WidodoWirawan.Com

Alhamdulillah, akhirnya pindah rumah :-D

49 Komentar


Tadi malam akhirnya kami jadi pindah ke kontrakan baru di Perumahan Griyaย  Arjuna C2, Jl. Arjuna, Dusun Krikilan, Sariharjo, Kec. Ngaglik, Sleman.

Pagi ini lumayan cape badanku, karena ga nyangka ternyata “harta karun” kami sudah mencapai satu truk besar, yang harus diturunnaikkan dari rumah lama ke rumah baru.

Kontrakan yang sudah lama diincar ini (sekitar hampir 2 bulan) memang rumah ternyamnyam…eh ternyaman yang pernah kami singgahi. Ini kontakan ke-4 setelah berumah tangga. Mudah-mudahan bisa cepat punya rumah sendiri, biar ga pindah-pindah kayak kucing gitu… :-b

Memang selama ini sangat sulit bagi kami mencari kontrakan yang ideal (kondisi rumah maupun lingkungannya). Sempat juga kami memasang iklan mencari kontrakan di Kedaulatan Rakyat selama 3 hari. Hampir 30 tawaran yang masuk ke nomor HP kami, tapi semuanya tidak ada yang berkenan, baik kondisi rumahnya, harganya, serta lingkungannya. Sebenarnya kami tidak terlalu memilih-milih mencari rumah. Terbukti dengan cerita pengalaman kami selama mengontrak berikut ini. Cukup yang nyaman (tidak harus lux), sehat (cukup masuk cahaya dan udara), tidak bising (ini yang susah….), bisa dilewati mobil (karena mertuaku sering inspeksi…hehehe) dan harganya sesuai, hehehe…

Pengalaman selama ngontrak lucu-lucu, menyeramkan, njelehi, stress, bercampur aduk deh… Kontrakan pertama dulu di daerah Jombor Utara, Sleman, berupa paviliun miniย alias rumah petak (ruang depan-ruang tidur-dapur tersusun serial dari depan ke belakang) dengan sewa perbulan yang lumayan (ga salahku sekitar 450 ribu). Stres banget tinggal di situ. Kemana-mana yang cuma dilihat, ya dinding-dinding, tidur ketemu dinding, makan ketemu dinding, mandi ketemu dinding :-((. Kami cuma 3 bulan berada di situ.

Selanjutnya, pindah ke rumah kedua di daerah Mlati, Sleman, dapat warisan dari teman yang tersisa masa kontraknya selama 7 bulan. Wah di sini istriku lebih stres lagi, pernah ketemu ular besar melata di atap…hiiii..(pas aku sedang di luar). Rumahnya juga termasuk angker, kata pak RT dulu pernah ada penyewa yang menyemplungkan diri ke sumur karena kesurupan!! Alhamdulillah kita tidak penah diweruhi (dilihatkan penampakan). Selain itu harus ekstra rajin membersihkan setiap hari karena lantainya bukan keramik, atapnya juga baru saja kami pasangkan gedeg (plafon anyaman kulit bambu). Hampir setiap hari aku dan istri berburu tikus :D. Pernah sekali waktu aku berhasil melibas 3 ekor tikus. Wah, seruuu abis tinggal di situ deh…

Selanjutnya lagi, rumah kontrakan ketiga kami berada di dekat Bandara Adisucipto,kami dapatkan dengan harga sangat murah, hanya 1,8 juta per tahun dengan fasilitas lengkap (TV+parabola rusak, hehehe, kulkas, spring bed, dan peralatan masak-memasak). Ukuran rumahnya sangat besar, 2 lantai, 4 kamar tidur, 3 kamar mandi, garasi untuk 2 mobil, full pumping water, minus AC dan water heater…. hehehe…. Pertama masuk rumahnya terkesan sangat angker. Ternyata benar, beberapa teman istriku dan pembantu mertuaku sering diweruhi ketika menginap di situ. Ada yang berwujud kepala, hiiii, ada yang berwujud suara gitu…macam-macamlah. Istriku katanya juga pernah mendengar suara-suara langkah kaki gitu, padahal aku sedang berada di lantai 2. Bayangkan deh, kami hanya berdua, jadinya aku sering ga betah harus meninggalkan istriku sendirian di rumah. Dulu, pernah, teman istriku kesurupan pas tengah malam gitu (Wah, jadi terganggu nih tidur kami :-D). Jadilah kita berame-rame me-ruqyah (mengusir) jin iseng itu. Sampai-sampai aku mengeluarkan jurus maut, menampar si mbak-nya yang kesurupan ๐Ÿ˜€ lumayan dapat sansak gratis, hehehe. Seram sekaligus menggelikan.ย Secara ternyata malam berikutnya si-mbak dirasuki lagi (beliau kebetulan nginap ditempatku karena sedang main ke Jogja), dan si Jin ingat sama aku yang menempelengnya pada malam sebelumnnya. Pada malam kedua sudah ada tambahan personil dari seorang ustadz ahli ruqyah, wah seru deh pokoknya ๐Ÿ˜€
Alhamdulillah penderitaan sementara berakhir…

O, iya di rumah yang ketiga inilah aku bertemu dengan kucing tetangga yang melahirkan itu http://subhanallahu.multiply.com/journal/item/4 (ternyata si pus dinamai Yuki oleh tetanggaku yang lain, hehehe…). Kisah si Yuki juga bisa dibaca di http://subhanallahu.multiply.com/journal/item/5

Kami mendapatkan kontrakan yang layak huni, walaupun berukuran mungil, tipe 36, dengan 2 kamar tidur, ruang tengah, sebuah kamar mandi dan dapur, tetapi ini sangat menentramkan aku dan istri. Kata istriku: “Mas, klo di sini aku bisa aja ditinggal lama-lama sendirian, bisa puas mandi di tengah malam…loh!

Mudah-mudahan rumah ini dan pemiliknya diberikan rahmat oleh Allah…aaaminn.

Gambar dicomot dari http://loucee.slesta.com/files/pindah.jpg

Iklan

49 thoughts on “Alhamdulillah, akhirnya pindah rumah :-D

  1. Alhamdulillah..semoga dg rumah yg tenang bisa segera dapat momongan ๐Ÿ™‚

  2. weleh pernah di jombor to? tetangga dunk. saya deket terminal

    well semoga nyaman di rumah baru ya mas

  3. slamat yah atas pindahannya ..;
    mudah – mudahan betah enggak ada hal – hal aneh lagi

  4. allahuma amien ๐Ÿ™‚
    wah di Sleman ya? ๐Ÿ™‚
    ada perumahan yg OK dan bebas gempa gak mas?

  5. Ntar difoto pake HP aja ya…insyaallah deh…

  6. amiiiiin ya rabbal 'alamiin, makasih mba, dah pengen banget nih :-))

  7. makan-makan donk…

    *halah!*

  8. Iya, Mas. Lah, ini sedang di Jogja? tepatnya dimana Jombornya?
    Makasih ya…

  9. Wah semoga pak dokter dan isteri senang n bahagia di rumah kontrakan yg baru n cepat bisa beli rumah sendiri, Amien!

  10. Maksih mba Mel… ๐Ÿ˜€ itung-itung uji nyali…

  11. nggak, masih tersesat di negeri jiran

    jombornya tegal mraen, persis mepet terminal

  12. nggak, masih tersesat di negeri jiran

    jombornya tegal mraen, persis mepet terminal

  13. selamat menempati rumah kontrakan baru, semoga cepat mendapat rumah pribadi ๐Ÿ™‚

  14. selamat ya do…ikut seneng. Moga-moga ga ada yang “godain” lagi dan kamu ga perlu nampar nampar orang…he..he.. Nanti Jin nya jadi dendam kesumat. Semoga menemukan berkah dirumah yang baru dan segera bisa merancang rumah sendiri yang lebih nyaman dan sesuai yang kalian berdua inginkan

  15. Iya, Mas. Wah, klo soal perumahan aq yakin, Jogja nomor satu deh seluruh Indonesia. Di sini banyak banget property, cuma harganya yaaa ampuun, selangit. Memang sih klo mau lebih murah cari di lokasi rawan gempa, seperti di Bantul. Udah banyak tuh yang melego tanahnya dengan harga murah. Klo di Sleman sih lumayan aman untuk gempa, tapi blum tau apa Merapi ga bakalan batuk sampai muntah darah… ๐Ÿ˜€

  16. Boleh Mal, dimana? *clingak-clinguk* aku tunggu di jogja yah..hehehe…

  17. Iya, nih Mba. Mudah2an deh, mudah2an cepat punya rumah deh…

  18. Ooouww, kirain..hehehe, ya deh MAs, klo pulang, bilang-bilang loh…

  19. Makasih Pak, amiin ya rabbal 'alamiiin…. ๐Ÿ˜€

  20. Tenkyu mba Rofi. Hehehe, gpp deh nampar lagi…soale pas itu Jin-nya cewek, jadi berani akunya :-D. Eh, iki wis neng Aceh? eh tolong kopikan sekalian ya, mba, ntar aku ganti deh… :))

  21. selamat.. kalo mau kayak kucing.. pindahnya ping pitu.. :)..
    ayooo… mulai nyicil rumah wid.. biar elek, biar jauh, masi enakan rumah sendiri..

  22. wah asik niyyyyyyyy rumah baru…
    kontrakan yang lama udah ada yang ngontrak lum ya??? *lagi cari kontrakan* ๐Ÿ˜›

  23. selamat pindah ke rumah baru mas wid, semoga berkah n rejekinya di lapangkan ben iso beli rumah dewe….

  24. Semoga Alloh SWT memberkahi dan merachmati keluarga anda. Amien

  25. Ayo nabung, ayo nabung biar cepet punya rumah sendiri. Emang prihatin ya keluarga muda, kebanyakan orang mengalami, sabar we Do, takdoain deh cepet ngumpul bekalnya buat rumah sendiri.

  26. wah.. omah sing lawas kok horor banget toh kang wid..?
    hiiiiii…. ngeriiiii….! untung wis pindah!

  27. ikut seneng Mudah-mudahan lancar semuanya

  28. Weh, moso sih harus ping 7?
    Iyalah,doain aja bisa cepat deh ๐Ÿ˜€

  29. Blum sih La…, cuma ya itu sedang direnovasi, ntar mau dijadikan kos-kosan… :-))

  30. amiiin… :-)) makasih Rik

  31. Makasih Prof. Suparka, telah sudi berkunjung kmari ๐Ÿ˜€

  32. owh..ngaglik yaa..
    hmm..saya dulu sering ke situ..ngaji-nya di situ siyh..selamat ya..semoga barokah

  33. Hehehe, begitulah mba Difla… ๐Ÿ˜€

  34. Iya, mba. Oooo… nama lengkapnya siapa mba?

  35. Iya, knapa mba, tinggal di situ juga?

  36. Hantu murahan, baru ditempeleng sekali udah ngabur – kalau yang juwal mahal, minta sejajen-nya ayam goreng mBok Berek Suharti 10 ekor tuh, jeh! ;D)

  37. @ Ophoeng: itu hantunya keren mbanget, bisa nari Bali, bisa ngomong pake bahasa Belanda, bisa ngomong bahasa planet yang saya ga ngerti. Klo diberi sajen gitu entar malah ketagihan Pak, jadinya cukup diberi sajen tempe…leng ๐Ÿ™‚

  38. moga lekas bisa punya rumah sendiri mas, saya sudah merasakan hidup sebagai 'kontraktor' saat awal menikah lalu.

  39. alhamdulillah, hampir 2 tahun ini kami sudah menempati rumah sendiri. ceritanya di http://subhanallahu.multiply.com/journal/item/94

  40. barakallah, sduah alama sekali tidak pernah silaturahim ๐Ÿ™‚

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s