9yang penting bisa nelpon dan sms dan tahan banting) hehehe

  18. memang tidak semua bisa dipukul rata ya mas, namanya barang elektronik ya untung2an, udah dipake sebaik muingkin tiba-tiba matek. Dunia internet bagi saya sangat berguna karena banyak memuat review dan testimoni mengenai gadget2 tersebut. Saya terus terang ga brand minded, makanya cari yang murah2 siapa tahu malah dapat kualitas yang bagus, hehe…

  19. yah sebenarnya kualiats sih biasanya sebanding dengan harga.
    masalahnya terkadang kita terpancing oleh keinginan bukannya kebutuhan. Biasanya sih wanita lebih ke arah ini dibanding cowok meski tidak semua berlaku demikian.
    Kalau antar brandname sih sebenarnya rada2 mirip kualitas (Dengan segmen yang setara ya) nah kembali ke masalah selera dan ukuran kantong….tapi kalau khusus untuk HP lebih mudah baca di koran yang mengulas hp deh dibanding internet karena lebih cepat ….tabloid tsb misal sinyal dll

  20. iya, mas kadang juga baca di situ…

  21. cepat juga layanan service center Samsung, satu hari udah jadi, biayanya 243 ribu, ganti part kabel shutter yang putus, tuh benarkan karena sering diforsir kerjanya, lama-lama putus urat nadinya, hehehe…

  22. yah, makanya kak beli Gadget yang merek-nya bisa dipercaya …
    Aku kasih tips nih, soalnya aku tuh kalo beli gadget pasti awet, kecuali emang aku bosan, baru tuh gadget Hilang, karena aku JUAL….wakakak

    TIPS :

    Kalo beli Hape, harus merek NOKIA atau ERICSSON. Jangan beli yang BUNDLING kartu perdana dengan Hape Merek CINA yang GAK JELAS.

    Kalo beli Laptop, harus merek ACER atau HP. Karena kedua merek ini berkualitas tapi harganya lebih TERJANGKAU jika dibandingkan dengan TOSHIBA.

    Kalo beli, Kamera, lebih baik SONY. Karena SONY tuh kak TAHAN LAMA bangetttt bangetttt……

  23. masih ga percaya, tetap aja barang elektronik sih untung2an, hehe…

  24. Kasus yang njenengan alami sama dengan yang saya alami. Saya punya buah hp cm 100 yang mati total, satu masuk vitell sudah dua bulan belum bisa diambil, satu bingung mau diservis kemana kalo servis resmi aja belum bisa dipercaya. Moga moga Smartfren lebih bijaksana melayani pelanggannya. …..(gurutani@plasa.com)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s